Seorang ibu yang anaknya dikurung pada usia 28 tahun di sebuah apartemen tidak lagi menjadi tersangka, inilah alasannya … Halaman semua

STOCKHOLM, KOMPAS.com – Jaksa Swedia Kamis (12/3/2020) mengatakan hal itu tidak akan lagi mempengaruhi seorang ibu yang mengurung anaknya selama 28 tahun di Apartemen sebagai tersangka.

Pasalnya, dari hasil penyelidikan diketahui korban tidak ditahan secara fisik secara paksa untuk mencegahnya keluar dari apartemen.

“Kami belum menemukan indikasi bahwa dia dikurung, diikat atau dicegah meninggalkan tempat itu secara fisik. Tidak ada indikasi bahwa ada ruang terkunci,” kata jaksa penuntut Emma Olsson. AFP.

Baca juga: Ibu Kurung anaknya selama 28 tahun, giginya hampir kekurangan nutrisi

“Pria itu sendiri mengatakan terserah dia untuk memutuskan apakah dia ingin meninggalkan apartemen,” tambahnya.

“Dia sudah dewasa dan bisa keluar jika dia mau,” katanya, menambahkan bahwa saksi terkadang melihatnya di luar.

Pemeriksaan medis juga tidak menunjukkan tanda-tanda kekerasan.

“Dia tidak mengalami luka parah. Lukanya sakit, terinfeksi,” kata Jaksa Olsson.

Olsson melanjutkan, pihak dinas sosial tengah menyelidiki kasus tersebut, terutama laporan korban yang dikeluarkan dari sekolah pada usia dini dan diisolasi di rumah mereka.

Baca juga: Polisi membebaskan ibu yang kehilangan anaknya selama 28 tahun di sebuah apartemen

Ketika ditanya apakah ini bisa dianggap kejahatan, Olsson menjawab bahwa dalam kasus seperti ini, undang-undang pembatasan tidak berlaku.

“Orang mungkin mempertanyakan nilainya sebagai seorang ibu, tapi sekarang masih harus dilihat bagaimana layanan sosial bertindak,” kata Olsson.

“Masyarakat sekarang harus membantu pria ini, dan wanita ini juga. Dan pastikan kita bisa mencegah hal seperti ini terulang kembali, ”pungkasnya.

Kronologi kasus

Ibu korban yang berusia 70 tahun ditangkap minggu ini, dan polisi mengatakan putranya yang berusia 41 tahun telah dikurung untuk waktu yang sangat lama di sebuah apartemen di Haninge, pinggiran selatan Stockholm, ibu kota Swedia.

READ  Pejabat militer AS yang langka menyerukan untuk menghormati pasukan Iran

Menurut laporan yang mengutip orang tua tanpa nama, anak itu dikurung selama 28 tahun setelah dikeluarkan dari sekolah.

Kerabat, yang kemudian diidentifikasi sebagai saudara perempuan korban, menemukannya pada Minggu (29/11/2020) setelah ibunya dibawa ke rumah sakit, menurut laporan harian. Expressen siapa yang dikutip AFP.

Baca juga: Ditolak di 3 rumah sakit, ibu terdampak Covid-19 ini meninggal saat melahirkan

Pria itu langsung dibawa ke rumah sakit untuk dioperasi. Dia mengalami cedera kaki dan hampir tidak bisa berjalan, menurut media lokal.

Giginya juga lemah dan kemampuannya berbicara terbatas.

Setelah polisi menemukan kasus tersebut, ibu korban ditangkap karena diduga merampas kebebasannya secara ilegal dan melukai tubuh. Namun, wanita itu membantahnya.

Kasus tersebut mendapat perhatian luas di Swedia, di mana saudara perempuan korban menggambarkan situasi suram saudara laki-lakinya dan keadaan apartemennya.

“Ada air seni, kotoran dan debu. Baunya tidak enak,” ujarnya. Expressen menambahkan bahwa dia harus mengarungi tumpukan sampah untuk menyeberangi aula.

Baca juga: Mantan pacar Hajar, pria ini dibunuh ibu dan kakak korban

More from Casildo Jabbour

Pembantu rumah tangga di Hong Kong: Di mana ratusan ribu perempuan harus tinggal bersama bos mereka

Pekerja rumah tangga asing, dia tahu, sering mendapatkan gaji jauh lebih tinggi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *