Semua basis kode Anda bukan milik kami • Registry

Analisis Amazon Game Studios dilaporkan telah mengabaikan persyaratan kontrak kerjanya yang memberi raksasa internet itu lisensi untuk kekayaan intelektual yang dibuat oleh karyawan, bahkan game yang mereka kembangkan dengan kecepatan mereka sendiri.

Persyaratan kontrak yang diperpanjang mendapat perhatian bulan lalu ketika James Liu, insinyur perangkat lunak di Google, menceritakan melalui Twitter bagaimana, pada tahun 2018, ia menolak tawaran pekerjaan di Amazon “karena aturan yang sangat kejam mengenai pengembangan game untuk amatir”.

Postingan Twitternya pada 6 Juli 2021 yang telah dihapus termasuk tangkapan layar dari perjanjian kontrak yang menguraikan persyaratan khusus yang memungkinkan karyawan untuk mengembangkan atau memposting “permainan pribadi”.

Kontrak tersebut mencakup persyaratan yang ditemukan dalam banyak kontrak kerja bahwa setiap proyek pribadi tidak bertentangan dengan kewajiban kepada Amazon dan bahwa pekerjaan pada proyek tersebut dilakukan di luar jam kerja normal. Tapi dia juga membuat permintaan yang tidak biasa.

Kesepakatan tersebut mengharuskan karyawan untuk membuat game pribadi mereka tersedia melalui Amazon jika sesuai – game Android harus dikirimkan ke Amazon Appstore – dan menggunakan layanan AWS di backend, jika proyek bergantung pada layanan cloud.

Itu juga mengharuskan karyawan hanya berkolaborasi dengan karyawan Amazon lain yang menyetujui persyaratan perjanjian atau dengan tanggungan kecil di rumah tangga karyawan.

Dan itu mengharuskan karyawan untuk memberikan Amazon “lisensi bebas royalti, di seluruh dunia, dibayar penuh, abadi, dan dapat dialihkan ke semua atau sebagian. [the employee’s] hak kekayaan intelektual yang terkait dengan Game Pribadi dan [employee’s] Pengembangan game pribadi.”

Tangkapan layar dari kesepakatan Amazon Game Studios

klik untuk memperbesar

Amazon tidak menanggapi permintaan konfirmasi Bloomberg laporan bahwa Mike Frazzini, direktur Amazon Game Studios, mengumumkan penghapusan aturan kontroversial dalam email internal kepada staf.

READ  Elly Sugigi Menikah Kelima Kalinya, Mengungkap Alasan Menghindari Perzinahan

Amazon bukan satu-satunya dalam kasus ini

Perusahaan lain telah membuat pernyataan luas yang sama tentang hasil intelektual pekerja mereka. Google, setidaknya hingga bulan lalu, menyertakan tautan di halaman dokumentasi situs web Google Open Source yang menjelaskan Komite Peninjauan Penugasan Penemuan (IARC).

NS halaman sekarang dihapus memulai: “Sebagai bagian dari kontrak kerja Anda, Google kemungkinan besar memiliki kekayaan intelektual (IP) yang Anda buat di perusahaan. Karena kepentingan bisnis Google begitu luas dan beragam, ini mungkin berlaku untuk proyek pribadi apa pun yang Anda miliki. Ini termasuk pengembangan baru pada proyek pribadi yang Anda buat sebelum bekerja di Google.”

Halaman tersebut menjelaskan mengapa IARC dibuat: “Kami memahami dan bersimpati dengan keinginan untuk mengeksplorasi dan mengirimkan proyek teknologi di luar Google” dan menjelaskan bagaimana karyawan harus mengirimkan proyek untuk ditinjau IARC kepada Google yang melepaskan kepemilikannya.

Google tidak segera menanggapi permintaan untuk menjelaskan kapan menghapus halaman IARC dan apakah itu mencerminkan perubahan kebijakan.

Sharon Vinick, mitra di firma hukum ketenagakerjaan Levy Vinick Burrell Hyams LLP di Oakland, kata Pendaftaran bahwa meskipun Amazon Game Studios berbasis di negara bagian Washington, kesepakatannya kemungkinan tidak akan berhasil di California, di mana pasal 96 (k) dari Kode Tenaga Kerja negara bagian memberi wewenang kepada komisaris tenaga kerja California untuk menyelidiki upah yang ditolak karena tindakan hukum di luar pekerjaan .

Vinick mengatakan dia tidak terlibat dalam kasus di mana litigasi tersebut telah diajukan, tetapi masalah muncul, biasanya dalam konteks seorang karyawan pindah dari satu perusahaan ke perusahaan lain, yang kemudian membuat pekerjaan tersedia untuk majikan baru.

Perselisihan ini, bagaimanapun, katanya, meskipun mereka mungkin melibatkan surat berhenti dan berhenti dan tembakan payudara cenderung tidak berarti kecuali pekerjaan yang dipermasalahkan ternyata sangat berharga.

READ  Topan tropis menewaskan sedikitnya 76 orang di Indonesia, Timor Leste

Ketika ditanya apakah peningkatan jumlah orang yang bekerja dari rumah telah menciptakan lebih banyak konflik seperti itu, Vinick mengatakan dia berharap ini benar, meskipun terlalu dini untuk mengatakannya. sistem yang legal.

“Saya pikir Anda akan mulai melihat lebih banyak lagi seiring dengan berkembangnya kerja jarak jauh,” katanya.

Mungkin juga ada faktor yang meringankan: pada bulan Juli, Presiden AS Joe Biden menerbitkan sebuah keputusan yang meminta Komisi Perdagangan Federal “untuk membatasi penggunaan klausul non-persaingan yang tidak adil dan klausul atau perjanjian lain yang mungkin secara tidak adil membatasi mobilitas pekerja.”

Jika FTC melakukannya, mungkin dalam hubungannya dengan undang-undang di masa depan, Vinick mengatakan itu dapat memoderasi beberapa persyaratan kontrak yang lebih ketat, terutama di negara bagian selatan, yang membatasi mobilitas pekerja. ®

More from Benincasa Samara
Nama di balik acara – Figure.ID
Sosok.ID – Resmi menikah Menutup, Nathalie Holscher mengungkap kisah yang mengejutkan sang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *