Sebuah roket akan menabrak Bulan pada 4 Maret. China bilang itu bukan milik kita

Roket itu diperkirakan akan menabrak sisi jauh bulan pada 4 Maret

Beijing:

China pada hari Senin membantah bertanggung jawab atas roket yang ditakdirkan untuk menabrak bulan, setelah para ahli mengatakan potongan puing-puing ruang angkasa kemungkinan berasal dari program eksplorasi bulan Beijing.

Para astronom pertama kali mengira objek bandel itu adalah bagian dari roket SpaceX yang lepas landas tujuh tahun lalu dan ditinggalkan di luar angkasa setelah menyelesaikan misinya.

Tapi sekarang diyakini sebagai pendorong untuk Chang’e 5-T1, diluncurkan pada tahun 2014 sebagai bagian dari program eksplorasi bulan badan antariksa China.

Roket itu diperkirakan akan menabrak sisi jauh Bulan pada 4 Maret.

Tetapi Kementerian Luar Negeri China menolak klaim itu pada hari Senin, dengan mengatakan bahwa pendorong tersebut telah “dengan aman memasuki atmosfer Bumi dan telah sepenuhnya dibakar”.

Beijing “dengan hati-hati mendukung keberlanjutan jangka panjang kegiatan luar angkasa,” kata juru bicara Wang Wenbin pada konferensi pers reguler.

China bertujuan untuk menjadi negara adidaya luar angkasa dan mencapai tonggak bersejarah tahun lalu dengan peluncuran misi awak terlama ke stasiun luar angkasa barunya.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah menginvestasikan miliaran dolar dalam program luar angkasa militernya dan berharap pada akhirnya mengirim manusia ke bulan.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Rusia menghentikan pasokan mesin roket ke AS
More from Casildo Jabbour
Varian COVID-19 baru “mungkin” tahun ini, pakar Prancis terbaik
Varian baru COVID-19 akan muncul “mungkin” tahun ini, kata seorang pakar terkemuka...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *