Saat fosil menjadi hidup – Hindu

Mereka tidak hanya memberikan tangan dan kaki pada penemuan prasejarah, tetapi paleoartis membantu penelitian menjangkau khalayak yang lebih luas.

Tutup mata Anda dan bayangkan seekor dinosaurus. Pernahkah Anda memikirkan makhluk tinggi berotot dengan taring tajam? Bagaimana gambaran ini muncul di kepala Anda mengingat fakta bahwa dinosaurus hidup jutaan tahun sebelum kemunculan manusia modern pertama? Tentu ada Taman jurassic, tetapi penghargaan diberikan kepada disiplin paleoart, atau ilustrasi paleo, yang membantu menciptakan penggambaran paling realistis dari hewan yang sudah lama punah.

Pada awal abad ke-19, seniman memadukan sains dan fantasi untuk menciptakan kembali dinosaurus untuk imajinasi populer, biasanya menampilkan mereka di hutan apokaliptik dengan gunung berapi yang meletus di latar belakang.

Ahli paleoartis Amerika Doug Henderson, dikenal sebagai “spesialis dinosaurus” dalam film tersebut Taman jurassic, mengatakan bahwa dinosaurus adalah bagian dari budaya populer saat kecil di tahun 1950-an. “Ada buku dan film yang sangat mengesankan saya – ilustrasi oleh Charles Knight dan Zdeněk Burian – dan khususnya satu film, King Kong, dibuat pada tahun 1933. ”Orang yang berusia setengah tahun dimulai dengan orat-oret sederhana dan ide akhirnya disempurnakan menjadi garis besar yang dikembangkan sepenuhnya, dengan semua komponen gambar diatur ke dalam komposisi yang bisa diterapkan.

Cacing Facivermis yunnanicus. Foto: Franz Anthony

Kehidupan prasejarah lebih dari sekedar dinosaurus. Bahkan sebelum tumbuhan dan kehidupan di bumi berevolusi, makhluk hidup berkembang biak di lingkungan laut dan sekarang fosil mereka menceritakan kisah ini. Pada tahun 2019, saat mempelajari fosil cacing, Facivermis, yang hidup 500 juta tahun yang lalu, peneliti Richard Howard mencatat bahwa makhluk itu tidak memiliki tungkai bawah dan bisa menjadi mata rantai yang hilang dalam evolusi. Namun, jejak sederhana di atas batu ini membutuhkan daging, kulit, dan warna. “Facivermis sepertinya sangat aneh dan asing karena tidak ada yang seperti hidup hari ini, ”kata Franz Anthony, paleoartist profesional dari Indonesia. “Untuk mengilustrasikan makhluk ini, Howard dan saya melihat hewan laut lain untuk mendapatkan inspirasi, dan kami sepakat bahwa mereka dapat terlihat seperti cacing bulu modern, meskipun mereka tidak berkerabat dekat!

Gambar Teleocrater.  Foto: Mark Witton

Gambar Teleocrater. Foto: Mark Witton

Paleoart adalah bentuk seni yang kompleks. Rekonstruksi hewan yang punah melibatkan penelitian ekstensif, satu-satunya permulaan adalah pemeriksaan fosil. Para ilmuwan membahas banyak hal di sini, dan makalah penelitian terperinci mereka memberikan sebagian besar detail yang diperlukan untuk rekonstruksi. David Hone, ahli paleontologi dan dosen senior di Queen Mary University di London, menjelaskan bagaimana paleoart telah berevolusi selama beberapa dekade. “Di tahun 70-an dan 80-an, kami melihat gambar di mana semuanya hidup di hutan tropis. Namun dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi intensitas nyata dalam bentuk seni. Para seniman mencoba menciptakan kembali pohon apa yang ada atau menggambarkan panasnya tempat itu di musim panas. Apakah akan ada salju di musim dingin? Mungkinkah itu salju tebal? Seperti apa siang hari itu? “

Bulan di paleoart

Paleoartists juga menganalisis periode geologi di mana hewan itu hidup, untuk menciptakan kembali habitatnya seiman mungkin. Dr. Hone menceritakan bagaimana Julius T. Csotonyi, seorang paleoartist di Kanada, bahkan memberikan perhatian khusus pada bulan dalam paleoartnya. “Sekitar 80 hingga 90 juta tahun yang lalu, bulan lebih dekat ke Bumi dan akan terlihat lebih besar. Dan beberapa dari kawah yang sangat besar yang kami lihat tidak ada di sana karena kami tahu itu lebih baru. Dia membuat lukisan bulan dengan dinosaurus di depannya, di mana dia mengeluarkan kawah dan membuat bintang-bintang lebih cerah. Bukan hanya karena Anda tidak mengalami polusi cahaya. Tetapi sekali lagi, 100 juta tahun yang lalu kita berada di posisi yang berbeda di galaksi. Itu membuat semua perbedaan – bintang apa yang Anda lihat dan seberapa terang mereka. “

Tua dan modern

Penting juga untuk mengetahui kerabat terdekat makhluk di pohon evolusi. Para seniman membandingkan fosil tersebut dengan hewan modern yang mungkin memiliki kesamaan dalam anatomi dan perilaku.

Archaeopteryx, dinosaurus berbulu pertama.  Foto: Mark Witton

Archaeopteryx, dinosaurus berbulu pertama. Foto: Mark Witton

Namun, Anda tidak pernah bisa memastikan seperti apa rupa makhluk prasejarah itu. Ketika paleoartis Amerika Emily Willoughby selesai melukis Anchiornis huxleyi, dinosaurus kecil dari China, dia pikir itu adalah rekonstruksi yang sempurna. “Tapi seminggu kemudian, sebuah studi baru muncul yang menjelaskan dengan sangat detail warna bulu hewan ini. Saya telah mengecatnya coklat dan hitam tetapi penelitian menunjukkan itu menjadi hitam dan putih dengan punggung merah seperti burung pelatuk. Saya dengan susah payah mengecat ulang hewan itu untuk mencerminkan temuan baru. Dia mengatakan para paleoartis harus menerima kenyataan bahwa apapun yang mereka gambar bisa menjadi ketinggalan jaman atau tidak akurat di beberapa titik.

Lebih banyak fosil yang ditemukan hari ini daripada sebelumnya, dan ahli paleontologi telah menyadari bahwa seni yang tepat membantu pekerjaan mereka menjangkau khalayak yang lebih luas. Mark Paul Witton, ahli paleontologi dan paleoartis vertebrata dari Inggris, mengatakan paleoart adalah seni yang diinformasikan secara ilmiah. “Pada tingkat paling dasar, paleoart tidak merekonstruksi makhluk yang punah sebagaimana adanya, ia merekonstruksi gagasan kita tentang mereka. Inilah yang kami pikirkan tentang makhluk ini ketika seni ini dibangun. Kami tidak pernah bisa 100% yakin tentang karya seni kami. Kami memvisualisasikan asumsi, kami tidak menciptakan kembali makhluk itu sendiri.

[email protected]

READ  Jane Lubchenco bergabung dengan tim iklim all-star Biden
Written By
More from Faisal Hadi

Tidak ada yang tahu mengapa inti bumi tumbuh lebih cepat di satu sisi

Inilah berita yang akan sangat mengejutkan Anda: Pusat besi padat bumi tumbuh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *