Saat perang mendekati wilayah Armenia, Yerevan meminta bantuan dari Rusia

YREVAN, KOMPAS.com – Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan secara resmi meminta bantuan Presiden Rusia Vladimir Poutine di tengah konfliknya dengan Azerbaijan.

Pashinyan meminta Putin untuk memulai konsultasi “mendesak” tentang bantuan keamanan dalam konflik tersebut.

Pengumuman tersebut disampaikan Kementerian Luar Negeri Armenia pada Sabtu (31/10/2020), seperti dikutip Al Arabiya.

Pengumuman itu muncul setelah Armenia dan Azerbaijan gagal menyepakati gencatan senjata baru dalam konflik tersebut Nagorno-Karabakh saat wawancara di Jenewa, Swiss, pada Jumat (30/10/2020).

Baca juga: Tidak mau gencatan senjata, itulah yang dijanjikan Azerbaijan-Armenia

Rusia sendiri memiliki pangkalan militer di Armenia dan memiliki kesepakatan pertahanan dengan Yerevan yaitu Pakta Pertahanan Kolektif ( CSTO).

“Perdana Menteri Armenia telah meminta presiden Rusia untuk memulai konsultasi mendesak dengan tujuan menentukan jenis dan jumlah bantuan yang dapat diberikan Federasi Rusia kepada Armenia untuk memastikan keamanannya,” katanya. Kementerian Luar Negeri Armenia dalam sebuah pernyataan.

Di sisi lain, Rusia sebelumnya telah menyatakan bahwa pakta pertahanannya dengan Armenia tidak sampai ke wilayah Nagorno-Karabakh.

Namun Pashinyan, dalam suratnya kepada Putin, mengatakan bau perang sudah mendekati perbatasan Armenia.

Baca juga: Azerbaijan menuntut pembebasan 9 desa Nagorno-Karabakh dari pendudukan Armenia

Dalam surat tersebut, dia juga mengatakan bahwa sekutu Azerbaijan, Turki, telah mendukung Baku.

Dia meminta bantuan Moskow, kemudian menyerukan hubungan dekat antara kedua negara dan perjanjian 1997 tentang persahabatan, kerja sama, dan bantuan timbal balik.

Azerbaijan dan Armenia terlibat dalam pusaran konflik di wilayah Nagorno-Karabakh sejak awal 1990-an.

Baca juga: Merebut wilayah pendudukan Armenia, Azerbaijan membentuk pemerintahan khusus

Ketika konflik kedua negara meletus saat itu, sebanyak 30.000 orang dikabarkan tewas hingga akhirnya kedua negara sepakat melakukan gencatan senjata beberapa tahun kemudian.

READ  Bencana pengujian virus korona NFL menghasilkan 77 positif palsu

Kemudian, konflik terakhir meletus pada 27 September, menyebabkan Azerbaijan dan Armenia membeli dan menjual proyektil.

Pertempuran antara kedua negara terus berlanjut meskipun panggilan internasional berulang kali dari kedua belah pihak untuk gencatan senjata.

Pihak yang bertikai sebenarnya sudah tiga kali menyetujui gencatan senjata dalam negosiasi yang ditengahi oleh Rusia, Prancis, dan Amerika Serikat (AS).

Baca juga: Azerbaijan: 21 orang tewas akibat serangan rudal Armenia

Tetapi tiga perjanjian gencatan senjata dengan cepat dibatalkan dan pertempuran dilanjutkan.

Lebih dari 1.200 orang di kedua sisi diyakini tewas sejak pertempuran dimulai. Namun angka kematian sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi.

More from Casildo Jabbour

Lebih dari 4.000 Kasus Coronavirus Di Karnataka Dalam Lonjakan Satu Hari Tertinggi, Complete Melintasi 60.000

Dari kasus-kasus baru di negara bagian itu, 2.156 berasal dari kota Bengaluru...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *