Saatnya TikTok! Platform Menawarkan Jerawat Baru, Informasi Coronavirus – Hiburan

Gusti, seorang jurnalis berusia tiga puluhan yang berbasis di Jakarta, mengunduh aplikasi seluler TikTok pada tahun 2018 untuk mengikuti perkembangan para pemeran serial TV Tiongkok yang populer. Selanjutnya, ia mengabaikan aplikasi tersebut hingga akhir 2019, ketika ia membuat video musik pertamanya untuk tantangan dance “Any Song” rapper Korea Selatan ZICO untuk mengalihkan dirinya dari kelelahan mentalnya, yang disebabkan oleh situasi politik di negara tersebut pada saat itu.

“Saya merasa itu menyegarkan dan menghibur. Dan saya kemudian menyadari bahwa banyak hal yang menjadi viral […] dimulai di TikTok, ”kata Gusti dalam sebuah wawancara dengan Jakarta Post.

Sementara Gusti mematuhi kebijakan tinggal di rumah COVID-19, ia memperbarui minatnya pada aplikasi dengan menantang dirinya sendiri untuk membuat satu klip per hari, membeli ring light portabel secara online sehingga ia dapat menghasilkan video berkualitas lebih baik.

“Sebelum WHO memulai kampanyenya, para dokter beralih ke TikTok untuk mendemonstrasikan cara mencuci tangan yang benar. Perusahaan media asing juga telah menggunakan platform dengan cara yang menyenangkan dan kreatif untuk konten promosi, ”katanya.

“TikTok bukan [just] tentang orang-orang yang menari mengikuti musik. Ini ditujukan untuk orang-orang dari berbagai usia dan kelompok sosial. Saya pikir TikTok adalah media sosial tingkat berikutnya.

Gusti adalah salah satu dari banyak orang Indonesia dari berbagai lapisan masyarakat yang beralih ke TikTok untuk menghabiskan waktu di rumah selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Untuk bersenang-senang: TikTok dengan cepat menjadi platform berbagi video pilihan di seluruh Indonesia untuk terhubung melalui klip interaktif yang menggembirakan selama kebijakan nasional tinggal di rumah. (AFP/Olivier Douliery)

Lonjakan popularitas TikTok yang tiba-tiba mungkin tampak membingungkan pada pandangan pertama, tetapi kepekaan eksentrik dari pembuat penggunanya menawarkan peningkatan cepat selama krisis kesehatan global.

READ  Panahan-Korea Selatan mundur dari Piala Dunia karena pembatasan COVID-19

Aplikasi berbagi video memungkinkan penggunanya untuk berinteraksi dengan komunitas dan tren tertentu berdasarkan preferensi dan minat pribadi mereka.

Yang membuatnya berbeda adalah cara TikTok memungkinkan penggunanya untuk menghasilkan klip berdurasi satu menit atau kurang yang sangat menarik dan naratif dengan memasukkan musik dan menggunakan alat pengeditan yang canggih.

Namun, tidak seperti aplikasi berbagi video lainnya, TikTok tidak membagikan pendapatan iklan dengan pembuat konten – iklan tidak muncul di klip; tetapi andalan mereka adalah eksposur yang tinggi, karena klip video mudah dibagikan di seluruh papan.

Penyanyi-penulis lagu Melly Goeslaw, misalnya, melihat lagunya “Bagaikan Langit” (Seperti Langit) dibagikan di seluruh dunia ketika digunakan dalam video dance yang dibuat oleh atlet NBA dan artis K-pop.

Aplikasi ini telah diunduh sekitar 2 miliar kali sejak diluncurkan pada 2017 dan memiliki 800 juta pengguna global per bulan.

ByteDance yang berbasis di Beijing, yang memiliki aplikasi tersebut, belum merilis data apa pun tentang unduhan atau pendapatan TikTok di Indonesia selama periode tinggal di rumah, tetapi kantor perusahaan di Indonesia telah melihat peningkatan jumlah pembuat dan variasi konten. .

Angga Anugrah Putra, kepala operasi pengguna dan konten di TikTok Indonesia, mengatakan dia memiliki sekitar 4,6 miliar tampilan untuk konten khusus menggunakan tagar. #SamaSamaDiRumah (bersama di rumah) – setara dengan #bahagiadirumah kampanye global selama karantina dan penguncian – dan # Pahlawan Depan (pahlawan garis depan) – dunia versi Indonesia #pahlawan kesehatan, yang menampilkan konten yang menunjukkan dukungan bagi petugas medis yang merawat pasien COVID-19, termasuk dalam bahasa isyarat.

“Kami telah menyiapkan berbagai fitur untuk mendorong pembatasan pergerakan orang oleh pemerintah, termasuk siaran langsung dengan pakar media sosial dan influencer,” kata Angga.

READ  [Exclusive] Amazon vs Future Group: keputusan arbitrase darurat sebelum 26 Oktober

Selama periode tinggal di rumah, video yang paling banyak dilihat dan dibagikan di antara hampir semua kelompok umur adalah klip komedi atau lucu, vlog, tutorial dan tips hidup, mode dan kecantikan , serta video orang-orang yang menunjukkan bakat mereka. Baru-baru ini, klip kebugaran dan kesehatan di rumah menjadi semakin populer.

Video di bawah #SamaSamaDiRumah juga termasuk klip resep rumahan yang mudah dimasak, konser dengan penyanyi yang tampil di rumah, dan pelajaran bahasa Korea singkat.

Sejak 3 April, TikTok telah berkolaborasi dengan pembuat konten dan influencer untuk menghibur pengguna di seluruh #livedirumah siaran langsung setiap hari Kamis, Jumat dan Sabtu.

Aplikasi ini juga menjadi sumber informasi terkini tentang perjuangan Indonesia melawan wabah COVID-19.

“Kami berkomitmen untuk berperan dalam membagikan informasi akurat tentang COVID-19 untuk mengedukasi masyarakat, sehingga kami selalu memastikan tidak ada informasi yang salah dalam setiap video di platform kami,” kata Donny Eryastha, Head of Public Policy TikTok. . untuk Indonesia, Malaysia dan Filipina.

Platform tersebut juga telah berjanji untuk mendukung bantuan kemanusiaan, menyumbangkan 100 miliar rupee (US $ 7 juta) untuk menyediakan alat pelindung dan jaring pengaman kepada pekerja medis garis depan, termasuk bantuan kepada keluarga pekerja garis depan yang meninggal dalam menjalankan tugas.

Jumlah tersebut merupakan bagian dari $250 juta TikTok yang dijanjikan pada 8 April untuk upaya bantuan COVID-19 di seluruh dunia.

Menurut pernyataan dari Ketua TikTok Alex Zhu, $ 150 juta dari dana tersebut akan disumbangkan ke Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat, Organisasi Kesehatan Dunia dan lembaga lain yang mendistribusikan pasokan ke negara-negara yang terkena dampak virus seperti India, Indonesia, Italia dan Selatan. Korea.

READ  Adik-adik kecil mengetahui tingkah Nikita Mirzani di rumah, jangan heran ...

Selain itu, TikTok Indonesia juga telah mengambil inisiatif untuk mengurangi penggunaan bandwidth, seperti layanan video streaming utama.

Video menyumbang lebih dari dua pertiga dari lalu lintas internet konsumen global pada tahun 2017, dan krisis saat ini telah mendorong angka itu lebih tinggi lagi.

“Misi kami adalah menghubungkan orang, menghibur dan mendorong. Untuk mempertahankan budaya terhubung, kami mengurangi konsumsi bandwidth, tetapi tidak mengurangi kualitas klip atau [user] kenyamanan,” kata Donny.

Setahun setelah TikTok tersedia di Indonesia, pemerintah melarang layanan tersebut selama seminggu atas tuduhan konten ilegal. Lembaga negara kini telah membuka akun TikTok mereka sendiri, percaya bahwa platform tersebut akan menjadi cara yang efektif untuk menjangkau kaum muda.

Angga mengatakan bahwa bahkan setelah wabah berakhir, TikTok akan melanjutkan kemitraan strategisnya dengan pemerintah sambil menghasilkan lebih banyak sub-konten untuk memenuhi minat pengguna yang berbeda.

“Kami akan selalu mematuhi kebijakan dan peraturan pemerintah dan akan membantu dengan cara apa pun [we can] untuk meringankan beban upaya bantuan. Ini langkah kami untuk tumbuh di Indonesia,” ujarnya. (ste)

More from Benincasa Samara
IPhone Hit Backbone One Controller Mendapat Kemitraan Xbox Game Pass Selama Peluncuran xCloud iOS Hari Ini
Backbone One, gamepad iPhone yang membunuh saya ditampilkan di sini pada akhir...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *