Segala sesuatu yang perlu Anda ketahui tentang perubahan yang diusulkan pada sistem penilaian bulu tangkis

Rapat umum tahunan Federasi Bulu Tangkis Dunia pada hari Sabtu akan membahas dan memberikan suara pada proposal untuk mengubah sistem penilaian dalam olahraga, yang dapat mulai berlaku setelah Tokyo 2020.

Usulan tersebut dikemukakan oleh Badminton Indonesia dan Persatuan Bulu Tangkis Maladewa untuk mengubah undang-undang bulutangkis yang berkaitan dengan sistem penilaian. Itu didukung oleh Badminton Asia, Badminton Korea Association dan Chinese Taipei Badminton Association. Dewan BWF menyatakan dukungan untuk proposal ini.

Proposal tersebut menargetkan penerapan sistem penilaian baru (5 × 11) berdasarkan sejumlah faktor, alasan utamanya dipandang sebagai peluang untuk membuat pertandingan lebih bersahabat dengan TV, dalam hal durasi.

Dasar proposal

Sistem penilaian saat ini: tiga pertandingan dengan setidaknya 21 poin diperlukan untuk memenangkan setiap pertandingan

Sistem penilaian baru: lima pertandingan dengan setidaknya 11 poin diperlukan untuk memenangkan setiap pertandingan

Perubahan pada sistem penilaian:

  • Sebuah permainan akan dimenangkan oleh tim yang mencetak 11 poin pertama, bukan 21.
  • Jika skor menjadi 10-semua (bukan 20-semua), tim yang mendapat keunggulan dua poin lebih dulu akan memenangkan pertandingan itu.
  • Jika skor menjadi 14-semua (bukan 29-semua), tim yang mencetak poin ke-15 (bukan poin ke-30) akan memenangkan pertandingan itu.
  • Pemain harus bertukar sisi pada akhir setiap permainan yang diselesaikan saat permainan berlanjut, dan dalam permainan lima ketika satu sisi pertama mencetak enam poin.
Fitur utama dari sistem poin baru (melalui BWF)

Tujuan utama menurut BWF

  • Bangun ketegangan lebih cepat – lebih banyak intensitas dalam pertandingan
  • Tingkatkan keseruan dalam pertandingan.
  • Sedikit persingkat waktu pertandingan – untuk mengoptimalkan siaran TV dan melindungi kesejahteraan pemain.

Akankah Tokyo 2020 terpengaruh?

Tanggal pelaksanaan akan dibahas dan diputuskan oleh Dewan BWF, tetapi sistem tidak akan diterapkan hingga Olimpiade Tokyo 2020, dan kemungkinan besar tidak akan diterapkan sepenuhnya hingga Januari 2022 untuk memungkinkan para pemain dan pelatih berlatih dan mempersiapkan diri dengan baik sebelum ada perubahan. diimplementasikan. Tanggal pelaksanaan sekarang juga akan memungkinkan para pemain dan pelatih untuk terbiasa dengan sistem sebelum dimulainya periode kualifikasi Olimpiade untuk Paris 2024, kata BWF dalam pernyataannya.

READ  Brit Awards 2021: tanpa topeng, tanpa jarak sosial, dan kerumunan 4.000 orang

Latar belakang sistem 5 × 11

Proposal untuk sistem penilaian baru pertama kali dirumuskan oleh Dewan BWF pada Maret 2014, karena pertandingan dirasa diperpanjang, sementara kok dimainkan untuk periode waktu yang jauh lebih singkat daripada sebelumnya.

Pada sidang Council di Montego Bay, Jamaika, pada November 2017, proposal untuk mengimplementasikan sistem 5 × 11 dibahas, menyampaikan komentar penyiar.

Proposal tersebut dimasukkan ke dalam pemungutan suara pada RUPS BWF pada Mei 2018 di Bangkok, dan meskipun mendapat 129 suara untuk dan 123 suara menentang, itu tidak diadopsi karena membutuhkan mayoritas dari keduanya. Sepertiga dari 168.

BWF percaya perbedaannya kali ini adalah bahwa ada waktu persiapan yang lebih lama hingga dimulainya periode kualifikasi Olimpiade berikutnya – hanya dari Mei 2023.

Sejarah

Pada tahun 2014, sebuah diskusi terjadi tentang tiga kemungkinan berbeda dalam debat formal pertama tentang topik ini sejak 2006, ketika BWF memperkenalkan sistem penilaian titik temu (21 × 3) yang masih berlaku hingga saat ini.

Sejak pergantian abad, sistem pemeringkatan telah mengalami beberapa perubahan. Format tradisional 15 poin (pria) / 11 poin (wanita) di mana seorang pemain hanya bisa mendapatkan poin untuk servis pertama kali dihapuskan.

Berdasarkan Cermin Mumbai, badan dunia bereksperimen dengan format 7 poin klasik selama lima pertandingan pada tahun 2002, tetapi kembali ke sistem penilaian tradisional dalam beberapa bulan “karena pemain dan penonton tidak puas dengan sistem penilaian. Sistem titik temu 21×3 saat ini mulai populer pada tahun 2006 dan meskipun banyak pemain awalnya mengkritik format tersebut, mereka perlahan tapi pasti telah beradaptasi dengan format tersebut.

Sistem klasik 15×3 dengan poin hanya untuk servis memberi jalan ke sistem 21×3 dengan poin untuk setiap reli, dan ini dilihat sebagai langkah untuk mencegah pemain memprioritaskan servis mereka sendiri.

READ  Kevin Aprilio Buka-bukan pada malam pertama, ini katanya

“Perubahan dalam sistem penilaian pada tahun 2006 adalah perubahan yang jauh lebih mendasar bagi olahraga kami, perpindahan ke sistem poin reli,” kata BWF dalam pernyataannya.

“Banyak pertanyaan dan ketakutan yang sama muncul pada saat itu: bulu tangkis akan kehilangan karakternya, keterampilan bersih akan dihilangkan, dan olahraga akan menjadi terlalu ofensif dan kurang taktis. Semua ini tidak terjadi. Beberapa jelas meremehkan atlet kami karena mereka mampu beradaptasi dengan perubahan yang sangat mendasar dan memajukan olahraga sebagai tontonan, dan bulu tangkis tetap menjadi aktivitas yang sangat terampil dengan variasi yang besar dan gaya permainan yang berbeda.

analisis statistik

Berdasarkan analisis pemodelan yang dilakukan oleh BWF untuk sistem baru, berikut adalah hasil yang dipublikasikan:

  • Peluang menang dalam sistem pengujian hampir identik dengan yang ada di sistem saat ini.
  • Karena jumlah permainan yang lebih pendek dan lebih besar dalam sistem penilaian percobaan, pemain yang lebih lemah memiliki peluang bagus untuk memenangkan setidaknya satu permainan.
  • Sistem saat ini memiliki kecocokan yang lebih panjang, tetapi probabilitas yang lebih rendah untuk berkembang menjadi tiga kecocokan, terutama dalam kecocokan yang tidak rata. Sistem pengujian memiliki game yang lebih pendek, tetapi kemungkinan lebih tinggi untuk berkembang menjadi lebih dari tiga game.

Laporan lengkap tersedia sini.

Reaksi

“Perubahan yang diusulkan dalam sistem penilaian adalah bagian dari visi saya untuk membuat bulu tangkis lebih menarik dan meningkatkan nilai hiburan bagi para pemangku kepentingan dan penggemar,” kata Poul-Erik Hoyer, Presiden BWF dan Juara Olimpiade. 1996 untuk Denmark – dianggap sebagai pendorong utama dari tawaran ini .

“Diusulkan untuk memperkenalkannya hanya setelah Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020, jadi saya yakin waktunya lebih baik untuk melakukan perubahan ini. “

Lebih dekat ke rumah, pelatih nasional dan pilar India Pullela Gopichand merasa bahwa ini adalah perubahan yang tidak perlu.

READ  Lesti Kejora mengabaikan Caca Handika setelah meminta lagu baru

“Ada banyak hal yang bisa dilakukan, ketimbang mengubah sistem penilaian,” kata Gopichand seperti dikutip dari Reuters. Pos pertama.

“Tetapi jika BWF dipaksa untuk beralih ke game yang dipersingkat, maka saya lebih suka mereka menggunakan sistem 15 * 3 daripada poin yang ada per format reli, daripada 11 * 5. tidak mengetahui informasi ilmiah yang dimiliki BWF, tetapi saya berharap mereka memiliki alasan yang sah untuk melakukan apa yang mereka lakukan. Mereka mengutak-atik format titik, yang sama sekali tidak ideal. Ada begitu banyak hal lain yang bisa dilakukan untuk kebaikan olahraga, daripada mengotak-atik sistem penilaian pada saat ini.

Pada bulan April, mantan petenis nomor 1 dunia dan superstar Denmark Viktor axelsen mengatakan para pemain tidak memiliki suara dalam masalah seperti sistem penilaian yang baru.

“Sebelum proposal 2018, para pemain dikonsultasikan melalui berbagai kuesioner dan komentar yang diterima melalui Komisi Atlet BWF. BWF juga mencatat umpan balik dan komentar dari pemutar media. Ini adil untuk mengatakan bahwa mayoritas pemain skeptis tentang perubahan tersebut dan memiliki keraguan tentang apakah perubahan ini baik untuk bulu tangkis, ”kata BWF baru-baru ini.

“Kami pikir pendapat para pemain mungkin akan selalu serupa, tetapi karena proposal dimasukkan ke dalam agenda RUPS oleh dua asosiasi anggota (dan bukan oleh Dewan BWF) tidak ada konsultasi yang lebih luas dari Dewan BWF sebelum proposal diajukan. Namun BWF berbagi informasi tentang proposal dengan kelompok pemain teratas kami dan mendorong asosiasi anggota dan pemain untuk berdialog secara dekat tentang perubahan yang diusulkan pada sistem penilaian. ”

Anda dapat membaca daftar lengkap pertanyaan yang sering diajukan yang diterbitkan oleh BWF untuk sistem penilaian yang baru sini.

More from Benincasa Samara

4 fakta pidato RM BTS yang memicu kontroversi di China

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Pidato BTS, RM di Van Fleet Award saat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *