Sebagai tanda China, AS mempererat hubungan dengan India dalam perundingan Alaska

Pemerintahan Joe Biden menyoroti kekuatan hubungan AS-India di dalamnya Pertemuan 19 Maret dengan pejabat China di Alaska, menyoroti bagaimana India semakin memandang India sebagai bagian sentral dari tujuan yang lebih luas dalam hubungannya dengan China di kawasan Indo-Pasifik.

Kami mengetahui bahwa rujukan ke India tidak disambut baik oleh dua pejabat China di Alaska – diplomat senior dan anggota Politbiro Yang Jiechi serta Menteri Luar Negeri Wang Yi – dan dipandang mencerminkan cara pemerintahan baru, hubungan AS-India. berkembang dengan penuh semangat.

Baca juga | Fase baru dalam hubungan AS-China hadir dengan ujian untuk India

Kecepatan pemerintahan Biden yang baru telah memperkuat hubungannya dengan India sangat kontras dengan ekspektasi di beberapa tempat, di New Delhi dan Washington, bahwa hubungan tidak akan serasi dengan pemerintahan India, keduanya karena hubungan tersebut. antara Trump dan Perdana Menteri Modi dan mantan Presiden yang kurang tertarik pada urusan dalam negeri India dan lebih luas lagi, masalah hak asasi manusia di luar negeri.

Tetapi dua bulan kemudian, setiap kecurigaan awal bahwa hubungan tersebut, yang telah mengalami kemajuan pesat terutama di sisi keamanan selama empat tahun terakhir, harus dibangun kembali dari bawah ke atas telah menghilang.

Salah satu alasannya adalah berhasilnya penyelenggaraan KTT Virtual Quad antara India, Amerika Serikat, Jepang, dan Australia 12 Maret, tujuh hari sebelum pembicaraan AS-China di Alaska. Meskipun pesan dari pemerintahan Biden adalah bahwa ia tidak ingin mendorong negara mana pun melampaui tingkat kenyamanannya dan bersedia untuk mengingat kekhawatiran mereka masing-masing tentang China – karenanya tidak ada referensi apa pun ke China dalam pernyataan bersama dan penekanan pada kiriman. seperti inisiatif vaksin – Ekspresi langsung dari kesediaan India untuk bergerak maju dengan KTT dan “kejelasan” yang dia sampaikan agendanya meredakan banyak kekhawatiran di Washington bahwa New Delhi, di tengah proses pelepasan yang sedang berlangsung dengan China di sepanjang Garis Nyata Control (LAC), mungkin ragu-ragu dalam komitmennya pada pengelompokan. Sementara India telah memperjelas bahwa mereka tidak akan menjadi bagian dari aliansi formal, ia juga menyarankan bahwa mereka lebih bersedia untuk mendorong batasan dengan China daripada sebelumnya.

READ  DK Shivakumar membuat ejekan jarak sosial dalam protes kenaikan harga anti-bahan bakar Kongres

Komentar | Pesan di Alaska, dari Washington ke Beijing

Alasan yang lebih besar untuk kelancaran transisi hubungan Indo-Amerika adalah penekanan pemerintahan baru pada pendekatan bipartisan ke India dan masalah kebijakan luar negeri utama lainnya, terlepas dari perpecahan internal atas agenda nasional. Salah satu indikatornya adalah desakan Tuan Biden bahwa video yang disiapkan untuk KTT Quad akan dimulai, di awal, mengakui warisan mantan Presiden George W. Bush dalam pembangunan Quad, yang menjadi hidup setelah 2004 Indian. Tsunami lautan. . Keakraban India dengan tiga lawan bicara utama agenda Indo-Pasifik pemerintahan baru – Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, yang memimpin pertemuan di Alaska, serta “koordinator Indo-Pasifik” baru Kurt Campbell – juga membantu.

Militer China menyerang Quad pada hari Kamis, menggambarkannya sebagai mekanisme “yang dipromosikan oleh Amerika Serikat” dan mengatakannya “mengikuti mentalitas Perang Dingin, percaya pada konfrontasi kelompok, bersemangat tentang permainan geopolitik dan menggunakan apa yang disebut” tantangan. China “sebagai alasan untuk” membentuk klik “dan secara terbuka memprovokasi hubungan antar negara di kawasan”.

“Kami sangat menentang ini,” kata kolonel senior PLA dan juru bicara kementerian pertahanan Ren Guoqiang. “Mengejar perdamaian, pembangunan, dan mengejar kerja sama dan menang-menang adalah tren zaman. Apa pun yang bertentangan dengan tren zaman dan memuaskan keegoisannya sendiri tidak tepat waktu, tidak populer, dan pasti gagal. China selalu bersikeras untuk menjadi pembangun perdamaian dunia, kontributor pembangunan dunia dan pembela tatanan internasional. Kami mendesak Amerika Serikat untuk bertanggung jawab, menahan diri dari membuat kesalahan dan melakukan lebih banyak hal yang kondusif bagi perdamaian dan stabilitas kawasan, ”ujarnya.

READ  Pemeriksaan Fakta: Perwira IAF Kashmir, Hilal Ahmad Alternatively bukan pilot India pertama yang menerbangkan Rafale jet | IBTimes

Editorial | Untuk mengatur ulang: pada pertemuan AS-China di Alaska

Mengenai pelepasan LAC, ia mengulangi pernyataan China sebelumnya bahwa kedua belah pihak menyambut positif pelepasan Danau Pangong dan “sepakat untuk menjaga komunikasi melalui saluran militer dan diplomatik untuk mempromosikan penyelesaian Danau Pangong. ‘Masalah lain’ seperti dalam Kasus Gogra-Hot. Daerah Springs, yang diperkirakan akan dimajukan putaran pembicaraan militer berikutnya. Dia mengatakan bahwa melalui “upaya bersama”, situasi di daerah perbatasan “telah secara signifikan dikendurkan” dan “China berharap kedua pihak dapat menghargai hasil yang diperoleh dengan susah payah, mengikuti konsensus penting yang dicapai oleh para pemimpin kedua negara, memelihara dialog dan komunikasi, serta menstabilkan situasi agar tidak kambuh, secara bertahap sampai pada solusi yang dapat diterima oleh kedua negara untuk bersama-sama menjaga perdamaian di kawasan perbatasan. “

Pendekatan bipartisan terhadap kebijakan luar negeri adalah di antara pesan yang dikirim oleh Amerika Serikat di Alaska kepada para pejabat China yang, selama pembicaraan, sebagai tanggapan atas kritik AS terhadap Hong Kong dan Xinjiang, berulang kali menyoroti dendam di Washington. Setelah pemilu, termasuk menyerang Capitol Hill dan upaya untuk mendelegitimasi pemilihan. Pesan lainnya adalah bahwa pemerintahan Biden tidak akan menjadi kemunduran bagi Obama 2.0 dan bahwa gagasan tentang pengaturan “G2” dan akomodasi dengan China telah lama terkubur.

Baca juga | Ketidakpercayaan antara China dan India mencapai rekor tertinggi, kata laksamana AS

Konteks di mana India dibesarkan di Alaska – sebagai mitra utama Amerika Serikat dan negara dengan nilai-nilai serupa, sebuah pesan yang tidak diterima pihak China – mencerminkan perubahan yang mencolok dari tahun 2009, ketika pernyataan bersama setelah pembicaraan di Beijing, antara Barack Obama dan Hu Jintao, mengatakan kedua belah pihak “mendukung peningkatan dan pertumbuhan hubungan antara India dan Pakistan” dan “siap untuk memperkuat komunikasi, dialog dan kerja sama tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan Asia Selatan dan bekerja sama untuk mempromosikan perdamaian, stabilitas dan pengembangan. di wilayah ini “. Hal ini mendorong tanggapan tajam dari Delhi, yang mengatakan kepada kedua negara bahwa “peran negara ketiga tidak dapat dipertimbangkan atau diperlukan”.

READ  Ada apa di balik perjuangan Gleyber Torres Yankees
More from Casildo Jabbour

Mary Trump: Presiden mengatakan keponakan yang akan menerbitkan buku telah menandatangani perjanjian rahasia

Mary Trump, keponakan Presiden dan putri almarhum kakaknya, Fred Trump Jr., telah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *