Sebastian Kurz dari Austria mengundurkan diri sebagai kanselir di tengah tuntutan transplantasi

Sebastian Kurz telah membantah melakukan kesalahan, menegaskan kembali bahwa tuduhan terhadapnya adalah “salah”.

Wina, Austria:

Sebastian Kurz dari Austria pada hari Sabtu mengumumkan ia mengundurkan diri sebagai kanselir menyusul tekanan padanya untuk mundur setelah terlibat dalam skandal korupsi.

Pengumumannya dalam pernyataan media televisi memahkotai kebangkitan politik yang dramatis dan empat tahun yang penuh gejolak sebagai Kanselir, di mana pemerintahannya telah runtuh sekali.

Kurz – yang pada 2017 menjadi pemimpin termuda yang terpilih secara demokratis di dunia – mengatakan dia ingin “memberi ruang untuk mencegah kekacauan.”

“Kami membutuhkan stabilitas,” kata Tory yang berusia 35 tahun, menambahkan bahwa “tidak bertanggung jawab” membiarkan Austria “tenggelam ke dalam kekacauan atau penyumbatan selama berbulan-bulan” sementara anggota Uni Eropa yang berpenduduk hampir sembilan juta orang memerangi pandemi.

Tekanan terhadap Kurz untuk mundur, termasuk dari mitra koalisi juniornya sendiri, Partai Hijau, dimulai setelah jaksa menggerebek beberapa lokasi yang terkait dengan Partai Rakyat (OeVP) pada hari Rabu.

Mereka mengumumkan bahwa Kurz dan sembilan lainnya sedang diselidiki atas tuduhan bahwa uang pemerintah digunakan antara 2016 dan 2018 sebagai bagian dari kesepakatan korupsi untuk memastikan liputan media yang positif.

Kurz membantah melakukan kesalahan, mengulangi pada hari Sabtu bahwa tuduhan terhadapnya “salah.”

“Nanti bisa saya klarifikasi, saya yakin,” katanya tenang.

– ‘Langkah penting’

Kurz mengatakan dia akan mengusulkan Menteri Luar Negeri Alexander Schallenberg sebagai kanselir baru, sementara dia akan tetap sebagai pemimpin OeVP dan legislator di parlemen.

Wakil Rektor dan Pemimpin Partai Hijau Werner Kogler mengatakan dia akan bertemu Schallenberg pada hari Minggu untuk membahas bagaimana koalisi akan terus memerintah, menyebut pengunduran diri Kurz sebagai “langkah yang adil dan penting”.

READ  Covid-19 "telah menunjukkan kemampuan manusia," kata Direktur Jenderal WHO

Kogler telah meminta OeVP pada hari Jumat untuk menunjuk kanselir lain, mengklaim bahwa Kurz “tidak lagi layak untuk melakukan tugasnya”.

Tetapi partai-partai oposisi mengkritik Partai Hijau karena terus bekerja dengan OeVP meskipun ada tuduhan korupsi.

Pemimpin Sosial Demokrat (SPOe) Pamela Rendi-Wagner mengatakan Kurz akan terus menarik tali “dari bayang-bayang”.

Dengan mengundurkan diri, Kurz menghindari harus menghadapi mosi kecaman parlemen, yang akan dia kalahkan setelah Partai Hijau menyerangnya.

Pada 2019, koalisinya dengan Partai Kebebasan sayap kanan (FPOe) runtuh setelah sekutunya dilanda skandal korupsi yang dijuluki “Ibizagate”.

Tapi pemilihan baru sekali lagi melihat OeVP Kurz menang.

“Manusia dengan emosi dan kesalahan”

Dalam skandal terbaru, menurut jaksa, tuduhan utama adalah bahwa antara 2016 dan 2018, sumber daya kementerian keuangan digunakan untuk mendanai “jajak pendapat yang dimanipulasi sebagian yang melayani kepentingan politik secara eksklusif.”

Ini sesuai dengan periode di mana Kurz, yang sudah menjadi menteri pemerintah, mengambil alih kepemimpinan OeVP dan kemudian kepemimpinan bangsa Alpine sebagai kepala koalisi dengan FPOe.

Jaksa menuduh bahwa pembayaran dilakukan ke perusahaan media saham – yang secara luas dianggap sebagai tabloid Oesterreich – sebagai imbalan atas publikasi investigasi ini.

Sementara Kurz membantah melakukan kesalahan, dia mengatakan beberapa pesan teks yang dia tulis yang bocor dalam file investigasi dibuat dalam “kehangatan saat ini.”

“Saya hanya manusia dengan emosi dan kesalahan,” katanya.

Koalisi OeVP-Greens – yang pertama di tingkat nasional – mulai menjabat pada Januari 2020 dan telah diuji berat pada beberapa kesempatan oleh dampak dari skandal korupsi lainnya dan perbedaan dalam isu-isu seperti politik pengungsi.

Ribuan orang berdemonstrasi di luar markas OeVP di Wina tengah pada Kamis malam, menyerukan pengunduran diri Kurz sambil mengangkat tanda-tanda yang bertuliskan “Melawan korupsi” dan “Memalukan Anda”.

READ  Sandra Mason akan menjadi Presiden pertama Barbados dan menggantikan Ratu Inggris Elizabeth II sebelum menjadi Republik

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Setelah India, AS berencana untuk melarang aplikasi TikTok Cina, Presiden Donald Trump menegaskan
Presiden AS Donald Trump mengatakan ia akan mencekal aplikasi movie milik Cina...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *