SBP bertanggung jawab penuh atas hilangnya Gilas

June Mar Fajardo mencetak 20 poin dalam pertandingan melawan Indonesia, tetapi bahkan kehadirannya yang memerintah tidak cukup untuk memenangkan medali emas untuk Gilas Pilipinas di Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-31 pada hari Minggu di Hanoi, Di Vietnam. Filipina menyerahkan medali emas kepada Indonesia sementara Filipina puas dengan perak. FOTO KONTRIBUSI

Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) bertanggung jawab penuh atas kemunduran terakhir yang dialami Gilas Pilipinas dalam pertandingan bola basket 5×5 putra pada SEA Games ke-31 di Hanoi, Vietnam.

Filipina kalah dari Indonesia dalam perebutan medali emas, 85-81, dan puas dengan medali perak. Kemunduran itu juga mengakhiri 33 tahun pemerintahan negara itu dalam bola basket putra di SEA Games.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Ketua SBP Al Panlilio mengatakan dia berbagi kekecewaan dari seluruh bangsa pecinta bola basket.

“Kami di Samahang Basketbol ng Pilipinas turut merasakan kekecewaan para pendukung bola basket Filipina dan bertanggung jawab penuh atas hasil kampanye SEA Games ke-31,” tulis Panlilio.

Dapatkan berita terbaru


dikirim ke kotak masuk Anda

Daftar untuk buletin harian Manila Times

Dengan mendaftar menggunakan alamat email, saya menyatakan bahwa saya telah membaca dan menerima syarat penggunaan dan kebijakan privasi.

“Kami meminta maaf karena merasa kekurangan dan tidak dapat memberikan dukungan terbaik yang dibutuhkan tim kami untuk mempertahankan emas. Tidak ada alasan dan kami telah belajar pelajaran berharga. Kami akan bangkit kembali dan mengambil tempat kami untuk tetap unggul.”

Ini adalah kali pertama tim bola basket putra tidak meraih emas di SEA Games sejak 1989.

READ  Pemain Madrid tak pernah meragukan Zidane

Kevin Alas, terpilih dalam 12 pertandingan terakhir untuk Vietnam Games tetapi memohon pada menit terakhir untuk bersama istrinya yang sakit, hanya bisa memberikan kata-kata penghiburan kepada rekan setim dan pelatih Gilas.

“Saya mendukung para pelatih, para pemain karena mereka telah banyak berkorban,” Alas, kapten tim NLEX Road Warriors, mengatakan kepada Manila Times.

“Ini adalah musim off bagi para pemain PBA. Mereka menunda liburan hanya untuk berada di sana.”

Tim Gilas yang dipimpin pemain dari PBA ini dibentuk beberapa pekan sebelum pembukaan SEA Games pada 12 Mei mendatang.

“Tentu saja, sangat disayangkan kami kalah. Rekan-rekan kami memiliki harapan yang tinggi. Saya tidak bisa menyalahkan mereka,” tambah sang cage generasi kedua.

“Negara-negara Asia Tenggara telah meningkat. Tim juga memiliki pemain yang dinaturalisasi. Pada saat yang sama, dari pihak kami, waktu untuk berlatih bersama sangat, sangat singkat. Pemain lain tiba beberapa hari sebelum tim berangkat ke Hanoi. Saya merasa tidak enak untuk para pelatih dan para pemain yang disalahkan atas kekalahan itu. Ini adalah situasi yang sulit untuk dihadapi.”

Alas adalah bagian dari tim SEA Games yang meraih emas pada 2013. Tim tersebut kemudian terdiri dari pemain amatir.

Kumpulan pemain Gilas ini terdiri dari pemain profesional, kecuali LeBron Lopez dari Ateneo.

Tapi legenda PBA dan asisten pelatih NLEX saat ini Jojo Lastimosa tidak meminta maaf kepada tim nasional.

Anggota tim amatir tahun 1987 yang juga meraih emas di Jakarta, Lastimosa berpendapat keterbatasan waktu tidak boleh dijadikan alasan, tetapi memiliki pemain yang tepat meskipun waktu terbatas lebih penting.

“Setiap kali Anda kalah dalam kejuaraan bola basket Asia Tenggara, Anda kecewa,” kata Lastimosa.

READ  Tempat menonton Australia vs India musim panas ini

“Saya tidak peduli jika Anda memiliki dua minggu persiapan selama Anda memiliki pemain yang tepat. Bagi saya, memiliki pemain yang tepat, bahkan jika Anda telah mempersiapkan selama dua minggu, saya pikir Anda masih bisa menang.”

Rupanya beberapa pemain yang diinginkan pelatih Gilas Chot Reyes untuk timnya tidak tersedia untuk SEA Games.

“Sebagian besar pemain yang dibutuhkan Chot Reyes tidak ada di sana. Karena kami hanya punya sedikit waktu untuk bersiap, kami selalu seperti itu,” tambah Lastimosa. “Persiapan dua minggu sudah cukup bagi saya. Karena banyak dari mereka yang sudah fit.”

Lastimosa mengacu pada pemain B.League Jepang – Kiefer bersaudara dan Thirdy Ravena – serta pemain yang telah berlatih untuk musim PBA mendatang.

“Itu sudah cukup, tapi saya pikir pemain ideal Chot tidak ada dalam skuad,” kata Lastimosa. “Itu faktor yang sangat besar.”

Written By
More from Umair Aman
Sindhu, Srikanth dan Lakshya akan menjadi headline di Indian Open 2022
Peraih dua kali medali Olimpiade PV Sindhu, wakil juara dunia Kidambi Srikanth...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *