Sebuah studi tentang kawasan lindung laut Indonesia menunjukkan bahwa partisipasi masyarakat adat lebih efektif daripada sanksi

Kemajuan ilmiah (2022). DOI: 10.1126/sciadv.abl8929″ width=”800″ height=”530″/>

Lokasi situs ekologi dan pemukiman manusia di Bentang Laut Kepala Burung. Lokasi perlakuan ekologi (n=59) diwakili oleh lingkaran putih, lokasi kontrol ekologi (n=28) diwakili oleh lingkaran hijau, dan lokasi pemukiman (n=32) diwakili oleh intan kuning. KKL digambarkan dengan warna biru. Kredit: Kemajuan ilmuwan (2022). DOI: 10.1126/sciadv.abl8929

Sebuah tim peneliti yang berafiliasi dengan beberapa entitas di Indonesia dan Amerika Serikat telah menemukan bahwa mengizinkan masyarakat adat untuk berpartisipasi dalam pengelolaan kawasan lindung laut lebih efektif daripada sekadar menjatuhkan hukuman kepada pelanggar. Dalam artikel mereka yang diterbitkan di jurnal Kemajuan ilmuwankelompok menjelaskan studi mereka tentang volume biomassa di beberapa bagian dari Bentang Laut Kepala Burung di Indonesia, yang merupakan bagian dari apa yang dikenal sebagai Segitiga Terumbu Karang.


Dalam beberapa tahun terakhir, para pejabat Indonesia telah mengakui perlunya melindungi bagian-bagian laut yang mengelilingi negara mereka yang terdiri dari banyak pulau. Untuk tujuan ini, mereka telah menetapkan beberapa area sebagai Perlindungan Sepenuhnya dan lainnya sebagai Kawasan Konservasi Laut Serbaguna (MPA), yang berarti mereka dilindungi secara umum, tetapi penangkapan ikan dan kegiatan tertentu lainnya oleh orang-orang tertentu diizinkan. Selain itu, beberapa KKP dilindungi oleh undang-undang yang melarang kegiatan tertentu seperti pengambilan ikan lebih dari jumlah tertentu; KKL lainnya dilindungi oleh masyarakat adat yang tinggal di sana. Dalam upaya baru ini, para peneliti memeriksa kedua pendekatan untuk menentukan mana yang paling berhasil.

Pendekatannya adalah untuk menganalisis satu dekade data dari entitas yang bekerja di wilayah Bentang Laut Kepala Burung. Data tersebut mencakup ratusan lokasi di empat KKP tertentu di mana penangkapan ikan oleh masyarakat adat diizinkan. Untuk mengukur tingkat perlindungan di lokasi tertentu, tim menggunakan jumlah biomassa ikan, yang merupakan massa total semua ikan di area tertentu. Pengukuran biomassa diperoleh melalui kuesioner, alat tangkap terbengkalai dan kamera pemantau. Tim kemudian membandingkan total biomassa di area tertentu dari waktu ke waktu dengan bagaimana area tersebut dikelola – dengan penalti atau oleh orang Aborigin yang menjalankan sesuatu.

Para peneliti menemukan jumlah biomassa berkelanjutan yang lebih besar di daerah yang dikendalikan oleh masyarakat adat dibandingkan dengan yang dikendalikan oleh pejabat negara yang mengeluarkan hukuman atas pelanggaran. Para peneliti menyarankan bahwa mengizinkan masyarakat adat untuk mengelola KKL adalah pendekatan yang lebih baik daripada hukuman yang keras. Lebih lanjut mereka menyarankan bahwa lebih banyak KKL harus diberikan kepada masyarakat adat untuk melindungi wilayah pesisir di seluruh Indonesia – dan mungkin di bagian lain dunia.


Penangkapan ikan yang berlebihan dan tekanan manusia lainnya sangat merugikan kawasan lindung laut di seluruh dunia


Informasi lebih lanjut:
Robert Y. Fidler dkk, Partisipasi, Bukan Sanksi: Keterlibatan Masyarakat dan Tata Kelola yang Berkeadilan Berkontribusi pada Kawasan Lindung Serbaguna yang Lebih Efektif, Kemajuan ilmuwan (2022). DOI: 10.1126/sciadv.abl8929

© 2022 Sains X Jaringan

Mengutip: Studi kawasan perlindungan laut Indonesia menunjukkan partisipasi masyarakat adat lebih efektif daripada sanksi (2 Juni 2022) Diperoleh 2 Juni 2022 dari https://phys.org/news/2022-06-indonesian-marine-area-indigenous -orang .html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk penggunaan wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk informasi saja.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. gempa 4.8
Written By
More from Faisal Hadi
Bos Tesla Elon Musk: Indonesia Hebat!
Jakarta, CNBC Indonesia – CEO Tesla Elon Musk pernah menyebut nama Indonesia,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *