Sebuah laporan militer AS menyebutkan sebuah desa Cina di dekat Arunachal; mengatakan krisis ALC memberi PLA pengalaman operasional yang berharga

Kebuntuan LAC memberi China “pengalaman operasional dan taktis yang berharga”, kata laporan DOD AS

Highlight

  • Pada bulan Januari, anggota parlemen BJP Tapir Gao mengatakan China telah menduduki daerah-daerah di Arunachal sejak tahun 1980-an.
  • Perusahaan pencitraan AS Planet Labs juga memposting foto konstruksi.
  • India menanggapi perkembangan ini dengan mengatakan bahwa China telah melakukan kegiatan pembangunan infrastruktur tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

New Delhi: Departemen Pertahanan AS mengatakan kebuntuan India-China atas Garis Kontrol Nyata (LAC) sejak Mei 2020 telah memberi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) “pengalaman operasional dan taktis yang berharga. di dunia nyata”.

Laporan berjudul Laporan perkembangan militer dan keamanan yang melibatkan Republik Rakyat Tiongkok – 2021 Lebih lanjut mengatakan bahwa China mengambil “langkah-langkah tambahan dan taktis untuk menegaskan klaimnya di Garis Kontrol Nyata (LAC)” dan menyebutkan sebuah desa sipil dengan 100 rumah yang dibangun oleh Beijing antara Daerah Otonomi Tibet dan negara bagian Arunachal Pradesh di India di sektor timur pada satu titik. pada tahun 2020.

Laporan ini mengkonfirmasi pengungkapan yang dibuat oleh perusahaan pencitraan AS Planet Labs pada Januari 2021 ketika merilis serangkaian foto yang mengklaim bahwa sekitar 100 rumah dibangun di sepanjang sungai Tsari Chu di distrik hulu Subansiri, di Arunachal Pradesh.

Cina membela konstruksi

Dia juga membagikan gambar satelit dari tahun 2019 yang menunjukkan tidak ada konstruksi di daerah tersebut pada saat itu.

Merilis pernyataan tentang pengungkapan itu, Kementerian Luar Negeri (MEA) mengatakan pemerintah telah melihat laporan baru-baru ini tentang China yang melakukan pekerjaan konstruksi di sepanjang wilayah perbatasan dan secara ketat memantau semua perkembangan yang mengancam kedaulatan dan wilayah pemerintah India. integritas.

READ  Tidak Ada FIR Untuk Sushant Rajput di Maharashtra, Our Valid: Bihar To Top Court docket

Dia menambahkan bahwa China telah melakukan kegiatan pembangunan infrastruktur tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

“Sebagai tanggapan, pemerintah kami juga telah meningkatkan infrastruktur perbatasan, termasuk pembangunan jalan, jembatan, dan lain-lain, yang menyediakan konektivitas yang sangat dibutuhkan oleh penduduk lokal di sepanjang perbatasan,” tambahnya.

Kementerian Luar Negeri China membela pembangunan itu dengan menyebutnya normal karena desa itu berada di wilayahnya sendiri dan mengatakan pembangunan itu tidak dapat “disalahkan.”

Mao Zedong dan kebijakan lima jari China

China menyebut Arunachal Pradesh sebagai “Tibet Selatan” dan referensi ini dikaitkan dengan Mao Zedong, bapak pendiri Republik Rakyat China yang mengusulkan “kebijakan lima jari China”.

Kebijakan luar negeri Mao bersifat ekspansionis dan dia percaya Tibet sebagai tangan kanan China dengan Sikkim, Arunachal Pradesh, Bhutan, Nepal dan Ladakh “lima jarinya”.

Dia percaya bahwa adalah tugas China untuk “membebaskan” daerah-daerah ini.

Setelah ketegangan antara India dan China meningkat setelah krisis Lembah Galwan, Lobsang Sangay, ketua Administrasi Pusat Tibet, mengatakan tindakan Beijing di LAC membuktikan bahwa dia mengikuti strategi yang ditentukan oleh Mao.

Memperingatkan pemerintah India, ia menambahkan bahwa New Delhi harus belajar dari apa yang telah terjadi di Tibet.

More from Casildo Jabbour
Manusia memasak telur di atas lava cair dari gunung berapi, membagikan video di YouTube
Pengguna YouTube Eiríkur Hilmarsson membagikan video tersebut secara online. Oleh Trisha Sengupta...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *