Senat AS meloloskan RUU yang melarang semua produk dari Xinjiang China Chinese

WASHINGTON: Itu Senat AS mengesahkan undang-undang pada hari Rabu yang melarang impor produk dari China Xinjiang wilayah, upaya terbaru di Washington untuk menghukum Beijing atas apa yang dikatakan pejabat AS sebagai genosida berkelanjutan terhadap orang uyghur dan kelompok muslim lainnya.
itu Hukum Pencegahan Kerja Paksa Uyghur akan menciptakan “praduga yang dapat dibantah” dengan mengasumsikan bahwa produk yang dibuat di Xinjiang dibuat dengan kerja paksa dan oleh karena itu dilarang berdasarkan Undang-Undang Tarif tahun 1930, kecuali ditentukan lain oleh otoritas AS.
Diadopsi dengan suara bulat, tindakan bipartit akan mengalihkan beban pembuktian kepada importir. Aturan saat ini melarang barang jika ada bukti yang masuk akal tentang kerja paksa.
RUU itu juga harus melewati Dewan Perwakilan Rakyat sebelum dikirim ke Gedung Putih bagi Presiden Joe Biden untuk menandatangani undang-undang tersebut. Tidak segera jelas kapan ini bisa terjadi.
Senator Republik Marco rubi, yang memperkenalkan undang-undang dengan Demokrat Jeff Merkley, meminta DPR untuk bertindak cepat.
“Kami tidak akan menutup mata terhadap kejahatan PKC terhadap kemanusiaan yang sedang berlangsung, dan kami tidak akan membiarkan perusahaan mengambil keuntungan dari pelanggaran mengerikan ini,” kata Rubio dalam sebuah pernyataan.
“Tidak ada bisnis Amerika yang mendapat untung dari pelanggaran ini. Tidak ada konsumen Amerika yang secara tidak sengaja membeli produk kerja paksa,” kata Merkley.
Penasihat Demokrat dan Republik mengatakan mereka mengharapkan tindakan itu untuk mendapatkan dukungan kuat di DPR, mencatat bahwa DPR menyetujui tindakan serupa hampir dengan suara bulat tahun lalu.
RUU itu akan melampaui langkah-langkah yang telah diambil untuk mengamankan rantai pasokan AS dalam menghadapi dugaan pelanggaran hak di China, termasuk larangan yang ada terhadap tomat, kapas, dan beberapa produk surya Xinjiang.
Pemerintahan Biden telah meningkatkan sanksi dan mengeluarkan pemberitahuan pada hari Selasa yang memperingatkan perusahaan bahwa mereka dapat melanggar hukum AS jika operasi tersebut terkait, bahkan secara tidak langsung, dengan jaringan pengawasan Xinjiang.
Kelompok hak asasi, peneliti, mantan penduduk, dan beberapa anggota parlemen dan pejabat Barat mengatakan pihak berwenang di Xinjiang telah memfasilitasi kerja paksa dengan menahan sekitar satu juta orang Uyghur dan minoritas Muslim lainnya sejak 2016.

READ  Pemilik kapal mengatakan Terusan Suez bersalah atas alasan Ever Given: pengacara
More from Casildo Jabbour

CEO TikTok untuk berbicara dengan karyawan India setelah pelarangan menjamin keamanan pekerjaan untuk saat ini

Anggota India mengadakan protes anti-Cina di luar Konsulat China di Kanada Dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *