Saham AirAsia X melonjak karena trader mendukung restrukturisasi

Saham device jarak jauh AirAsia melonjak setelah maskapai Malaysia itu mengatakan investornya menyetujui rencana restrukturisasi yang memungkinkannya untuk melanjutkan operasi bisnis ketika perbatasan internasional dibuka kembali.

Saham AirAsia X ditutup naik 6,7% di Kuala Lumpur pada hari Rabu, sehari setelah maskapai mengatakan pemegang saham menyetujui resolusi mengenai restrukturisasi dengan margin setidaknya 99,8%. Operator menggambarkan perkembangan ini sebagai “langkah besar dalam proses restrukturisasi perusahaan”.

Berjuang dengan utang RM 63,5 miliar ($ 15,4 miliar), AirAsia X pada Oktober meluncurkan rencana restrukturisasi sebagai upaya terakhir untuk menyelamatkan bisnisnya dan menghadapi “kendala uang tunai yang parah.” . Namun, rencana tersebut masih bisa menimbulkan gejolak dengan para kreditur perusahaan.

Seperti maskapai penerbangan di seluruh dunia, AirAsia X dan perusahaan induknya telah terpukul oleh penutupan perbatasan dan pembatasan perjalanan yang diberlakukan karena Covid-19.

Wakil Ketua AirAsia X Lim Kian Onn mengatakan pada bulan Oktober bahwa maskapai itu kekurangan uang tunai dan menutup operasi di Indonesia dan membatalkan 49% sahamnya di Thai AirAsia X.

Pada bulan yang sama, maskapai memperingatkan terhadap “pelanggaran komitmen kontraktual” [that] akan memicu kemungkinan likuidasi maskapai “, kecuali restrukturisasi.

Saham AirAsia X tidak banyak berubah tahun ini setelah turun sekitar setengahnya pada tahun 2020.

Proposal yang disetujui oleh pemegang saham pada hari Selasa termasuk mengurangi modal saham yang ditempatkan AirAsia X sebesar 99,9% penerbitan hak hingga RM 300 juta dan penerbitan saham baru hingga RM 200 juta melalui kendaraan ad hoc.

Paul Yong, analis ekuitas di DBS, mengatakan investor “tidak punya pilihan nyata” karena operator berjuang untuk terus berjalan. “Itulah yang sebenarnya diputuskan oleh kreditur yang akan menentukan nasib perusahaan,” tambahnya.

READ  Inilah sederet harga mobil baru murah mulai Rp 100 jutaan pada November 2020

Didirikan oleh taipan Malaysia Tony Fernandes, AirAsia X menghadapi perlawanan karena mencari dukungan kreditur untuk restrukturisasi utangnya. Seorang kreditur AirAsia X, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan kepada Fiscal Instances bahwa dia menentang rencana restrukturisasi.

Maskapai tersebut mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya akan mengadakan pertemuan dengan kreditur dan penyewa pesawat pada akhir Juli atau Agustus.

Reuters melaporkan pada bulan Desember bahwa pembuat pesawat Airbus termasuk di antara selusin kreditur yang menentang rencana AirAsia X, mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur bahwa mereka bisa kehilangan lebih dari $ 5 miliar pesanan jika rencana itu terus berlanjut. BOC Aviation, lessor, telah meminta pengadilan untuk menolak rencana tersebut.

Airbus dan BOC Aviation menolak mengomentari rencana restrukturisasi maskapai.

AirAsia X mengatakan “berkomitmen untuk melanjutkan operasi bisnis sesegera mungkin setelah rencana restrukturisasi yang sukses dan pembukaan perbatasan internasional.”

Yong, bagaimanapun, mengatakan fokus penerbangan jarak jauh adalah “tantangan” karena bentuk perjalanan ini “kemungkinan akan menjadi yang terakhir pulih karena [Covid-19]”.

Written By
More from Faisal Hadi

Anies Longgar PSBB dan IHSG mengancam pertarungan hari ini

Jakarta, CNBC Indonesia – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pekan lalu naik...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *