Selama persidangan Epic, Phil Schiller pergi

Phil Schiller adalah salah satu nama terbesar di Apple dan Epik vs. Apple uji, tugasnya adalah membuat Apple merasa kecil. Setelah dua hari bersaksi, termasuk beberapa jam pemeriksaan silang, dia tidak selalu berhasil – tetapi dia meninggalkan tribun tanpa menghadapi beberapa garis serangan terberat Epic.

Schiller, yang hanya bergelar “Apple Fellow”, telah bekerja lebih dari 30 tahun dengan perusahaan tersebut. Dalam kesaksiannya, dia mengatakan bahwa dia bergabung dengan Apple pada tahun 90-an dan melihat Steve Jobs mengubah pembuat komputer yang saat itu rusak. Dia ingat iPod dan sebagian besar pesaing yang lupa seperti Handango dan BlackBerry Messenger. Di pengadilan, Epic Games menggambarkan Apple sebagai pemarah dan pengganggu tidak jujur ​​yang mengunci pengguna di taman bertembok dan marah pada kartun pisang. Schiller membalas dengan menampilkan produk iOS dan pelajaran sejarah Apple, dan Epic belum berbuat banyak untuk menghentikannya.

Bit iPod adalah enkapsulasi hebat dari waktu Schiller di stan. Seperti yang dicatat oleh rekan saya Liz Lopatto, Schiller adalah manajer pemasaran terkenal untuk Apple. Namun atas undangan pengacara Apple, Schiller hari Selasa mengatakan bahwa ia juga membantu menciptakan roda iPod – salah satu desain perangkat keras Apple yang paling khas. Dan mengapa, pengacara Apple bertanya, apakah seorang eksekutif pemasaran mengerjakan desain perangkat keras? “Pemasaran produk bekerja sama dengan teknik di semua proyek kami,” jelas Schiller. Bagian-bagian Apple yang berbeda tidak dipisahkan menjadi divisi-divisi yang rapi; itu adalah perusahaan yang erat yang memproduksi produk dengan banyak fitur.

Anekdot ini mendukung klaim yang lebih relevan secara hukum: karena sistem manajemen ini, Apple diduga tidak tahu apa yang dilaporkan App Store.

READ  LG Wing mengumumkan, berikut spesifikasi lengkapnya

Saksi ahli yang dibayar oleh Epic menetapkan margin operasi Apple antara 70 dan 80 persen, sesuatu yang oleh Epic disebut sebagai bukti kekuatan monopoli. Epic menggunakan salah satu dari Statistik PR Apple untuk memperkirakan bahwa App Store menghasilkan $ 20 miliar atau lebih dalam bentuk komisi pada 2017. Schiller tidak membantah angka tersebut. Namun dia mengatakan Apple tidak pernah menghitung profitabilitasnya secara keseluruhan.

“Kami tidak menyangkal bahwa itu mungkin. Hanya saja kami belum menjalankan bisnis seperti itu, ”kata Schiller tentang App Store. Dia menggambarkan fitur-fitur iPhone yang membutuhkan banyak pekerjaan dan menguntungkan para pengembang App Store, tetapi tidak melibatkan pengeluaran uang untuk toko itu sendiri. Pengacara epik Katherine Forrest tidak percaya: “Apple dapat melakukan akselerometer dan pembelajaran mesin, dan memiliki beberapa teknologi paling canggih, dan tidak dapat menentukan apakah App Store menguntungkan – itulah yang Anda lakukan. Katakan?” Schiller, bagaimanapun, tidak pernah mengubah ceritanya.

Apple menggunakan Schiller untuk membuat putaran baru pada bukti Epic lainnya yang menentangnya. Epic mengutip posting 2008 di mana dikatakan membuka iOS akan berarti “menolak seluruh rencana” untuk sistem operasi. Tapi di mana Epic menggambarkan rencana ini sebagai langkah monopoli tunggal, Schiller mengatakan itu hanya menggambarkan tujuan sederhana dari App Store pusat.

“Anda kembali ke kalimat yang mengacu pada ‘rencana’, seolah-olah ada rencana khusus yang kami maksud,” keluhnya pada satu titik. Saat Epic menunjukkan frasa seperti “lockout” dan mencari “sticky” di iOS, Schiller menunjukkan bahwa “grip” melibatkan upaya untuk menambahkan fitur yang akan mencegah phishing. “Jika ada rencana di sini, itu hanya untuk membuat fitur baru untuk membantu melindungi pengguna dari penipuan keamanan dan privasi.”

READ  Sony memberi pemilik PlayStation 10 game gratis mulai 25 Maret

Beberapa pilihan lebih sulit untuk dilihat sebagai altruisme yang tidak memihak. Catatan pengadilan menunjukkan Apple menjauhkan iMessage dari Android untuk mencegah perubahan ekosistem, dan yang lainnya mengatakan a daftar penawaran pemanis bahwa Apple telah mempertimbangkan untuk menawarkan Netflix, meskipun ada klaim untuk tidak mendukung pengembang individu. iMessage dan App Store memainkan peran besar dalam teknologi konsumen, dan saran Epic memiliki kesempatan untuk mendorong Schiller pada mereka, membantu kita semua lebih memahami bagaimana Apple melakukan panggilan tersebut.

Yang terpenting, Epic … tidak. Pemeriksaan silang berfokus pada topik seperti iMessage, tetapi saran Epic lebih memilih pembacaan kebijakan dan daftar yang lengkap yang dapat menunjukkan Apple secara negatif, termasuk kapan pun Apple menyebutkan mengandalkan perangkat lunak sumber terbuka dan hasil pencarian untuk “BDSM” di App Store . Tidak banyak tentang Schiller sendiri, meskipun kami telah mengumpulkan detail seperti favoritnya. Fortnite kulit (Agen nakal dan New England Patriots), penggunaan Reddit (“Saya pernah mencobanya sekali”), dan jika tahu apa itu Pornhub (diduga tidak.) Dan sementara Schiller kadang-kadang tampak frustrasi, dia tetap berpegang pada klaim utamanya: App Store tidak dapat diiris atau diukur, dan sementara itu membuat Apple kaya, itu juga membantu semua orang.

Written By
More from Kaden Iqbal

Diluncurkan pada Oktober 2020, harga iPhone SE di Indonesia diumumkan

Suara.com – Erajaya Group diumumkan melalui situs resminya Harga iPhone SE 2020,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *