Sains, seni, agama, dan seri baru menjelajahi alam semesta

Sains, seni, dan agama mungkin merupakan bagian dari lanskap manusia, tetapi saat ini mereka cenderung terpisah meskipun memiliki akar evolusi yang sama dan dalam.

Bagi sebagian besar manusia modern, seni visual diidentikkan dengan gambar-gambar yang digantung di dinding rumah, galeri, dan museum, serta ilustrasi di buku atau majalah. Dan saat ini, musik dari semua genre mudah diakses dengan menggunakan aplikasi di smartphone dan komputer atau mungkin dengan menghadiri konser.

Sebagian besar, sains adalah sesuatu yang dipelajari di sekolah menengah, setelah itu hanya ada sedikit paparan tambahan kecuali cerita media sesekali tentang penjelajah di Mars, gambar alam semesta awal dengan izin dari Teleskop James Webb yang baru atau mungkin penemuan fosil kontroversial terbaru. untuk memberi cahaya baru pada kisah asal-usul manusia.

Untuk bagiannya, agama umumnya dipelajari dan dihayati dalam komunitas yang diidentikkan dengan sinagog, masjid, gereja atau tempat suci lainnya, masing-masing terkait dengan pandangannya sendiri tentang budaya, kepercayaan, dan ketuhanan.

Meskipun sains, seni, dan agama di dunia modern cenderung dipisahkan, selama berabad-abad di dunia barat, seni dan agama telah dikaitkan melalui gambar, musik, dan ritual.

Tetapi selama lebih dari 99% waktu manusia dan Neanderthal yang berperilaku modern berjalan di Bumi, aspek-aspek yang mungkin kita identifikasi sebagai sains, seni, dan agama terintegrasi dengan mulus ke dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Sains di zaman Paleolitik akan tercermin dalam keterampilan memilih bahan mentah (seperti batu, kayu, tulang, dan gading) dan dibentuk oleh manusia modern dan Neanderthal menjadi alat untuk kehidupan sehari-hari, berburu, dan pembuatan tempat berlindung yang kuat dan tahan lama. . .

Pembelajaran serupa melalui observasi dan pengalaman akan sangat penting dalam memahami perubahan cuaca harian dan musiman, perilaku hewan (termasuk migrasi musiman mereka) dan pemilihan serta lokasi tanaman yang dapat dimakan dan banyak lagi di dunia alami tempat mereka ditemukan. bergantung untuk kelangsungan hidupnya.

READ  Bintik matahari raksasa ini lebih besar dari Bumi

Pada zaman Paleolitik, penciptaan benda seni melibatkan pembentukan bahan yang tepat untuk membuat patung dan alat musik seperti drum dan seruling.

Dari kerang laut dan kulit telur burung unta, manik-manik dan perhiasan dekoratif lainnya diciptakan, beberapa di antaranya menjadi barang berharga dan diperdagangkan. Dan pigmen seperti oker digunakan untuk membuat gambar di dinding gua dan mungkin menghiasi tubuh manusia. Semua keterampilan yang dibutuhkan dan rasa keindahan.

Bagaimana dengan agama? Kehidupan di era Paleolitik misterius dan berbahaya.

Untuk itu, otak yang mampu menciptakan daya cipta, imajinasi, serta pemikiran dan ucapan simbolis yang luar biasa akan sangat penting bagi perkembangan dan evolusi mitos penciptaan untuk memberi makna pada kehidupan mereka.

Kami tidak tahu di mana atau kapan bahasa simbolik pertama muncul, tetapi sulit dipercaya bahwa penciptaan patung hibrida seperti “manusia singa”, dengan kepala singa dan tubuh manusia, atau banyak contoh bagus seni Paleolitik di Eropa dan Indonesia akan mungkin terjadi tanpa bahasa lisan yang canggih dan simbolis untuk membuat cerita dan membaginya di antara klan.

Dengan begitu banyak misteri dalam hidup mereka, kemungkinan besar manusia purba membayangkan hubungan supernatural dan spiritual dengan benda langit, pemangsa menakutkan seperti singa bertaring tajam atau beruang gua, dan mungkin memilikinya. . .

Seperti masyarakat pemburu-pengumpul modern, kisah-kisah ini mendefinisikan siapa mereka sebagai manusia dan mengingatkan mereka pada pemimpin, pahlawan, dan kepercayaan leluhur.

Kisah pertama mungkin diceritakan oleh pemimpin band atau sesepuh yang dihormati dan, kemudian, oleh dukun pria atau wanita.

Namun, begitu manusia menetap di komunitas yang lebih besar, cerita yang dibuat dan diarahkan oleh dukun menjadi sistematis, diritualkan, dan yang terpenting, dikodifikasikan dalam bahasa tertulis. Imamat muncul sebagai perantara antara dewa atau mungkin dewa dan manusia.

READ  Pemerintah serikat memberikan izin lingkungan untuk mustard yang dimodifikasi secara genetik

Ketika cerita penciptaan dan hubungan mistis dengan dunia roh dan para dewa berevolusi, begitu pula seni dan sains. Kisah-kisah ini, terutama yang berkaitan dengan sains, adalah yang ingin saya gali dalam seri baru di Perpustakaan Umum NOTL mulai awal Februari, berjudul “Dari awal hingga akhir, dan lagi dan lagi.”

Serial ini berfokus pada permulaan alam semesta, siklus kehidupan bintang, penciptaan unsur-unsur, penciptaan dan kehidupan lubang hitam, kimiawi kehidupan, dan – akhirnya – seperti apa akhir alam semesta. .

Written By
More from Faisal Hadi
Defisit anggaran Indonesia mencapai 4,85% tahun depan
(Bloomberg) – Ikuti Bloomberg di LINE Messenger untuk semua berita dan analisis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *