Selain Venus, 4 tempat di luar angkasa berpotensi memiliki kehidupan: Okezone techno

MELALUI Dalam studi yang dipublikasikan di jurnal Nature Astronomy, para ilmuwan menemukan potensi kehidupan di dalamnya Planet Venus. Hal tersebut didukung oleh adanya gas fosfin biogenik di lapisan tebal atmosfer Venus.

Engadget melaporkan bahwa para ahli percaya bahwa gas tersebut dihasilkan oleh mikroorganisme asing yang ditemukan di biosfer. Meski tidak memberikan temuan lebih lanjut, setidaknya Venus kini menjadi planet yang berpotensi dihuni.

Baca juga: Peneliti meneliti fosfin Venus yang mengungkap potensi kehidupan

Sementara itu, Phys melaporkan ada empat tempat lain di luar angkasa yang diyakini berpotensi memiliki kehidupan. Berikut lokasinya:

1 Maret

Seperti yang kita ketahui, Mars adalah planet yang dianggap paling menguntungkan bagi kehidupan di luar angkasa. Dikatakan sebagai planet terdekat dengan Bumi di tata surya. Bahkan tahun ini, tiga negara yakni China, Amerika Serikat (NASA) dan Uni Emirat Arab sedang bergerak untuk melanjutkan penelitian mereka tentang “planet merah” tersebut.

Sejauh yang diketahui, Mars memiliki rentang hidup 24,5 jam dengan permukaan yang dibentuk oleh air. Planet ini juga dikenal memiliki danau dan metana. Zat tersebut dikatakan penting karena dapat diproduksi secara organik. Meski untuk saat ini kita belum mengetahui asal muasal sebenarnya dari planet Mars.

Sementara itu, Mars kini semakin dingin dan tertutup lebih banyak karbon dioksida. Namun, jika sejumlah cadangan air bisa dipertahankan, bukan tidak mungkin kehidupan masih ada di sana.

2. Eropa

Pertama kali ditemukan oleh Galileo Galilei pada tahun 1610, ia dikenal sebagai salah satu dari sekian banyak bulan di planet Jupiter. Raksasa gas itu berputar sekitar 670.000 kilometer setiap 3,5 hari dan ditekan oleh gravitasi antara Jupiter dan bulan lain, yang dikenal sebagai proses defleksi pasang surut.

READ  India mengincar kemenangan besar melawan Indonesia, hasil yang menguntungkan di pertandingan Pak vs JPN

Proses ini pada dasarnya memberikan kemiripan bulan ini dengan Bumi. Mereka dikenal aktif secara geologis, yang membuat mereka sebagian cair. Eropa yang tertutup es menyembunyikan lautan dunia sedalam lebih dari 100 km. Para ilmuwan percaya itu mengandung ventilasi hidrotermal yang merupakan rumah bagi ekosistem yang beragam dan kaya.

Baca juga: Badan antariksa Jepang mendeteksi fenomena gelombang gas beracun di Venus

3. Enceladus

Seperti Europa, ia berputar mengelilingi planet Saturnus dan tertutup es. Selain itu, para ilmuwan telah menemukan semburan air dari retakan di permukaan yang memberikan medan gravitasi lemah, sebagai bukti retensi air tanah.

Tak hanya itu, molekul organik dan batuan silikat – yang hanya ditemukan saat air laut dan dasar samudra berbatu bersentuhan fisik pada suhu minimal 90 derajat Celcius – juga telah ditemukan. Ini menawarkan potensi ventilasi hidrotermal untuk mata pencaharian dan sumber energi lokal.

4. Titan

Sama seperti Enceladus, ini adalah bulan yang mengorbit Saturnus, dan yang terbesar. Ini memiliki atmosfer besar yang terdiri dari nitrogen. Ini adalah bahan kimia dasar pembangun protein dalam semua bentuk kehidupan.

Selain itu, kabut jingga terdiri dari sistem cuaca metana, bukan air dan molekul organik kompleks. Seperti Europea dan Enceladus, pulau ini diyakini memiliki cadangan air di bawah permukaan.

Pada kenyataannya, ia memiliki suhu rendah yang dapat mencapai -180 derajat Celcius, tetapi kelimpahan bahan kimia memungkinkan kehidupan ada secara fundamental berbeda dari organisme darat.

Written By
More from Suede Nazar
Novak Djokovic: Satu minggu untuk melupakan nomor 1 dunia setelah kegagalan tenis pameran
Sebaliknya, petenis peringkat teratas Serbia itu terlibat dalam latihan pembatasan kerusakan setelah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *