Saina Nehwal, yang dirusak oleh cederanya, melewatkan kejuaraan dunia pertama

Saina Nehwal melakukan debutnya di Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis pada bulan September 2006 pada usia 16 tahun, ketika pertunjukan tahunan terakhir berhenti di Madrid, Spanyol. Saat acara dunia kembali ke Spanyol musim dingin ini – di kampung halaman Carolina Marin, Huelva – Nehwal akan absen dari babak 16 besar dunia untuk pertama kalinya dalam 12 edisi.

Dirusak oleh cedera selama hampir dua tahun terakhir, karir tertinggal dari pemain berusia 31 tahun itu terjun bebas, terjun sekarang tampak lebih brutal karena dia tidak akan berada di Worlds.

Delapan perempat final dan dua medali – satu perak di 2015 dan perunggu di 2017 – dalam 11 pertandingan mungkin tampak seperti langkah memuaskan menuju karier yang memuaskan. Namun gelar juara dunia yang hilang akan tetap menjadi mahkota penentu yang luput dari perhatian pionir bulu tangkis India, tetapi bukan karena kurangnya usaha. Di negara yang haus akan kejayaan global teratas, konsistensi dari delapan quarterback itu – dari 2009 hingga 2018 dan dua medali – mungkin tampak memadai.

PV Sindhu tidak benar-benar meninggalkan orang India dengan penyesalan yang berkepanjangan, memenangkan gelar pada tahun 2019 dan mengambil rekor dunia yang mengikat lima medali. Tetapi selama bertahun-tahun Nehwal telah mengalami kerasnya kompetisi tingkat atas – dia tidak ada bandingannya dalam mempertahankan kebugaran selama itu – gelar dunia yang hilang akan meninggalkan kehancuran rak trofi yang kosong.

Kesedihan ini hanya disebabkan oleh apa yang dulunya merupakan kekuatan mental dan kekeraskepalaannya yang tidak dapat dihancurkan untuk menang, bukan karena keterampilan dan keunggulan fisiknya, di mana Sindhu selalu berada di atas.

READ  Komite Olahraga Nasional Indonesia menyetujui pengakuan esport

Bukan tempat berburu yang paling menyenangkan

Terlepas dari semua konsistensi ini, Kejuaraan Dunia bukanlah jalan keluar termudah bagi Nehwal. Jelas bingung mengapa dia gagal memenangkan medali dalam tujuh penampilan pertamanya, dia telah pindah kota dan pusat pelatihan untuk memburu podium yang didambakan. Dalam satu-satunya pukulan yang Nehwal raih, Marin tak terbendung, memicu pelanggaran hukum dalam permainannya dan mencabik-cabik petenis India itu pada set kedua di Jakarta 2015.

Tapi jauh sebelum Indonesia, di mana dia telah memenangkan acara Tour ketika dia jauh lebih muda, berubah masam, itu adalah labirin jenuh Cina yang membawa Nehwal turun di Dunia.

Hal ini tidak terpikirkan sekarang, mengingat komuter China di tunggal belum mencapai final Kejuaraan Dunia sejak 2014. Namun Nehwal mulai berpartisipasi dalam acara dunia ketika sebuah negara memonopoli kemenangan Kejuaraan Dunia medali di tahun non-Olimpiade utama.

Lima kekalahan pertama dari tujuh kekalahan Nehwal di ajang 2006-2014 terjadi di tangan pemain Tiongkok Jiang Yanjiao (2006), Wang Lin (2009), Wang Shixian (2010), Wang Xin (2011) dan Xuerui.Li (2013) – bersama Pi Hongyan (2007), wanita Prancis asal Cina. Itu juga merupakan waktu ketika tiga dari empat semifinalis Dunia adalah orang Cina: pada tahun 2007, 2009 dan 2010. Pada tahun 2006 dan 2011, dua dari empat yang pertama adalah orang Cina.

Ketika Sindhu pertama kali mencapai panggung dunia pada tahun 2013 dan 2014, itu bertepatan dengan anjloknya saham China di acara tersebut – orang India yang menjulang tinggi itu sendiri mengemas beberapa, kadang-kadang satu demi satu. Tapi Cina adalah kekuatan menurun di tunggal putri (antara mereka Chen Yufei dan He Bingjiao hanya memiliki tiga perunggu). Nehwal juga memiliki roda berderit di kakinya dan banyak luka pada waktu itu. Mungkin kesempatan terbaiknya adalah pada tahun 2015, dan bahkan itu bukanlah sebuah kontes.

READ  Auburn mengakhiri akhir pekan yang sukses di turnamen Alabama

Namun, penampilan paling bahagianya adalah pada tahun 2017. Dia kembali dari ACL untuk mengalahkan lawan yang lebih muda dan lebih tajam untuk memenangkan perunggu.

Turunan dimulai

Pada tahun 2018, Nehwal akan mengungkap misteri Intanon Ratchanok dalam permainan yang cerdas, tetapi akan bertemu dengan Pelaut yang mengamuk yang menggigit orang India hidup-hidup musim itu. Nehwal kalah 21-6, 21-11; Sindhu juga bukan tantangan besar bagi petenis Spanyol itu di final.

Mungkin pertarungan terakhir Nehwal di stadion Kejuaraan Dunia adalah saat pra-perempat final terakhir kali di Basel 2019, ketika dia mendapatkan match point melawan Mia Blichfeldt dari Denmark. Tapi saya tidak bisa mengunci permainan – bergegas ke 27-25 di detik setelah mendapatkan asin pada panggilan telepon, kemudian meledak 21-12 ke penentuan.

Dua tahun terakhir telah melihat dia tampak berjuang di lapangan di seluruh dunia, dengan sekelompok retret dan takedown tengah permainan yang menyeringai memastikan semua akumulasi pengalaman terhapus saat kaki berlari ke garis dan pinggul untuk menyilangkan tubuh dalam mengejar burung membeku dalam gerakan.

Ada beberapa acara penuh air mata dari Kejuaraan Dunia untuk Nehwal selama bertahun-tahun. Sebuah DNS di Huelva pada tahun yang sama dia gagal lolos ke Olimpiade untuk pertama kalinya, bisa menjadi sinyal untuk karir yang akan segera berakhir. Musim 2022 mencakup Asian Games dan Commonwealth Games – yang terakhir mempertahankan gelar – serta babak yang belum selesai dari All-England. Dia dikenal untuk membangkitkan penyebab yang hilang, tapi pasti bahkan phoenix harus habis.

Written By
More from Umair Aman
Putri Mantan Presiden Indonesia Sukarno Pindah Islam ke Hindu, Berita Dunia
Putri mantan Presiden Indonesia Soekarno, Sukmawati Soekarnoputri, akan menjalani ritual pindah agama...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *