‘Semuanya hilang.’ Banjir di Cina merusak petani dan berisiko menaikkan harga pangan

Extreme flooding inundates China

“Panen gagal full,” kata Bao kepada CNN Business enterprise dalam sebuah wawancara melalui aplikasi media sosial WeChat, seraya menambahkan bahwa keluarganya telah kehilangan sekitar 200.000 yuan ($ 28.000) produk senilai. “Padi sudah hampir matang dan siap dipanen sebelum banjir. Tapi sekarang semuanya hilang.”

Banjir banjir meledakkan tepi Danau Poyang di provinsi Jiangxi bulan lalu, menghancurkan ribuan hektar lahan pertanian di tempat yang dikenal sebagai “tanah ikan dan beras”. Cekungan Sungai Yangtze yang lebih luas – yang mencakup Danau Poyang dan membentang lebih dari 3.900 mil dari Shanghai di timur hingga perbatasan Tibet di barat – menyumbang 70% dari produksi beras negara itu.

Bagi petani seperti Bao dan ayahnya, kerusakannya sangat parah. Hujan tidak hanya merusak tanaman yang akan mereka kumpulkan, tetapi skala banjir telah membuat tidak mungkin untuk menyelamatkan apa pun dari tahun ini.

“Tanahnya masih terendam air,” kata Bao. “Itu berarti kami tidak akan mendapatkan panen sepanjang tahun.”

Banjir yang membanjiri pertanian Bao dan 13 juta hektar lebih lahan pertanian – seukuran Virginia Barat adalah yang terburuk yang pernah dialami China selama bertahun-tahun. Kementerian Manajemen Darurat China mematok biaya ekonomi langsung dari bencana tersebut sebesar $ 21 miliar di tanah pertanian yang hancur, jalan dan properti lainnya. Sekitar 55 juta orang, termasuk petani seperti Bao, terkena dampaknya.

Bencana adalah kabar buruk bagi dunia ekonomi terbesar kedua, yang sudah dalam keadaan rapuh karena pandemi virus corona. Beijing sejauh ini mampu mengamankan pasokan makanan dengan mengimpor produk dalam jumlah besar dari negara lain, dan dengan melepaskan puluhan juta ton dari cadangan strategis.

Tetapi analis memperingatkan bahwa tindakan seperti itu hanya dapat berguna untuk waktu yang lama. Hubungan yang tegang antara China dan sebagian besar dunia Barat, dan pandemi virus korona, dapat mempersulit impor banyak makanan di masa depan. Banjir di China, sementara itu, bisa segera menjadi lebih buruk: Hujan deras diperkirakan akan melanda sebagian besar bulan ini, dan pejabat China telah memperingatkan bahwa banjir dapat merambat lebih jauh ke utara, mengancam panen gandum dan jagung negara itu.

“Banjir sudah termasuk yang terburuk sejak 1998, dan bisa memburuk dalam beberapa pekan mendatang,” kata analis dari Nomura dalam sebuah catatan akhir bulan lalu.

Foto udara yang diambil pada 6 Juli ini menunjukkan lahan pertanian yang banjir di Kabupaten Shimen, di Provinsi Hunan, China tengah. Negara ini telah dilanda banjir terparah yang dialaminya selama bertahun-tahun.

Ketahanan pangan

Tidak sepenuhnya jelas berapa banyak pasokan makanan China yang terancam, karena pemerintah belum merilis secara spesifik tentang kondisi produksi saat ini.

READ  Admin J&K menanggapi kritik atas notifikasi 'area strategis' yang menuduh pihak-pihak menyesatkan orang

Jika banjir dapat diatasi pada akhir Agustus, pertumbuhan PDB pertanian dapat turun hampir satu persen pada bulan Juli-September kuartal, menurut analis di Nomura – setara dengan lebih dari $ 1,7 miliar dalam hasil pertanian yang hilang. Jumlah itu berdasarkan kerugian yang tercatat pada pertengahan Juli di tujuh provinsi selatan yang terkena dampak sangat parah.

Analis di perusahaan pialang China Shenwan Hongyuan, sementara itu, baru-baru ini memperkirakan bahwa China bisa kehilangan 11,2 juta ton makanan dibandingkan tahun lalu, mengingat berapa banyak lahan pertanian yang rusak pada pertengahan Juli. Itu sama saja dengan 5% dari beras yang diproduksi China.

Catat banjir China berdampak pada rantai pasokan APD ke AS

Namun, kerusakannya mungkin lebih buruk. Analisis Nomura didasarkan pada facts tentang ladang tanaman yang kebanjiran yang dirilis pemerintah China pada Juli. Sejak itu, jumlah lahan pertanian yang telah rusak meningkat sekitar dua kali lipat, menurut Kementerian Tanggap Darurat China. Perkiraan kerusakan yang dirilis oleh analis juga tidak termasuk potensi hilangnya gandum, jagung atau tanaman lain, yang dapat terancam jika banjir menyebar.

Analis menunjukkan bahwa harga jagung telah melonjak. Harga jagung di China lebih tinggi 20% bulan lalu dibandingkan tahun lalu, menurut penyedia data China SCI – degree tertinggi dalam lima tahun.

Jagung digunakan sebagai pakan untuk kawanan babi China, yang berkembang biak kembali saat negara itu mengendalikan wabah demam babi Afrika tahun lalu. Bahkan sebelum banjir dimulai, pasokan jagung semakin ketat, terutama karena kekhawatiran bahwa hama yang disebut ulat grayak menyebar ke seluruh Tiongkok, menurut laporan tersebut. Departemen Pertanian AS, yang menyimpan statistik produksi pertanian dunia.
Sementara itu, harga kedelai juga melonjak. Pada paruh pertama tahun 2020, harga kedelai dalam negeri melonjak sekitar 30% dari akhir tahun lalu, menurut information dari Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan China. Analis dari Baocheng Futures, sebuah perusahaan pialang berjangka China, mengaitkan Bangkit terutama kekhawatiran tentang kondisi cuaca ekstrim di daerah produksi kedelai, dan ketidakpastian seputar hubungan perdagangan AS-China.
Perekonomian China tumbuh kembali. Itu kabar baik untuk seluruh dunia
Jelas bahwa pihak berwenang bermasalah. Presiden China Xi Jinping baru-baru ini mengejutkan para petani di provinsi Jilin timur laut dengan kunjungan televisi.

“Saya datang ke sini terutama untuk melihat hasil panen,” kata Xi dalam movie yang diposting oleh CCTV. “Ada cukup banyak bencana tahun ini. Saya prihatin tentang bagaimana tanaman tumbuh di sini di timur laut.”

READ  Berita terbaru dari seluruh dunia

Xi punya alasan bagus untuk mengunjungi daerah itu. China timur laut memproduksi lebih dari 40% kedelai negara itu dan sepertiga jagungnya – keduanya penting untuk rantai pasokan makanan, karena mereka diberikan kepada ternak dan unggas. China menggunakan lebih banyak kedelai daripada negara lain di dunia, dan konsumsi jagungnya hanya di belakang Amerika Serikat. Dan sementara wilayah tersebut sejauh ini terhindar dari banjir besar, itu bisa berubah jika kondisinya memburuk dalam beberapa minggu mendatang.

Xi menegaskan kembali keamanan pangan sebagai masalah utama untuk memastikan keamanan ekonomi selama kunjungannya. Dan Wakil Perdana Menteri Hu Chunhua, yang bertanggung jawab atas urusan pertanian negara, desak pejabat senior lokal pekan lalu memikul tanggung jawab untuk menjaga keamanan pangan dan memastikan bahwa produksi tidak menurun.
Pekerja pertanian mencabut rumput liar dari sawah di Taizhou, Provinsi Jiangsu, Cina, pada 8 Juli.

Respon China membuat harga beras stabil

Beijing menanggapi krisis dengan upaya untuk menstabilkan harga pangan dan meningkatkan pasokan – termasuk dengan memanfaatkan cadangan strategis pangan.

Puluhan juta ton beras, jagung, dan kedelai telah dilepas ke pasar dalam beberapa bulan terakhir oleh China Grain Reserves Corp dan Nationwide Grain Trade Center, dua lembaga yang mengelola dan menjual cadangan gabah negara.

Sepanjang tahun ini, badan-badan tersebut telah melepaskan lebih dari 60 juta ton beras, sekitar 50 juta ton jagung, dan lebih dari 760.000 ton kedelai, yang sudah melampaui quantity yang dirilis sepanjang tahun 2019.

Berkat keluarnya cadangan tersebut, harga beras tetap stabil. Minggu lalu harga rata-rata satu ton beras secara nasional adalah 4.036 yuan ($ 580) per ton, kira-kira sama dengan sebulan yang lalu, menurut information dari SCI.

China juga meningkatkan impor – terutama dari Amerika Serikat. Beijing berkomitmen untuk membeli barang-barang Amerika senilai miliaran dolar sebagai bagian dari gencatan senjata dalam perang perdagangan yang disepakati pada Januari.

Dalam enam bulan pertama tahun ini, China mengimpor hampir 61 juta ton biji-bijian, naik 21% dari tahun sebelumnya, menurut data bea cukai China terbaru yang tersedia. Impor jagung melonjak 18% dari tahun lalu, sementara pembelian kedelai dan gandum juga meningkat. Amerika Serikat, Brasil, Ukraina, dan Prancis termasuk di antara pengekspor terbesar.

READ  Nadal mengingat kemenangan epiknya di closing bersejarah Wimbledon 2008: 'Never halt believe'

Namun, beberapa analis memperingatkan hal itu China seharusnya tidak terlalu bergantung pada impor luar negeri.

Hubungan perdagangan antara Beijing dan Washington, misalnya, dapat menciptakan ketidakpastian bagi rantai pasokan makanan China jika otoritas AS memotong atau mengenakan pajak besar pada impor tersebut, menurut analis dari perusahaan riset China Tianfeng Securities. Amerika Serikat mengekspor lebih dari 9 juta ton kedelai, sekitar 100.000 ton gandum, dan hampir 65.000 ton jagung ke China pada paruh pertama tahun 2020, menjadikannya mitra dagang utama, menurut details bea cukai China terbaru yang tersedia.

Pandemi Covid-19 juga telah menyebabkan beberapa negara menangguhkan ekspor makanan, analis Tianfeng Securities menambahkan dalam catatan penelitian baru-baru ini, menciptakan lebih banyak risiko bagi ketahanan pangan di China.

Para analis menyarankan beberapa opsi bagi China untuk meningkatkan produksi pangan, termasuk melonggarkan pembatasan produksi tanaman hasil rekayasa genetika. Tetapi mereka juga mengakui bahwa setidaknya dalam jangka pendek, negara tersebut mungkin harus mengimpor sebanyak mungkin sebelum hubungan perdagangannya memburuk.

“China perlu menyimpan sesuatu untuk hari hujan,” kata mereka.

Sedangkan untuk petani seperti Bao, Tiongkok telah menyisihkan sejumlah uang untuk bantuan banjir. Pada pertengahan Juli, sekitar 1,8 miliar yuan ($ 258 juta) telah dialokasikan untuk membantu merelokasi orang-orang yang terkena dampak banjir dan membangun kembali rumah-rumah yang hancur, di antara langkah-langkah lainnya, menurut Kementerian Keuangan China. Pemerintah daerah di provinsi Jiangxi, tempat tinggal Bao, juga telah mengalokasikan 280 juta yuan ($ 40 juta) untuk bantuan banjir.

Tapi itu setetes dalam ember dibandingkan dengan kerusakan ekonomi senilai $ 21 miliar yang telah ditimbulkan oleh banjir.

“Ya, pemerintah punya subsidi, tapi tidak banyak membantu,” kata Bao. Ayahnya telah meninggalkan rumah untuk mencari pekerjaan lain sekarang karena tidak ada harapan untuk musim panen lagi tahun ini. “Menyebarkannya untuk setiap orang, tidak banyak yang tersisa.”

More from Casildo Jabbour

Bengaluru: 12 karyawan HAL memiliki hasil tes coronavirus positif, satu meninggal

Symbol Hindustan Aeronautics Confined (HAL) terlihat di fasad pusat warisan perusahaan di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *