Saya perlu beberapa kemenangan untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri saya: Praneeth

Berjuang dengan bentuk dan masalah punggung yang mengganggu, B India Sai Praneeth sangat ingin meraih beberapa kemenangan untuk mendapatkan kembali kepercayaan dirinya saat ia mempersiapkan diri untuk final Piala Thomas dan Piala Uber minggu depan.

Turnamen beregu putra dan putri yang dijadwalkan ulang akan berlangsung pada 9-17 Oktober di Aarhus, Denmark.

Praneeth telah menghabiskan banyak waktu untuk mempersiapkan Olimpiade, tetapi kampanyenya tidak berjalan sesuai rencana karena dia tidak memenangkan satu pertandingan grup di Tokyo, kembali dengan tangan kosong.

Ia juga mengalami kekalahan dalam satu-satunya pertandingan tunggal yang dimainkannya di Piala Sudirman di Vantaa, Finlandia.

Untuk China Shi Yuqi, Praneeth kalah dalam pertandingan berturut-turut sebagai India menderita kekalahan 0-5 dalam pertandingan Grup A mereka untuk menabrak perempat final.

“Saya berlatih dengan baik tetapi saya benar-benar tidak tahu apa yang terjadi di lapangan. Saya hanya perlu beberapa kemenangan untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri itu sebelum acara besar,” kata Praneeth, peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia 2019, di PTI.

Berbicara tentang kampanye India di Piala Thomas, Praneeth mengatakan: “India memiliki tim yang kuat untuk Piala Thomas. Sebelumnya kami bergantung pada tiga tunggal untuk menang. Sulit untuk melakukan itu jika kami kehilangan satu, tetapi kami memiliki tim ganda yang bagus sekarang, jadi sampai perempat final terlihat bagus.”

Komuter Hyderabad itu mengungkapkan bahwa dia mengalami cedera punggung beberapa hari sebelum Olimpiade Tokyo, tetapi dia tidak menyalahkan kebugarannya atas kekalahan tersebut.

“Saya mengalami sakit punggung hanya empat hari sebelum Olimpiade karena kelebihan beban, jadi saya bermain dengan sedikit rasa sakit tapi itu bukan alasan saya kalah. Kalah terutama karena tekanan,” Praneeth memberikan penilaian yang jujur.

READ  Potret pernikahan Audi Marissa dan Anthony Xie

“Saya positif, sangat percaya diri dan dalam kondisi yang baik menuju Olimpiade tetapi beberapa hal terus terjadi yang mempengaruhi saya secara negatif. Saya bisa merasakan ketegangan di lapangan.

“Saya baik-baik saja sekarang, tetapi saya harus terus melakukan latihan penguatan untuk punggung saya atau akan menjadi kaku lagi. Bekerja keras pada permainan saya, berolahraga dan merawat tubuh saya – itulah yang ada di tangan saya. , jadi saya benar-benar membutuhkannya menang.”

Sementara PV Sindhu meminta maaf setelah kampanye Olimpiade yang bergejolak, Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy juga melewatkan pertandingan setelah yang pertama meregangkan perutnya, meninggalkan Praneeth sebagai satu-satunya komuter tim Olimpiade yang bermain di Finlandia. .

“Piala Sudirman dan Piala Thomas adalah acara tim yang penting, lalu ada Denmark Terbuka dan Prancis Terbuka. Banyak acara yang dibatalkan karena COVID-19, jadi kami hampir tidak memainkan turnamen individu, jadi saya menantikannya. untuk beberapa waktu permainan.”

Final Piala Thomas dan Uber akan diikuti Denmark Terbuka (19-24 Oktober) dan Prancis Terbuka (26-31).

Praneeth mengatakan dia tidak bisa melewatkan acara apa pun karena dia perlu mempertahankan peringkatnya menjelang Commonwealth Games tahun depan.

“Anda tidak dapat melewatkan acara karena tidak ada acara yang terjadi nanti. Jika Anda melewatkannya bisa menjadi masalah nanti. Kami memiliki Commonwealth Games dan semuanya terikat pada peringkat,” kata pria berusia 29 tahun yang saat ini menduduki peringkat. 15 di dunia.

Setelah Prancis Terbuka, ada jendela dua minggu sebelum ia melakukan perjalanan ke Indonesia untuk acara back-to-back, dan akan mengakhiri musim dengan Kejuaraan Dunia di Huelva, Spanyol, pada bulan Desember.

“Jadwalnya sibuk karena saya harus bermain di turnamen berturut-turut tetapi saya harus mengaturnya,” katanya.

READ  Pelatih Arshad menerima gaji kecil dari PSB

Cerita ini diposting dari feed agensi tanpa pengeditan teks.

More from Benincasa Samara
FIBA merilis jadwal final kualifikasi Piala Asia
FIBA pada hari Kamis merilis jadwal untuk jendela ketiga kualifikasi Piala Asia,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *