Saksikan: Pejabat membebaskan 2 orang India yang ditahan di Skotlandia setelah tetangga turun ke jalan sebagai protes

Ratusan penduduk mengepung van Border Agency di Glasgow dalam upaya untuk menghentikan petugas imigrasi mengembalikan orang-orang tersebut.

Dua orang India yang ditahan oleh pejabat Pasukan Perbatasan Inggris karena dicurigai melakukan pelanggaran imigrasi di kota Glasgow Skotlandia dibebaskan setelah penduduk turun ke jalan selama delapan jam untuk mencegah van mereka pergi, menurut media.

Keduanya dibebaskan dengan jaminan menunggu penyelidikan lebih lanjut.

Ratusan penduduk telah mengepung van Badan Perbatasan di lingkungan Pollokshields Glasgow untuk mencoba menghentikan petugas imigrasi mengeluarkan orang-orang itu. Seseorang terbaring di bawah van, Independen dilaporkan.

Para pengunjuk rasa meneriakkan ‘Tinggalkan tetangga kami, biarkan mereka pergi’ dan ‘Polisi akan pulang’ terdengar ketika lingkaran polisi berdiri di sekitar van, kata surat kabar lokal Skotlandia.

Petugas mengatakan mereka membebaskan orang-orang itu demi keselamatan semua orang yang terlibat menyusul kebuntuan di Glasgow.

Protes tersebut mendorong Perdana Menteri Skotlandia Nicola Sturgeon untuk menuduh Kantor Dalam Negeri menciptakan “situasi yang berbahaya dan tidak dapat diterima”.

“Melakukan ini pada Hari Idul Fitri, di jantung komunitas Muslim kami, dan di tengah epidemi Covid yang parah sangat tidak bertanggung jawab – tetapi masalah yang lebih dalam adalah kebijakan suaka dan imigrasi yang mengerikan,” katanya.

Dia mengatakan dia akan “menuntut jaminan” dari pemerintah Inggris bahwa itu tidak akan lagi menciptakan situasi berbahaya seperti itu.

“Tidak ada jaminan yang diberikan – dan terus terang tidak ada empati yang ditunjukkan – ketika saya berhasil berbicara dengan seorang pendeta muda sebelumnya,” katanya.

Tiga pengunjuk rasa ditangkap, menurut kelompok kampanye No Evictions Network.

Mengumumkan pembebasan orang-orang tersebut, Polisi Skotlandia mengatakan dalam sebuah pernyataan: ‘Untuk melindungi keselamatan, kesehatan publik dan kesejahteraan semua yang terlibat dalam penahanan dan protes berikutnya di Kenmure Street, Pollokshields, Kepala Inspektur Mark Sutherland telah, mengikuti penilaian risiko yang sesuai, membuat keputusan operasional untuk melepaskan orang-orang yang ditahan oleh layanan polisi Inggris ke komunitas mereka untuk sementara. “

“Untuk memfasilitasi ini dengan cepat dan efektif, Polisi Skotlandia meminta anggota masyarakat untuk membubarkan diri dari jalan secepat mungkin,” katanya dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Salah satu pria, Lakhvir Singh, 34, berkata: “Saya kagum dan kewalahan dengan dukungan yang saya terima dari orang-orang Glasgow.”

“Sekitar pukul 09.30, polisi imigrasi menggerebek dan kami dibawa ke tempat aman di dalam van. Hanya ada lima atau enam orang saat itu, tapi kabar tersebar dan kemudian ada ratusan orang, ”katanya.

“Kami sangat berterima kasih atas dukungannya,” ucapnya Independen koran sebagai pepatah.

Sekretaris Kehakiman Skotlandia Humza Yousaf telah meminta untuk berbicara dengan Menteri Dalam Negeri Inggris Priti Patel tentang acara tersebut.

“Saya meminta untuk berbicara dengan Menteri Dalam Negeri untuk mendapatkan rincian lebih lanjut dan mengklarifikasi betapa tidak dapat diterima situasi ini,” cuitnya.

Seorang juru bicara Kantor Dalam Negeri mengatakan: “Pemerintah Inggris menangani imigrasi ilegal dan kerusakan yang ditimbulkannya, seringkali pada yang paling rentan dengan mendeportasi mereka yang tidak memiliki hak keimigrasian. ‘Berada di Inggris’

“Operasi di Glasgow dilakukan sehubungan dengan dugaan pelanggaran imigrasi, dan kedua warga negara India telah mematuhi petugas setiap saat,” kata juru bicara itu.

“Pemerintah Inggris terus memerangi migrasi ilegal dalam segala bentuknya dan rencana imigrasi baru kami akan mempercepat pemindahan mereka yang telah memasuki Inggris secara ilegal,” kata juru bicara itu. BBC News Scotland seperti yang dikatakan.

Polisi Skotlandia bersikeras pasukan itu tidak membantu mendeportasi pencari suaka dan petugas ada di sana untuk memantau protes dan memastikan keamanan publik.

Kelompok Sikh di Skotlandia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “sangat prihatin” dan mendesak Departemen Dalam Negeri untuk “mencabut pemulangan paksa dan mengadopsi kebijakan imigrasi, belas kasih dan martabat berbasis hak asasi manusia”.

READ  Presiden AS Donald Trump Mengatakan, Pria Mungkin Dihina Oleh Joe Biden Memilih Wanita Sebagai Wakil Presiden
More from Casildo Jabbour

Selandia Baru memberlakukan penguncian 12 hari di Auckland saat memerangi wabah Covid-19 baru

Hanya lima hari yang lalu, Selandia Baru menandai pencapaian yang patut ditiru...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *