Saatnya berbicara tentang interaksi mahasiswa-fakultas secara online

Universitas telah menerapkan segudang kebijakan baru untuk menangani perubahan yang diperlukan agar dapat beroperasi dengan aman selama pandemi, tetapi tidak ada penyesuaian yang dibuat untuk mengatasi masalah perilaku tidak senonoh secara online, terlebih lagi agar hal itu ada melalui divisi kekuasaan profesional. Memang, media sosial sudah ada jauh sebelum pandemi, tetapi interaksi baru-baru ini antara siswa dan instruktur perguruan tinggi di Dear Blueno, halaman Facebook anonim yang populer untuk siswa Brown, mengingatkan kita bahwa sebagian besar kehidupan profesional dan pribadi kita ada online.

Meskipun universitas memiliki pedoman Untuk keterlibatan fakultas di media sosial, sekarang saatnya untuk mendidik komunitas Brown dengan lebih baik tentang hak online mereka. Mungkin Universitas harus memiliki kebijakan yang lebih ketat di masa depan. Tetapi agar mahasiswa dan fakultas dapat mempertimbangkan peningkatan di masa depan, kita semua perlu lebih waspada terhadap harapan dan solusi saat ini yang tersedia bagi mahasiswa yang merasa tidak nyaman dengan interaksi dosen-mahasiswa secara online.

Media sosial menawarkan setiap orang kesempatan unik untuk memposting pemikiran mereka, baik secara pribadi atau tanpa nama, dan komunikasi ini sangat berharga – terutama pada saat interaksi tatap muka terbatas. Jadi, saat ini, lingkungan sosial dan profesional kita lebih bersifat publik dan bisa dibilang lebih berdampak daripada sebelumnya, karena tindakan kita secara online jarang dapat diikuti oleh tanggapan tatap muka.

Baru-baru ini, seseorang, mungkin seorang mahasiswa, secara anonim memposting di Dear Blueno sebuah review oleh Richard Bungiro PhD’99, dosen senior di Molecular Microbiology and Immunology, mengklaim bahwa dia secara konsisten melewati waktu kelas. Tanggapan Bungiro yang tidak berperasaan dan akrab, yang termasuk frase “beeyatch,” menarik perhatian di platform media sosial. Beberapa siswa merasa geli dan membela tepukannya sementara yang lain mengkritik penggunaan bahasa gaul yang merendahkan untuk merendahkan seorang siswa yang secara anonim menyuarakan keprihatinan mereka. Menanggapi komentar dari para siswa, Bungiro menindaklanjuti postingan aslinya dengan mengatakan, “Saya tidak peka, dan saya minta maaf. … Terima kasih telah berbicara dan menelepon saya ketika saya perlu.

Alih-alih solusi formal, kelompok mahasiswa online melobi berbondong-bondong untuk meminta pertanggungjawaban orang, seperti yang terlihat dengan Bungiro, tetapi sementara pengaduan awal tidak disebutkan, mayoritas komentator yang menanggapi komentar Bungiro menggunakan nama mereka sendiri.

Meskipun tidak demikian halnya dengan pertukaran dengan Bungiro, bentuk tanggung jawab siswa ini dapat menimbulkan banyak masalah. Tidak ada kebijakan khusus yang mencegah siapa pun dalam posisi kekuasaan yang telah dikritik secara online untuk membalas dendam kepada siswa yang mengkritik mereka dalam penilaian atau perlakuan akademis lainnya. Oleh karena itu, kita seharusnya tidak hanya mengandalkan tekanan publik pada media sosial untuk menangani konflik online antara mahasiswa dan fakultas.

Kasus ini, di mana seorang instruktur menggunakan media sosial untuk bercanda mencaci postingan anonim yang mengkritiknya, berakhir dengan permintaan maaf dan tanggapan yang rendah hati kepada mereka yang menganggapnya bertanggung jawab atas tindakannya.

Meskipun dalam kasus ini ada tanggapan administratif terhadap kejadian tersebut, belum tentu jelas bahwa dalam hal instruktur tidak mengambil hati reaksi siswa, akan ada konsekuensi bagi siswa mereka. Tindakan online. Universitas tidak memiliki kebijakan eksplisit terkait perilaku profesor di jejaring sosial.

READ  Dugaan Pelanggaran Data BPJS Soroti Lemahnya Perlindungan Data di Indonesia: Ahli - Nasional

Yang pasti, Universitas memberikan saran kepada para profesor untuk penggunaan media sosial pribadi, seperti terlihat pada Panduan media sosial dan praktik terbaik. Saran ini mencakup pendidikan perilaku profesional dasar dan perlindungan citra Universitas, tetapi tidak menjelaskan sejauh mana profesor dapat dihukum atas perilaku online mereka.

Lebih cepat dari sebelumnya, batasan antara kehidupan profesional dan pribadi kita menjadi kabur: profesor berpartisipasi dalam ruang siswa non-akademik, dan dalam pelajaran, siswa sering diundang untuk membawa kamera mereka, yang menunjukkan akomodasi pribadi mereka. Beberapa siswa yang saya ajak bicara mengatakan bahwa mereka tidak yakin kapan dan bagaimana mereka harus mendorong fakultas ke dalam ruang online ini. Apakah para siswa akan dihukum? Apakah fakultas? Kurangnya kebijakan membuat beberapa ketidakpastian.

Dan kurangnya kebijakan bahkan membuat Bungiro tidak yakin, tampaknya. Dalam posting tindak lanjut permintaan maafnya, dia berkata, “Tidak apa-apa bagi siswa untuk menyerang instruktur mereka secara anonim, tetapi jika kami menanggapi secara terbuka dengan cara yang tidak Anda sukai, kami harus dihukum dan dikurangi. Diam oleh administrasi. ”

Sedangkan ahli etika telah berdebat tentang topik ini Selama bertahun-tahun, pandemi telah meninggalkan kita di masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya. Adaptasi ini terhadap lingkungan digital baru kita dapat dimengerti mengingat kebutuhan kita akan interaksi sosial, bahkan di saat-saat teraneh. Namun, inilah saatnya untuk menetapkan standar yang memoderasi sejauh mana profesor dapat menyesuaikan diri dengan kehidupan sosial dan pribadi siswa mereka.

Untuk menyeimbangkan hak fakultas atas kebebasan berbicara online dengan kekhawatiran siswa tentang privasi dan pembalasan, pertama-tama kita harus melakukan percakapan sebelum mencoba menyusun kebijakan yang membahasnya. Para mahasiswa yang saya ajak bicara setuju bahwa mahasiswa dan calon fakultas juga harus mendapat informasi yang lebih baik tentang hak digital mereka di Universitas dan percaya bahwa Universitas harus menggunakan kesempatan ini untuk mengatasi masalah ini secara publik.

Tentunya, mahasiswa dan fakultas harus memiliki pemahaman yang lebih baik tentang hak-hak mereka secara online dalam kaitannya dengan institusi pendidikan mereka. Sekalipun tidak dalam bentuk kebijakan formal, Universitas harus mengklarifikasi ekspektasi terkait perilaku profesional online fakultasnya dan potensi konsekuensinya melalui kampanye pendidikan atau, setidaknya, korespondensi dengan komunitas.

Karena pendidikan online merasuki kehidupan pribadi kita, siswa berhak mengetahui hak privasi kita dan apa yang harus dilakukan ketika perilaku digital melewati batas. Yang terpenting, fakultas harus berdiskusi dengan mahasiswanya dan rekan sarjana lainnya tentang kekhawatiran dan harapan mereka terkait privasi digital dan kehadiran media sosial. Tantangan yang kita hadapi saat ini dalam beradaptasi dengan kehidupan universitas online menawarkan kita semua kesempatan untuk lebih memenuhi kebutuhan komunitas kita yang berubah dengan cepat.

Beth Pollard ’21 dapat dihubungi di [email protected] Silakan kirim tanggapan atas opini ini ke [email protected] dan ke edisi opini ke [email protected]

READ  Indonesia mengakui esport sebagai olahraga resmi

Klarifikasi: Versi sebelumnya dari artikel ini menggunakan istilah “guru” untuk merujuk pada Bungiro, jika lebih tepat untuk menyebut dia sebagai instruktur. Selain itu, versi artikel sebelumnya tidak menentukan adanya tanggapan administratif terhadap insiden yang dirujuk. Artikel telah diperbarui untuk mencerminkan perubahan.

Written By
More from Umair Aman
Chelsea pamer
Seville – Kemenangan Chelsea melawan Sevilla adalah bukti kedalaman tim Frank Lampard....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *