Saya tidak berbahaya ketika saya berada di pemerintahan, tetapi saya akan menjadi sekarang: Imran Khan

Imran Khan adalah Perdana Menteri Pakistan pertama yang kehilangan mosi tidak percaya di Majelis Nasional. AFP

Peshawar:

Ketua Tehreek-e-Insaaf Pakistan Imran Khan telah meminta pengadilan untuk menjelaskan motif membuka pintunya pada Sabtu tengah malam, beberapa jam sebelum ia digulingkan sebagai perdana menteri melalui mosi tidak percaya yang berhasil melawannya di Majelis Nasional.

Mosi tidak percaya datang setelah drama politik besar di Majelis Nasional, dengan Mahkamah Agung menolak keputusan wakil presiden untuk menolak mosi tidak percaya yang disponsori oposisi terhadap koalisi penguasa yang dipimpin PTI.

Dalam pidato publik pertamanya pada hari Rabu di sebuah rapat umum di Peshawar sejak kehilangan kekuasaan, Khan berbicara langsung kepada pengadilan dan bertanya: ‘Saya meminta pengadilan bahwa ketika Anda membuka pengadilan di malam penuh … bangsa ini telah mengenal saya selama 45 tahun. .Apakah saya pernah melanggar hukum? Ketika saya bermain kriket, apakah ada orang yang menuduh saya melakukan pengaturan pertandingan?

Mengacu pada demonstrasi yang dimulai pada hari Minggu, Imran mengatakan: “Setiap kali seorang perdana menteri digulingkan, orang-orang merayakannya, tetapi ketika dia dicopot dari jabatannya, massa berdemonstrasi sebagai protes.”

Dia mengulangi bahwa “komplotan asing” telah dibuat di Washington dengan bantuan partai-partai oposisi untuk menggulingkan pemerintah PTI di Pakistan.

Mantan perdana menteri mengatakan mereka yang menetas plot sangat senang bahwa dia digulingkan dari pemerintah. “Saya tidak berbahaya ketika saya berada di pemerintahan, tetapi saya tidak akan berbahaya sekarang.”

“Kami tidak akan menerima pemerintah impor dan orang-orang telah menunjukkan apa yang mereka inginkan dengan melakukan protes terhadap keputusan ini,” katanya.

Berbicara pada pertemuan besar-besaran, dia menunjukkan bahwa orang-orang Pakistan tidak akan menerima Shehbaz Sharif sebagai perdana menteri mereka karena dia memiliki kasus korupsi senilai Rs 40.000 crore.

READ  Wanita Sikh Inggris Preet Chandi membuat sejarah dengan perjalanan solo 40 hari ke Kutub Selatan

“Selama 25 tahun saya berpolitik, saya tidak pernah memprovokasi publik terhadap lembaga negara atau peradilan karena hidup dan mati saya ada di Pakistan. Saya bertanya kepada Anda, kejahatan apa yang saya lakukan agar Anda membuka pengadilan pada tengah malam? Dia bertanya.

“Ada 40.000 crore kasus korupsi terhadap Shehbaz Sharif. Apakah Anda pikir kami akan menerima dia sebagai Perdana Menteri kami? dari kekuatan asing. Dia adalah Naya Pakistan,” tambahnya.

Imran Khan telah berusaha untuk menghubungkan keputusan oposisi untuk menggulingkannya dengan mosi tidak percaya dengan “komplotan asing” dan telah menyebut Amerika Serikat dalam beberapa pidatonya. Namun, Amerika Serikat membantah klaimnya. Imran Khan juga menyerukan agar orang-orang turun ke jalan karena oposisi bersama berdiri teguh dalam tujuan mereka untuk mengalahkannya.

Imran Khan menjadi perdana menteri pertama Pakistan yang kehilangan mosi tidak percaya di Majelis Nasional.

Meskipun beberapa upaya untuk memblokir mosi tidak percaya di Majelis Nasional, pemungutan suara berlangsung setelah tengah malam di mana tidak kurang dari 174 anggota memberikan suara mendukung mosi di Kamar 342-anggota sementara anggota partai berkuasa Pakistan Tehreek-e -Insaf tidak hadir.

Khususnya, sejauh ini tidak ada perdana menteri yang menyelesaikan masa jabatan lima tahun penuh di Pakistan.

More from Casildo Jabbour
Justin Trudeau dari Kanada ingin menjadi dekan G-7
Saat Brexit berkobar di sela-sela KTT G7, Justin Trudeau menawarkan jasanya sebagai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *