Senat AS gagal menghentikan Trump untuk menjual jet tempur F-35 ke UEA

WASHINGTON DC, KOMPAS.comSenat AS terpecah dan gagal menghentikan upaya pemerintah Presiden Donald Aset menjual Pesawat tempur F-35 ke Uni Emirat Arab.

Beberapa senator bahkan telah menyatakan kekhawatiran bahwa pemerintahan Trump, yang akan mundur bulan depan, akan memicu perlombaan senjata yang berbahaya.

Sebelumnya, Gedung Putih telah menyetujui penjualan jet tempur, drone, dan peralatan generasi kelima lainnya senilai US $ 23 miliar (Rs. 324,5 triliun).

Baca juga: AS siap menjual F-35 canggih UEA, 50 unit disiapkan

Penjualan tersebut dilakukan sebagai bagian dari penawaran setelah Amerika Serikat (UEA) menjadi salah satu negara Teluk pertama yang menjalin kembali hubungan dengan Israel.

Dalam dua suara, 50 senator gagal untuk percaya bahwa Trump telah bertindak terlalu jauh sebelum pemerintahannya digantikan oleh Joe Biden.

Mereka khawatir UEA menjadi sekutu utama Arab Saudi dalam kampanye memerangi pemberontak Houthi di Yaman dan memprovokasi krisis kemanusiaan di sana.

Salah satu pendukung proposal penjualan, Senator Roy Blunt dari Republik, mengatakan bahwa mengirimkan senjata adalah bagian dari tugas mereka.

Menurut Blunt, kehadiran pesawat tempur tersebut akan meningkatkan kemampuan tempur UEA dalam melawan musuh yang sama, Iran.

Gedung Putih sendiri mengeluarkan pernyataan itu F-35 akan membantu UEA melawan perilaku agresif Iran yang mengancam perdamaian di Timur Tengah.

Baca juga: Siapkah Menteri Pertahanan Prabowo membeli pesawat tempur F-35? Demikian penjelasan Duta Besar RI untuk Amerika Serikat

Robert Menendez, anggota Komite Urusan Luar Negeri Senat AS, mengakui bahwa Teheran adalah ancaman yang harus ditangani bersama.

Namun, dia menekankan bahwa mereka belum mengetahui bahayanya jika senjata seperti F-35 atau drone tempur diarahkan langsung ke Iran.

READ  Triple H mencerminkan Undertaker, keraguan dirinya sendiri

Dia juga mencatat bahwa Qatar, yang saat ini diblokade oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, juga telah meminta izin untuk membuang senjata udara canggih tersebut.

“Apakah kita pikir kita bisa menjual senjata ini ke UEA dan negara lain mengetuk pintu kita menciptakan perlombaan senjata?” katanya kepada Senat.

Belum lagi fakta bahwa UEA mengirimkan perlengkapan perang ke Libya, yang saat ini di bawah embargo PBB, atau hubungan dekatnya dengan China.

Baca juga: Akhir Embargo Senjata Iran, Bisakah Teheran Jatuhkan F-35?

Perubahan di kawasan Timur Tengah yang dinamis

Senator Rand Paul, sekutu Trump yang terkenal, juga menentang penjualan itu dan bergabung dengan oposisi.

“Belum diketahui apakah penyebaran teknologi militer yang tangguh di kawasan itu benar-benar akan membawa perdamaian,” katanya. AFP Kamis (12/10/2020).

Ia mempertanyakan apakah Senat AS siap bertanggung jawab jika UEA menyalahgunakan kecanggihan pesawat tempur F-35 tersebut.

“Bisakah kita mempercayai orang-orang yang telah membom warga sipil di Yaman, dan berpikir bahwa mereka dapat bertindak bijak di masa depan?” Dia bertanya.

Baca juga: AS mencari cara untuk menjual jet tempur F-35 ke UEA tanpa merugikan Israel

Proyek senjata termahal dalam sejarah AS, F-35 dilengkapi dengan sensor canggih dan teknologi pengumpulan data.

Oleh karena itu, pesawat yang diproduksi oleh Lockheed Martin cocok untuk bantuan udara, pengumpulan intelijen, dan pertempuran udara (perang individu).

Departemen Luar Negeri AS mengatakan negara itu, atas persetujuan Tujuh Amir, telah memesan 50 unit, sama dengan armada Israel.

Faktanya, Tel Aviv telah menolak upaya Uni Emirat Arab untuk membeli F-35. Karena penting bagi mereka untuk mempertahankan statusnya yang tak tertandingi di Timur Tengah.

READ  Restoran di Assam's Guwahati Berjuang untuk Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Namun, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terpaksa menolaknya karena UEA sudah siap untuk membangun kembali hubungan dengannya September lalu.

Baca juga: Penjualan jet tempur siluman F-35 AS ke Uni Emirat Arab, dijadwalkan pada Desember untuk mengamankan kesepakatan awal

More from Casildo Jabbour

Trump kalah dalam pemilihan presiden AS 2020, Iran: pengecut ini hilang

TEHRAN, KOMPAS.com – Kekalahan Donald Trump masuk pemilihan presiden AS (pemilu Presiden...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *