Seorang pria dan ponselnya di Kanada menyelamatkan sekelompok orang Afrika yang terjebak di China karena virus corona

Seorang pria dan ponselnya di Kanada menyelamatkan sekelompok orang Afrika yang terjebak di China karena virus corona

Johannesburg (CNN) – Bahkan untuk tahun 2020, dengan pandemi global sekali dalam satu generasi dan larangan perjalanan yang tak terhitung jumlahnya yang mengikuti, misi penyelamatan ini tampaknya agak dibuat-buat.

Untuk mengeluarkan sekitar 100 warga Afrika Selatan dan beberapa lusin pelajar Zimbabwe dari China, dibutuhkan satu-satunya pesawat yang berfungsi dari Air Zimbabwe, dan saluran diplomatik di kedutaan besar di seluruh dunia – semuanya diatur dari meja ruang makan di Kanada oleh seorang pria bersenjata. hanya dengan ponsel.

“Ini saya. Saya sendiri dan telepon saya. Saya baru di Kanada, jadi mereka tidak memberi saya banyak pulsa di sini,” tawa Tertius Myburgh – seorang pilot komersial Afrika Selatan yang tinggal di New Brunswick.

Tetapi telepon itu – dan kreditnya yang terbatas – mewakili harapan terakhir bagi begitu banyak orang yang terdampar di China.

“Mereka mulai menghubungi saya, karena saya dalam penerbangan, dan mereka berkata: ‘Bagaimana kita keluar dari sini?'” Jelas Myburgh, yang mulai mendengar dari orang-orang setelah Afrika Selatan melarang perjalanan masuk pada Maret.

Tertius Myburgh bekerja di bidang penerbangan selama beberapa dekade di Afrika Selatan sebagai pilot dan manajer operasi. Dia baru-baru ini pindah ke Kanada di mana dia menjalankan perusahaan charter dari ruang makannya.

Atas kebaikan Maple Aviation

“Sebelum Covid, Anda bisa menghubungi otoritas penerbangan sipil mereka, mengirim detail penerbangan Anda dan – boom – satu atau dua hari kemudian Anda memiliki otorisasi dan pergilah,” tambahnya, pada proses penerbangan charter yang relatif sederhana. sebelum pandemi.

Tapi sekarang Myburgh harus mengatasi kerumitan penerbangan charter di tengah penguncian internasional – dan dengan komplikasi tambahan dari industri penerbangan yang sedang berjuang.

Karena jumlah penumpang yang membayar yang membutuhkan repatriasi menjadi jelas, Myburgh menggunakan jaringan Afrika Selatannya untuk menyewa Boeing 767, ditambah pilot dan awaknya, dari Air Zimbabwe. Itu adalah pesawat berusia 30 tahun yang sama yang telah digunakan oleh mantan Presiden Robert Mugabe dari waktu ke waktu. Pesawat itu kemudian membuka kunci bantuan diplomat Zimbabwe.

Myburgh dengan mudah mengakui bahwa dia pertama kali melihat peluang bisnis ketika dia menanggapi permohonan bantuan, tetapi dia mengatakan tidak mungkin untuk tidak terbawa oleh individu dan cerita mereka.

“Bukan hanya mereka. Mungkin tunangan mereka di Afrika Selatan, suami atau istri. Atau ibu dan ayahnya.”

Dengan begitu banyak panggilan masuk, dia membutuhkan mitra di lapangan untuk membantu mengoordinasikan dan melindungi kelompok beragam orang Afrika Selatan dan Zimbabwe.

Awalnya, dia terhubung dengan Carmen Johannie – seorang guru sekolah Afrika Selatan yang berbasis di Guangzhou.

Johannie telah tinggal di China selama tiga tahun, dan bekerja sebagai guru di sekolah Inggris di Guangzhou. Tapi setelah itu dipaksa menjalani karantina wajib oleh otoritas Tiongkok, seperti semua pemegang paspor Afrika lainnya yang berbasis di Guangzhou, Johannie tahu sudah waktunya untuk pulang.

Dia menghabiskan waktu berbulan-bulan mencoba untuk kembali ke Afrika Selatan, sebelum akhirnya bergabung dengan Myburgh.

“Dia mengirim pesan, siapa pun yang terjebak di China perlu menghubunginya. Begitu saya mengiriminya pesan, saya langsung tahu bahwa dia adalah pria yang memegang kata-katanya dan dia adalah pertunjukan satu orang dan jika ada yang akan membawa kami pulang, itu akan menjadi dia, “katanya.

“Itu adalah upaya tim yang kami lakukan. Dan kemudian saya menyadari betapa banyak orang yang mengandalkan kami – tekanannya sangat tinggi.”

Banyak warga Afrika Selatan perlu pulang dari China, sebagian karena penerbangan repatriasi yang dibatalkan oleh maskapai penerbangan South African Airways (SAA), yang semula dijadwalkan pada pertengahan Juni.

SAA dan pemerintah Afrika Selatan melakukan evakuasi profil tinggi warga Afrika Selatan dari Wuhan pada pertengahan Maret. Maskapai ini juga telah memulangkan warga dari sejumlah negara lain.

Tetapi penerbangan tambahan, yang direncanakan pada bulan Juni, ditunda.

“SAA bersedia mengangkut penumpang ini dari China ke Afrika Selatan. Kami perlu menghargai bahwa itu dalam keadaan yang tidak normal,” kata Tlali Tlali, juru bicara maskapai penerbangan kepada CNN, menambahkan bahwa SAA membutuhkan izin dari kedua pemerintah.

“Kami memperoleh izin dari pemerintah Afrika Selatan, tetapi kami masih menunggu persetujuan dari pihak lain.”

Itu membuat Myburgh, Johannie dan Air Zimbabwe 767 melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh maskapai nasional Afrika Selatan. Myburgh memuji para diplomat Zimbabwe, yang juga mencoba membawa pulang warganya sendiri, karena telah memuluskan jalan dengan para pejabat China.

Namun, dokumennya hanyalah salah satu rintangan.

Pelayaran yang rumit

Merencanakan rute yang akan membuat mata penumpang setia berair, pesawat dan kru memulai perjalanan mereka dari Zimbabwe pada pertengahan Juli.

Mereka terbang dari Harare ke Johannesburg, dan ke Bangkok, sebelum menuju ke Kuala Lumpur (KL), tempat mereka menjemput pelaut komersial yang terdampar dari China. Kompi para pelaut membantu menanggung biaya sewa.

Dari Kuala Lumpur, mereka menuju ke Guangzhou, lalu kembali ke Kuala Lumpur – karena mereka tidak diizinkan untuk mengambil rute domestik di China – dan ke Wuhan, untuk menjemput sebagian besar orang Afrika Selatan, sebelum akhirnya kembali ke Johannesburg.

Kaki Bangkok harus ditambahkan ketika mesin 767 rusak – membuat orang Afrika Selatan terdampar selama dua minggu lagi. Myburgh telah menagih $ 1.000 untuk setiap repatriasi; dia akhirnya membayar hotel dan makan mereka.

Bagi seratus penumpang aneh, banyak yang telah menjadi seperti keluarga satu sama lain, itu hanyalah kekecewaan terbaru dari serangkaian panjang. Beberapa sudah kehabisan uang pada saat itu, jadi mereka membantu dukungan crowdfund.

“Anda sedang menunggu sesuatu yang salah. Jadi ketika itu terjadi dengan mesin – kami tertawa dan tidak ada lagi yang bisa kami lakukan. Moto kami adalah: ‘Memang seperti itu,'” kata Johannie.

Mesin baru untuk 767 melakukan perjalanannya sendiri: dari Harare, ke Amsterdam, ke Luxor, ke Taipei dan kemudian ke Bangkok.

Myburgh mengatakan dia tidak pernah berpikir untuk mengembalikan uang penumpang dan mencabut steker.

“Bagaimana saya bisa duduk sekarang di taman dan menikmati wiski dan BBQ karena saya membuatnya lebih mudah bagi diri saya sendiri, tetapi semua orang ini terjebak di sana? Tidak mungkin seperti itu – Anda harus melakukan apa pun yang mungkin ,” dia berkata.

Saat penumpang dan kru menunggu berhari-hari untuk mesin baru, tagihan kartu kredit Myburgh menumpuk. Dia mengatakan bahwa dia akhirnya kehilangan “banyak dan banyak” uang karena pemulangan, tetapi percaya bahwa jika dia melakukan hal yang tampaknya mustahil, penerbangan di masa depan dapat membantu bisnisnya bertahan di masa-masa sulit ini.

Kemudian, pada pertengahan Juli, setelah berbulan-bulan menunggu, dan berminggu-minggu kecewa, Johannie dan rombongan dari Tiongkok akhirnya dalam perjalanan pulang.

“Saat kami lepas landas dari KL, saya benar-benar hancur. Dan di saat yang sama beban dunia terangkat dari pundak Anda. Saat kami mendarat, sungguh tidak nyata, banyak air mata,” kata Johannie.

Pemerintah Afrika Selatan mengatakan kepada CNN bahwa mereka terpaksa membantu semua warga negara di luar negeri, dan mengatakan telah memfasilitasi persetujuan penerbangan Afrika Selatan dan mengatur karantina mereka saat mendarat.

Di situlah Johannie dan sesama penumpangnya sekarang menghabiskan dua minggu, di kompleks yang luas di timur Johannesburg. Mereka masih bertukar pesan WhatsApp dan melambai satu sama lain dari beranda mereka selama isolasi. Tapi setidaknya mereka ada di rumah.

Johannie mengatakan cobaan berat mereka selama berbulan-bulan berakhir hanya berkat satu orang. Seorang pria yang belum pernah dia temui.

“Saya memanggilnya malaikat pelindung saya sejak hari pertama, karena memang seperti itulah dia. Dia satu-satunya yang bisa membantu kami,” katanya.

READ  SC memungkinkan layanan panggilan melalui WhatsApp, email, faks
Written By
More from Suede Nazar

Jelang US Open 2020, Kei Nishikori dinyatakan positif COVID-19

Kei Nishikori akan merasa percaya diri setelah mengalahkan Andy Murray.Reuters Petenis Jepang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *