Sam Brownback: Mantan utusan AS memuji penunjukan Parlemen Belanda atas perlakuan China terhadap Uyghur sebagai “genosida” | Berita Dunia

WASHINGTON: Mantan Duta Besar AS untuk Kebebasan Beragama Internasional Sam brownback Jumat menyambut baik keputusan parlemen Belanda untuk menyatakan kekejaman yang diderita oleh komunitas Uyghur di Xinjiang sebagai genosida.
Dalam sebuah tweet, mantan perwakilan AS itu mendesak negara-negara anggota Uni Eropa lainnya untuk “mengikuti contoh mereka.”
“Parlemen Belanda telah mengambil langkah penting dalam memberi label tindakan Partai Komunis China terhadap Muslim Uyghur sebagai genosida. Anggota Uni Eropa lainnya harus mengikuti contoh mereka,” tulis Brownback dalam tweet.
Parlemen Belanda pada hari Kamis mengeluarkan mosi yang menyatakan bahwa perlakuan China terhadap minoritas Uyghur adalah “genosida”.
Belanda menjadi negara Eropa pertama yang mengambil keputusan seperti itu.
Mosi yang tidak mengikat itu bisa mendorong parlemen Eropa lainnya untuk mengemukakan pernyataan serupa.
Genosida adalah kejahatan yang diakui secara internasional ketika tindakan dilakukan dengan maksud untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, suatu bangsa, etnis, kelompok ras atau agama.
Langkah itu dilakukan seminggu setelah Menteri Luar Negeri Stef Blok mengatakan pemerintah Belanda tidak siap untuk menyatakan situasi di wilayah barat laut Xinjiang sebagai genosida. Sebaliknya, katanya, situasinya adalah “pelanggaran hak asasi manusia skala besar terhadap orang Uighur.”
Pada hari Senin, House of Commons Kanada memberikan suara yang sangat banyak untuk menyatakan perlakuan China terhadap populasi minoritas Uyghur dengan genosida.
Mosi – yang berubah dari 266 menjadi 0 – didukung oleh semua partai oposisi dan beberapa anggota parlemen pemerintah Partai Liberal.
Di Amerika Serikat, pemerintahan Trump sebelumnya menetapkan bahwa China telah melakukan genosida terhadap Muslim Uyghur dan kelompok etnis dan agama minoritas lainnya di Xinjiang dan mengatakan Partai Komunis China (PKC) harus bertanggung jawab atas tindakannya terhadap kemanusiaan.
China telah ditegur secara luas karena menindak Muslim Uyghur dengan mengirim mereka ke kamp-kamp penahanan massal, mencampuri kegiatan keagamaan mereka, dan mengirim anggota komunitas untuk menjalani beberapa bentuk pendidikan ulang atau indoktrinasi paksa.
Beijing, di sisi lain, dengan keras membantah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uighur di Xinjiang, karena laporan dari jurnalis, LSM, dan mantan tahanan telah muncul, menyoroti tindakan keras brutal terhadap pemerintah. Partai Komunis China terhadap komunitas etnis,
Baru-baru ini, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep borrell meminta China untuk mengizinkan pemantau hak independen “akses yang berarti” ke provinsi Xinjiang untuk menyelidiki pelanggaran tersebut.

READ  Berapa banyak tangan yang Anda lihat di foto ini? Ilusi optik telah membingungkan banyak orang
More from Casildo Jabbour

Zidane menampik tag ‘Special one’ setelah kejayaan La Liga True

REUTERS / Juan Medina Manajer True Madrid Zinedine Zidane menampik tanda ‘spesial’...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *