Seekor buaya “pelindung sungai” prasejarah yang besar berkeliaran di perairan SEQ

GAMBAR: Representasi artistik dari Gunggamarandu maunala. melihat Setelah

Kredit: Eleanor Pease

Spesies baru buaya prasejarah besar yang berkeliaran di sungai-sungai tenggara Queensland jutaan tahun lalu telah didokumentasikan oleh para peneliti di University of Queensland.

Kandidat PhD Jorgo Ristevski, dari Sekolah Ilmu Biologi UQ, memimpin tim yang menamai spesies tersebut Gunggamarandu maunala setelah menganalisis sebagian tengkorak yang ditemukan di Darling Downs pada abad ke-19.

“Ini adalah salah satu buaya terbesar yang pernah menghuni Australia,” kata Ristevski.

“Saat ini, sulit untuk memperkirakan ukuran keseluruhan yang tepat dari Gunggamarandu karena yang kita miliki hanyalah bagian belakang kepala – tapi itu besar.

“Kami memperkirakan tengkorak itu setidaknya memiliki panjang 80 sentimeter, dan berdasarkan perbandingan dengan taring hidup, ini menunjukkan total panjang tubuh sekitar tujuh meter.

“Ini menyarankan Gunggamarandu maunala setara dengan buaya terbesar di Indo-Pasifik – a Crocodylus porosus) – check in.

“Kami juga memindai tengkorak, dan dari sana kami dapat merekonstruksi rongga otak secara digital, yang membantu kami mengungkap detail tambahan tentang anatominya.

“Usia pasti fosil itu tidak pasti, tetapi mungkin berusia antara dua dan lima juta tahun.”

Gunggamarandu milik sekelompok buaya yang disebut tomistomines atau “buaya palsu”.

“Saat ini hanya ada satu spesies tomistomine yang hidup, Tomistoma schlegelii, yang terbatas di Semenanjung Malaya dan sebagian Indonesia,” kata Ristevski.

“Dengan pengecualian Antartika, Australia adalah satu-satunya benua lain tanpa bukti fosil tomistomine.

“Tapi dengan ditemukannya Gunggamarandu kita dapat menambahkan Australia ke dalam daftar “pernah dihuni oleh tomistomine”.

Terlepas dari penemuannya, fosil tengkorak dari Gunggamarandu maunala tetap menjadi misteri ilmiah selama lebih dari satu abad.

Spesimen tersebut membangkitkan minat mahasiswa pascasarjana muda Dr Steve Salisbury pada 1990-an, tetapi studi formal tidak dilakukan sampai Ristevski memulai pemeriksaannya.

“Saya tahu ini tidak biasa dan berpotensi sangat penting, tetapi saya tidak punya waktu untuk mempelajarinya secara detail,” kata Dr Salisbury.

“Nama spesies baru untuk menghormati orang-orang Bangsa Pertama di daerah Darling Downs, menggabungkan kata-kata dari bahasa bangsa Barunggam dan Waka Waka.

“Nama genus, Gunggamarandu, berarti “pelindung sungai”, sedangkan nama spesies, maunala, berarti ‘kepala lubang’.

“Yang terakhir mengacu pada bukaan berbentuk lubang besar di bagian atas tengkorak hewan yang berfungsi sebagai tempat perlekatan otot.”

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal akses terbuka Nature Laporan ilmiah (DOI: 10.1002 / spp2.1296).

###

Peringatan: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan siaran pers yang diposting di EurekAlert! oleh lembaga yang berkontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

READ  Indian Institute meluncurkan pusat teknologi kuantum - OpenGov Asia
Written By
More from Faisal Hadi
Info Gempa: mag rendah. 3.9 gempa
Gempa berkekuatan rendah 3,9 pada kedalaman 73 km 8 Mei 23:00 UTC:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *