Semifinal Piala Thomas yang dramatis melawan Denmark melambangkan busur penebusan bulu tangkis putra India

Dalam olahraga, seperti dalam penceritaan klasik, dua kiasan paling favorit adalah “David versus Goliath” dan “Arc of Redemption”, dengan alur cerita yang tidak dapat diprediksi. Kemenangan bersejarah India di Piala Thomas – versi bulu tangkis dari Kejuaraan Beregu Dunia – pada bulan Mei tahun ini memiliki sedikit dari keduanya.

Semua elemen sinematik ada di sana – runner-up pertama India melawan juara bertahan dan juara 14 kali Indonesia. Kurang pengalaman berani melawan veteran berpengalaman. Dan sapuan 3-0 yang sensasional dan agak tidak terduga. David menghancurkan Goliat.

Ada juga busur penebusan – kurang dari setahun yang lalu masa depan bulu tangkis putra India tampak goyah. Hanya B Sai Praneeth yang lolos ke Olimpiade Tokyo di nomor tunggal, dan Satwiksairaj Rankireddy-Chirag Shetty di nomor ganda. Di penghujung tahun, ada dua orang India yang naik podium Kejuaraan Dunia di Kidmabi Srikanth dan Lakshya Sen, tapi itu mendapat tanda bintang selama pandemi panjang dan musim Olimpiade.

Namun, sebelum Indonesia, ada Denmark.

Denmark dengan peringkat 1 dunia Viktor Axelsen dan peringkat 3 dunia Anders Antonsen. Sebuah Denmark yang telah menjadi tim Eropa pertama yang memenangkan Piala Thomas, mematahkan dominasi lama olahraga Asia.

Dan itulah kenapa, Semifinal lima pertandingan Indiadan bukan kemenangan terakhir 3-0 yang bersejarah, adalah Game Terbaik ESPN Tahun Ini. Khususnya, pertandingan penentu kelima antara pemain dengan peringkat terendah dari kedua tim – HS Prannoy melawan Rasmus Gemke.

Sebelum nasib undian jatuh pada Prannoy dan Gemke, empat pertandingan pertama memperlihatkan hasil yang beragam:

  • Lakshya Sen, No. 1 baru India, kalah dari Viktor Axelsen yang nyaris tak terkalahkan.

  • Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty terbaik India bangkit setelah menyia-nyiakan lima match point untuk meraih kemenangan menentukan 22-20 di game ketiga.

  • Kidambi Srikanth, mantan no. 1, menahan keberaniannya dalam pertarungan tiga game dengan Anders Antonsen.

  • Pemenang Rookies dan Trials Krishna Prasad Garaga dan Vishnuvardhan Goud Panjala kalah dalam pertandingan berturut-turut.

READ  Ravena Ketiga, Rey Suerte kembali bersama Gilas

“Kami belum pernah bermain dalam pertandingan yang lebih intens,” kata Satwiksairaj kepada ESPN. Jika itu adalah tekanan dari Game 2, bayangkan tekanan dari penentu.

Panggung ditetapkan untuk HS Prannoy dan Rasmus Gemke, dengan yang terakhir memimpin 2-1 head-to-head

Skenario untuk lima pertandingan terakhir ini berlapis – Semifinal yang seimbang, pertandingan ketiga yang menentukan, cedera pertengahan pertandingan untuk Prannoy, tim yang bersemangat di ruang istirahat … Kisah Prannoy dalam hal pemecatan karena cedera, kegagalan besar saat-saat lampau. Dari India yang belum pernah meraih medali dalam 73 tahun sejarah Piala Thomas karena belum pernah ada tim bulu tangkis putra yang lengkap.

Ingat, Prannoy sendiri adalah pemain yang berbeda saat itu. Bukan petenis nomor 9 dunia hari ini, tetapi petenis nomor 23 dunia yang tidak akan masuk tim Commonwealth Games India.

Tetapi jika ada satu hal tentang Prannoy, dia akan memberikan segalanya. Dan kali ini dia tidak sendirian, seperti di tur BWF, tetapi didukung oleh tim muda dan riuh yang dia percayai. Bahkan, Prannoy sempat membuat grup chat bertajuk “Thomas Cup is coming home”, sebelum berangkat ke turnamen.

Faith adalah nama permainan untuk skuad Piala Thomas India: Prannoy di final pertama

“Srikanth dan saya berdiskusi beberapa bulan lalu mengatakan kami hanya…kami hanya harus mencoba. Kami tidak pernah sepenuhnya mencoba dan harus memberikan segalanya untuk maju,” kata Prannoy kepada ESPN. “Saya juga berbicara dengan Lakshya…kami berbagi kamar ketika dia berada di Inggris Terbuka dan saya mengatakan kepadanya bahwa kami benar-benar harus mencoba di Piala Thomas tahun ini. Dia berkata: ‘Ya, kita harus mencoba bhaiya, sepertinya kesempatan terbaik bagi kita.

READ  Aleix Espargaro menandatangani kemenangan pertamanya di MotoGP di Argentina

Peluang terbaik kini jatuh ke tangan pemain berusia 29 tahun itu. Dan dia tidak melewatkan tembakannya.

Gemke memenangkan pertandingan pembuka, di mana Prannoy membutuhkan istirahat untuk perawatan medis dari cedera pergelangan kaki, 21-13. Setelah pergantian tim, Prannoy, yang melakukan sejumlah kesalahan pada set pertama, mempertajam serangannya dan membumbung menjadi 11-1 yang solid sebelum interval setengah pertandingan, memenangkan skor menjadi 21 -9. Permainan satu sisi itulah yang dia butuhkan untuk percaya lagi dan dia memenangkan set ketiga 21-12 dengan penampilan yang sensasional.

Dia juga memenangkan Game 5 sehari sebelumnya di perempat final melawan Malaysia, dalam game yang mengikuti pola yang mirip dengan semifinal. Itu sendiri telah memastikan medali bersejarah pertama bagi India di Piala Thomas. Tapi tim muda India ini membidik lebih tinggi dan melanjutkan dengan final bersejarah pertama dan trofi pertama. Trofi yang diraih dengan kemenangan 3-0 atas juara 14 kali yang memastikan tim bulu tangkis putra India tidak akan pernah lagi dipandang sebagai underdog.

Written By
More from Umair Aman
Guardiola mengecam setelah City tersingkir dari Liga Champions, De Bruyne mengatakan ini
Manchester – Pep guardiola menerima banyak kritik setelahnya Kota Manchester jatuh di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *