Selandia Baru memberlakukan penguncian 12 hari di Auckland saat memerangi wabah Covid-19 baru

Selandia Baru memberlakukan penguncian 12 hari di Auckland saat memerangi wabah Covid-19 baru
Hanya lima hari yang lalu, Selandia Baru menandai pencapaian yang patut ditiru – 100 hari tanpa transmisi komunitas. Tapi minggu ini telah mendemonstrasikan betapa cepatnya hal itu bisa berubah, bahkan di negara seperti Selandia Baru yang telah dianggap sebagai a pemimpin dunia untuk penanganan virusnya.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan bahwa Auckland – kota berpenduduk sekitar 1,5 juta orang di pusat wabah baru – akan tetap berada di bawah penguncian level tiga selama 12 hari lagi, sementara bagian lain negara tetap di bawah degree dua. pembatasan, artinya pertemuan dibatasi tidak lebih dari 100 orang. Aturan tersebut memperpanjang pembatasan yang mulai berlaku awal pekan ini.

Di bawah batasan degree tiga, orang akan diberitahu untuk tinggal di rumah untuk pergerakan pribadi yang penting, sekolah akan beroperasi dengan kapasitas terbatas, dan tempat umum seperti museum, taman bermain dan pusat kebugaran akan tetap ditutup.

Wabah baru merupakan pukulan bagi Selandia Baru. Negara itu sudah menghabiskan lima minggu di bawah salah satu penguncian terketat di dunia, yang menutup sebagian besar bisnis dan sekolah, dan membuat orang tinggal di rumah.

Ardern telah memperingatkan dia berharap untuk melihat lebih banyak kasus.

“Mencabut pembatasan sekarang dan melihat ledakan kasus adalah hal terburuk yang dapat kami lakukan untuk Auckland dan ekonomi Selandia Baru,” katanya. “Kami telah menyingkirkan Covid sebelumnya … Kami bisa melakukan semua itu lagi.”

Sebelumnya Jumat, Direktur Jenderal Kesehatan Selandia Baru Dr. Ashley Bloomfield mengumumkan 12 kasus virus korona yang ditularkan secara lokal. Sekarang ada 49 kasus aktif di Selandia Baru menjadi 49, 29 di antaranya terkait dengan wabah baru-baru ini.
Semua kasus ada di Auckland kecuali dua di Tokoroa, sebuah kota 24.000 sekitar 200km (124 mil) selatan kota. Menurut Kementerian Kesehatan, keduanya dinyatakan positif setelah kunjungan dari kontak salah satu kasus di Auckland.

Dalam konferensi pers hari Jumat, Bloomfield mengatakan bahwa 771 kontak dekat dari kasus yang dikonfirmasi telah diidentifikasi, dan lebih dari 15.700 tes telah diproses pada hari Kamis – jumlah tes tertinggi yang diproses dalam satu hari di negara tersebut.

READ  Adidas dan Puma akan bertarung memperebutkan sponsor kit untuk pria berbaju biru

Sejak dimulainya wabah, Selandia Baru telah melakukan lebih dari 500.000 tes. Ini telah melaporkan overall 1.251 kasus virus korona, termasuk 22 kematian.

Apa yang menyebabkan wabah itu?

Masih ada pertanyaan besar yang belum terjawab: Bagaimana wabah ini bisa terjadi?

Negara pulau terpencil itu memberlakukan kontrol perbatasan yang ketat pada bulan Maret, yang berarti bahwa, sebagian besar, hanya warga Selandia Baru yang diizinkan masuk ke negara itu – dan mereka yang datang dari luar negeri perlu menghabiskan 14 hari di fasilitas karantina negara. Menurut Kementerian Kesehatan, 68% kasus Selandia Baru diimpor atau dikaitkan dengan kasus impor.
Salah satu kemungkinan penyebab wabah terbaru ini adalah virus corona entah bagaimana keluar dari fasilitas karantina negara bagian Selandia Baru. Itulah yang dilakukan Wakil Perdana Menteri Winston Peters diberitahu Penyiar nasional Australia ABC, mengatakan: “Saya pikir telah terjadi pelanggaran dalam sistem karantina kami.”
Ada pelanggaran di Selandia Baru sebelumnya – pada bulan Juli, seorang pria memotong pagar di fasilitas isolasi yang dikelola untuk mengunjungi toko minuman keras, dan seorang pria lain yang kemudian dites positif terkena virus Corona keluar dari fasilitas dan mengunjungi grocery store. Pembobolan fasilitas karantina terhubung untuk wabah di negara bagian Victoria, Australia, yang saat ini dikunci.

Sejauh ini, pihak berwenang belum menemukan kecocokan antara genom yang terlibat dalam wabah terbaru ini dan kasus apa pun di fasilitas isolasi terkelola. Bloomfield mengatakan kasus baru paling mirip dengan pola genom dari Inggris dan Australia.

Bloomfield berpikir wabah itu bisa datang melalui fasilitas isolasi daripada terjadi selama berbulan-bulan di Selandia Baru.

“Saya pikir ada bukti yang sangat bagus yang menunjukkan bahwa itu tidak bersembunyi di masyarakat,” katanya. Ardern mengatakan pada hari Jumat bahwa pressure dalam wabah baru tidak sama dengan yang sebelumnya ada di Selandia Baru.

READ  HSBC mungkin harus memilih antara Timur dan Barat karena Cina memperketat cengkeramannya di Hong Kong

Pihak berwenang juga menguji sampel dari permukaan di Americold, sebuah perusahaan gudang dengan pengontrol suhu Amerika di mana salah satu dari empat sampel asli yang diuji positif berfungsi. Sejumlah kasus telah dikaitkan dengan perusahaan.

Tetapi Ardern mengatakan, untuk saat ini, pihak berwenang tidak tahu bagaimana wabah itu terjadi.

“Kami tidak perlu menjawab pertanyaan itu untuk menangani cluster ini secara efektif,” katanya.

Direktur Jenderal Kesehatan Dr. Ashley Bloomfield berbicara kepada media selama konferensi pers di Parlemen pada 14 Agustus 2020 di Wellington, Selandia Baru.

Bagaimana perbandingan Selandia Baru

Wabah baru Selandia Baru telah menarik kesejajaran dengan Australia dan Hong Kong – keduanya tempat yang memberlakukan tindakan perbatasan yang ketat ketika mereka memiliki jumlah infeksi yang rendah dan tampaknya dapat mengendalikan virus, hanya untuk mengalami kemunculan kembali virus.

Di negara bagian Victoria, Australia, penguncian telah diberlakukan dan jam malam diberlakukan di Melbourne. Pada Kamis, Victoria – keadaan sekitar 6 juta orang – memiliki lebih dari 7.800 kasus aktif virus corona, dan 275 kematian.
Di Hong Kong – rumah bagi sekitar 7,5 juta orang – ada di sekitar 1.000 kasus aktif, termasuk 32 orang dalam kondisi kritis. Enam puluh enam orang telah meninggal. Meskipun wabah saat ini, kota belum memberlakukan penguncian, meskipun orang harus memakai topeng di depan umum atau menghadapi denda, pertemuan umum dibatasi untuk dua orang, dan restoran serta bar harus tutup pada malam hari kecuali untuk dibawa pulang.

Pada hari Kamis, Ardern mencatat bahwa Selandia Baru telah memberlakukan pembatasan dalam waktu 24 jam sejak kasus virus korona komunitas baru pertama – tanggapan yang menurutnya lebih cepat daripada di Hong Kong atau Victoria.

“Kecepatan dan kecepatan juga harus bertindak sebagai lapisan tambahan jaminan,” katanya Kamis, sebelum mengulangi mantra yang telah dia ucapkan sejak awal wabah: “Bekerja keras dan lebih awal masih merupakan tindakan terbaik.”

READ  Pembaruan Mumbai Covid-19: Tingkat pemulihan kota adalah 72 persen dengan 1.257 kasus baru dan 55 kematian dilaporkan

Isaac Yee dari CNN berkontribusi pada berita ini.

More from Casildo Jabbour

Apa yang terjadi di Santorini ketika ‘mesin’ pariwisata berhenti

(CNN) – Ada alasan mengapa Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis terbang ke...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *