Seorang guru menerima Lifetime Achievement Award atas kontribusinya pada pendidikan seni

UNIVERSITY PARK, Pa. – Karen Keifer-Boyd, profesor pendidikan seni dan studi perempuan, gender dan seksualitas, menerima Elliot W. Eisner Lifetime Achievement Award untuk kontribusi pendidikan seni yang luar biasa dan abadi.

Diberikan oleh National Art Education Association (NAEA) selama lebih dari satu dekade, Eisner Prize mengakui individu atas pencapaian profesional seumur hidup yang memiliki pendidikan seni dan seni tingkat lanjut.

“Saya merasa terhormat menerima penghargaan ini atas karya saya, berdasarkan keyakinan saya yang mendalam bahwa seni visual adalah bagian integral dari pembentukan subjektivitas, komunitas, aksi, dan perubahan sosial,” kata Keifer -Boyd. “Seni visual adalah cara yang ampuh untuk menafsirkan cerita, konsep, dan pengalaman. Seni partisipatif yang terlibat secara sosial dapat mengembangkan potensi manusia untuk dialog, empati, penyembuhan pribadi dan kolektif, dan dapat menciptakan solusi untuk masalah keadilan ekososial yang kompleks dan bernuansa.

Sepanjang hampir 30 tahun karir Keifer-Boyd, diakui secara internasional, dia telah memberikan kontribusi yang signifikan pada bidang pendidikan seni. Ini termasuk masa jabatannya sebagai ketua Kaukus Wanita NAEA pada 2010-2012, dan pengabdiannya pada Kelompok Kerja Kesetaraan, Keragaman dan Inklusi NAEA pada 2018-2019 dan refleksi pada visualisasi data dari komisi penelitian NAEA sejak 2017.

Ia adalah penerima beberapa penghargaan, seperti Beverly Gerber Lifetime Achievement Award pada 2018, Art Education and Technology Outstanding Research Award pada 2015, dan USSEA National Ziegfeld Award 2013. Pada 2013, ia juga dilantik sebagai Distinguished Fellow of yang NAEA.

Seorang penulis produktif dari banyak bab dan artikel, dia adalah salah satu pendiri Jurnal Budaya Visual & Gender dan pernah menjabat di dewan editorial Studi Pendidikan Seni, Jurnal Teori Sosial dalam Pendidikan Seni, dan Penelitian Seni Visual.

READ  Bongkar Langkah Rizky Billar dengan Memberi Apartemen Lesti Kejora, Pakar Mikro Ekspresi Ungkap Syok, Apa Cuma Alasan? - Semua halaman

Pada tahun 2012, ia dianugerahi Distinguished Fulbright Chair in Gender Studies di Austria dan merupakan Fulbright Fellow tahun 2006 di Finlandia. Dia juga menjadi pembicara utama di Kongres Dunia InSEA 2017 di Korea Selatan.

Kontribusi Keifer-Boyd untuk studi disabilitas termasuk menjadi penulis bersama Michele Kraft dari buku “Includes the Difference: A Community Approach to Arts Education in the Least Restrictive Environment”. Dia juga salah satu dari banyak pemimpin terkemuka penelitian seni dan pendidikan khusus Kennedy Center yang sedang berlangsung, yang berpuncak pada “The Arts and Special Education: A Map for Research,” yang diterbitkan oleh Kennedy Center pada Agustus 2017.

“Profesor Keifer-Boyd adalah seorang pelopor yang terus membantu mendefinisikan kembali bidang pendidikan seni, sebuah tantangan yang berhasil dia kejar sepanjang karier profesionalnya,” kata Graeme Sullivan, mantan direktur Sekolah Seni Visual Penn State. “Dia tidak hanya menunjukkan keunggulan dalam berbagai dimensi teori, praktik, dan kebijakan pendidikan seni, tetapi dia juga telah memelopori identitas baru untuk melingkupi para guru seni yang sebagian besar absen dari akun pendidikan seni formal.

More from Benincasa Samara

PH pendayung Olimpiade Tokyo ke-8 Nievarez

Pendayung Cris Nievarez menjadi atlet Filipina kedelapan yang lolos ke Olimpiade Tokyo....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *