Samudra Hindia dilanda enam gelombang panas pada tahun 2021, suhu naik 0,15 derajat Celcius per dekade

Efek perubahan iklim semakin terlihat, dunia kelautan harus menghadapi kekuatan penuh dari pemanasan lautan. Samudera Hindia mengalami enam gelombang panas laut pada tahun 2021 selama 52 hari. Situasinya suram di Teluk Benggala, yang mengalami empat dari enam peristiwa terkait cuaca.

Informasi yang dirilis oleh Menteri Sains dan Teknologi, Dr Jitendra Singh, dalam tanggapan tertulis kepada Rajya Sabha pada hari Kamis, menunjukkan dampak yang menjalar dari perubahan iklim di lautan di sekitar negara itu. “Gelombang panas ini tidak memecahkan semua rekor sebelumnya tetapi berada di atas normal. Gelombang panas Samudra Hindia Barat 2021 berada di empat tahun teratas dari segi jumlah kejadian”, kata Menkeu dalam tanggapannya.

Insiden terkait cuaca bukanlah peristiwa yang terisolasi dan Samudra Hindia tropis telah menghadapi beban kenaikan suhu selama beberapa dekade. Menteri menginformasikan bahwa wilayah Samudra Hindia bagian barat mengalami peningkatan gelombang panas laut empat kali lipat (dengan laju 1,5 kejadian per dekade) dan Teluk Benggala bagian utara mengalami peningkatan dua hingga tiga kali lipat (dengan laju 0,5 peristiwa per dekade).

“Selama beberapa dekade terakhir, Samudra Hindia tropis telah mengalami peningkatan pemanasan laut yang cepat dengan peningkatan rata-rata suhu permukaan laut (SPL) sekitar 1 derajat Celcius selama periode 1951-2015 dengan laju 0,15 derajat Celcius per tahun. dasawarsa. “kata Kementerian Sains dan Teknologi dalam sebuah pernyataan.

Seorang nelayan melemparkan jaringnya di pertemuan Sungai Adyar dan Samudra Hindia di Pantai Srinivasapuram di Chennai. (Foto: AFP)

Sebuah studi baru-baru ini oleh Institut Meteorologi Tropis India (IITM) juga menyoroti situasi yang mengerikan, menunjukkan bahwa Samudra Hindia Barat mengalami total 66 peristiwa Gelombang Panas Laut (Marine Heat Wave/MHW) sementara Teluk Benggala mengalami 94 kejadian pada tahun 1982-2018.

READ  Gempa bumi melanda pulau Jawa di Indonesia, sangat terasa di ibu kota

“Model prakiraan musim hujan yang digunakan oleh Departemen Meteorologi India (IMD) memasukkan suhu permukaan laut sebagai data masukan. Prakiraan ini dapat digunakan untuk kesiapsiagaan dan manajemen bencana,” kata tanggapan tertulis.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengeluarkan peringatan keras kepada India bahwa 12 kota pesisir di negara itu dapat tenggelam pada akhir abad ini. Kota-kota bisa hampir satu meter di bawah air pada akhir abad ini, laporan perubahan iklim memperingatkan. Kota-kota termasuk Mumbai, Chennai, Kochi, dan Visakhapatnam, antara lain.

Sementara itu, para peneliti telah memperkirakan bahwa karena kenaikan suhu, peristiwa maritim ekstrem di sepanjang pantai akan menjadi 100 kali lebih sering pada akhir abad ini. Secara global, wilayah yang paling mungkin terkena dampak termasuk Belahan Bumi Selatan, lokasi di sepanjang Laut Mediterania dan Semenanjung Arab, bagian selatan pantai Pasifik Amerika Utara, dan wilayah seperti Hawaii, Karibia, Filipina, dan Indonesia.

Written By
More from Faisal Hadi
BJP MP Vats mendorong ‘Satu Bangsa, Satu Pemilihan’ di Rajya Sabha
&#13 Untuk mendukung “Satu Bangsa, Satu Pemilihan”, BJP MP Dr DP Vats...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *