Sejarah “Black Friday”, bagaimana awalnya? Halaman semua

KOMPAS.com – Hari ini, Jumat (27/11/2020), diperingati sebagai Jumat hitam.

Setiap tahun, ada peringatan Jumat hitam dilakukan setiap hari Jumat terakhir bulan November.

Tahun lalu, Jumat hitam jatuh pada tanggal 29 November 2019.

Jumat hitam biasanya identik dengan angka promo dan diskon berbagai macam produk, terutama yang dipajang perdagangan elektronik.

meluncurkan Huffpost, 17 November 2020, Jumat hitam adalah istilah tidak resmi untuk hari Jumat setelah Thanksgiving di Amerika Serikat.

Sejak 1952, sehari setelah Thanksgiving dianggap sebagai awal musim perbelanjaan Natal di Amerika Serikat.

Banyak toko menawarkan promosi Jumat hitam. Bahkan, beberapa toko menawarkan diskon tengah malam atau mulai berjualan di hari yang sama. Thanksgiving.

Jumat hitam ini bukan hari libur resmi, tetapi California dan beberapa negara bagian lain merayakan “hari setelah Thanksgiving” sebagai hari libur bagi pegawai pemerintah negara bagian.

Baca juga: 6 tips untuk menarik pembeli selama waktu Black Friday

Bagaimana? ‘Atau’ Apa sejarah Black Friday?

Asal Jumat hitam

Jika suatu hari dimulai dengan istilah “hitam”, itu biasanya menunjukkan bahwa itu adalah hari yang sangat buruk.

Jumat hitam juga memiliki konotasi yang sama.

Istilah Jumat hitam Itu muncul pada tahun 1869 dan pada waktu itu tidak ada hubungannya dengan belanja Natal.

Itu adalah hari dimana harga emas jatuh yang menyebabkan jatuhnya pasar saham. Efeknya telah terjadi selama bertahun-tahun pada ekonomi Amerika Serikat.

Menyebut Jumat hitam muncul kembali dari pertengahan 1950-an hingga 1960-an di Philadelphia.

“Departemen Kepolisian Philadelphia menggunakan istilah tersebut untuk menggambarkan kemacetan lalu lintas dan kerumunan toko ritel di pusat kota yang sibuk,” kata David Zyla, perancang kostum dan penulis “How to Win at Shopping.”

READ  Gadis Rhode Island, 14, didakwa dengan pembunuhan dalam kematian kontraktor

Menurutnya, istilah tersebut pertama kali muncul dalam iklan yang dipublikasikan. Filatelis Amerika edisi 1966, majalah untuk kolektor prangko.

Kutipannya adalah sebagai berikut:

“Black Friday” adalah nama yang diberikan oleh Departemen Kepolisian Philadelphia untuk hari Jumat setelah Hari Thanksgiving. Ini bukanlah istilah “mengangkat” bagi mereka. “ Black Friday ” secara resmi membuka musim belanja Natal di pusat kota dan biasanya menghasilkan banyak kemacetan lalu lintas dan trotoar yang penuh sesak karena toko-toko di pusat kota ramai dari buka hingga tutup.“.

Bukti lain menunjukkan bahwa istilah ini berasal dari Departemen Kepolisian Philadelphia.

Reporter polisi senior Joseph P Barrett mengingat perannya dalam menggunakan istilah “Black Friday”.

Dia menulisnya dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Philadelphia Inquirer pada tahun 1994.

Barret menulis bahwa pada tahun 1959 buletin sore menugaskan Barrett ke administrasi polisi dan bekerja di balai kota.

Wartawan lain yang juga bertanggung jawab untuk meliput polisi adalah Nathan Kleger.

Pada awal 1960-an, Kleger dan Barrett menulis cerita sampul tentang Thanksgiving. Mereka menggunakan istilah “Black Friday” untuk menggambarkan kondisi lalu lintas yang buruk.

Itu membuat polisi sibuk. Polisi tidak bisa mengambil cuti kerja dan harus bekerja shift untuk mengendalikan kekacauan karena itu Jumat hitam. Dan akhirnya, istilah tersebut terus digunakan.

Pada tahun 1961, praktisi hubungan Masyarakat mencoba mengubah persepsi publik Jumat hitam.

Laporan Sejarah, istilah Jumat hitam dinonaktifkan pada tahun 1985.

Namun, pada akhir 1980-an, para pengusaha menemukan cara untuk mengubah istilah tersebut Jumat hitam menjadi sesuatu yang mencerminkan hal-hal positif.

Dalam buletin industri, Berita hubungan masyarakat, penulis menjelaskan upaya seorang eksekutif humas terkenal untuk mengubah permainan Jumat hitam menjadi “Big Friday”.

READ  Pengacara remaja Covington, Nick Sandmann, mengancam akan melakukan lebih banyak tindakan hukum

Hal ini dilakukan untuk memperkuat reputasinya sebagai hari belanja yang menyenangkan dan keluarga.

Jumat hitam saat ini

Penjualan online selama Jumat hitam 2019 mencatat rekor US $ 7,2 miliar, atau sekitar Rs 101,7 triliun, meningkat sekitar 14% dari tahun sebelumnya.

Karena itu, Jumat hitam adalah hari yang indah bagi para trader. Namun, Jumat hitam juga mewakili sisi gelap konsumerisme Amerika.

Selama bertahun-tahun, gejolak massa yang memperebutkan barang-barang diskon telah mengakibatkan tindak kekerasan yang mengakibatkan luka-luka dan kematian.

Dalam situasi pandemi ini, situasinya berubah. Mungkin tidak akan ada lagi belanja dan lalu lintas padat karena orang didorong untuk tinggal di rumah dan menerapkan jarak sosial.

More from Casildo Jabbour
Rohani menolak untuk merundingkan program rudal Iran
Memuat… TEHRAN – Iran program yang dideklarasikan misil tidak akan bisa dinegosiasikan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *