SEA Games: Quah Jing Wen memenangkan medali emas renang pertama untuk Tim Singapura

HANOI — Quah Jing Wen merebut medali emas pertama Singapura dalam renang di SEA Games tahun ini di Hanoi dengan memenangkan 200m gaya kupu-kupu putri tingkat nasional dan memecahkan rekor 2 menit 9,52 detik di Istana Olahraga Air My Dinh, Sabtu 14 Mei.

Juara bertahan dua kali ajang tersebut berusia 21 tahun, mengalahkan pemain Vietnam My Thao Le Thi (2:14.20) dan Thai Kamonchanok Kwanmuang (2:14.35).

Quah hanya mencetak rekor nasional tahun lalu, mencatat waktu 2:10,01 di Dolfin Fran Crippen Pro Swim Meet Of Champions di California.

Kakak perempuannya, Ting Wen, memenangkan dua emas untuk Singapura dengan memenangkan gaya bebas 100m putri dalam 55,60 detik. Christie Chue berada di urutan keempat dengan 56,99.

Dalam perlombaan berikutnya, saudara mereka, Zheng Wen, memenangkan medali emas kelima berturut-turut di gaya punggung 100m putra, membentur tembok dalam 54,83 detik.

Petenis Vietnam Paul Le Nguyen finis kedua dalam 56,08 detik, diikuti oleh Farrel Armandio Tangkas dari Indonesia (56,21).

Jing Wen menambahkan emas keduanya malam ini dalam gaya ganti 200 individu putri dengan waktu 2:15,98. Rekan senegaranya Letitia Sim, yang melakukan debutnya, berada di urutan kedua dengan waktu 2:16,61, sedangkan pegolf Thailand Jinjutha Pholjamjumrus (2:16,75) berada di urutan ketiga.

Para perenang kehilangan emas kelima malam itu setelah tim gaya bebas 4x100m putra finis pertama di 3:17.19 tetapi didiskualifikasi, bersama dengan Malaysia yang berada di posisi kedua.

Medali emas jatuh ke Vietnam (3:21.81) dengan Indonesia kedua (3:24.09) dan Thailand ketiga (3:24.28).

Maximillian Ang meraih medali perak dalam gaya dada 100m putra dalam waktu 1:01,58, melampaui rekor nasional sebelumnya 1:01,61 yang dibuat oleh Lionel Khoo pada tahun 2018.

READ  Blacklist mengalami kemunduran melawan Onic di final MPLI GMA News Online

Petenis Vietnam Bao Pham Thanh memuncaki final dengan rekor pertemuannya 1:01.17, dengan Gagarin Nathaniel dari Indonesia (1:02.74) finis ketiga.

Di final lainnya, debutan Ardi Zulhilmi Azman mencatat waktu 16:12,46 untuk finis di urutan keenam dari enam perenang gaya bebas 1.500m putra.

Pada Olimpiade sebelumnya pada tahun 2019, tim Singapura memenangkan 23 medali emas di Filipina, menyamai hasil terbaik mereka tahun 2015.

Written By
More from Umair Aman
Kebangkitan Paralimpiade: 2 orang Kanada memenangkan medali emas, memecahkan rekor Pertandingan
Dua juara, dua medali emas dan dua rekor dunia: Paralimpiade Kanada sedang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *