Sepak Bola: Bangkitnya sepak bola wanita di Asia Tenggara dibangun di atas kerja keras selama bertahun-tahun

SINGAPURA – Sudah hampir sebulan sejak Tahnai Annis dan rekan-rekan setimnya membuat sejarah dengan mengamankan kualifikasi Piala Dunia Wanita pertama Filipina, tetapi kapten nasional dengan senang hati terus menghidupkan kembali momen itu.

Dia baru-baru ini menonton tayangan ulang kemenangan adu penalti 4-3 Piala Asia atas China Taipei pada 31 Januari dan rasa bangganya terlihat jelas, bahkan melalui Google Meet.

“Itu pasti sedikit lebih emosional hanya melihat itu terjadi, saya sangat bangga dengan semua orang dan Anda mendapatkan semua perasaan itu lagi yang membantu Anda menghidupkannya kembali, yang cukup mengagumkan,” katanya. tua mengatakan kepada Straits Times.

“Kami tidak dikenal sebagai negara sepak bola dan tim kami belum ada selama itu. Bagi kami, telah mencapai begitu banyak dalam waktu yang singkat adalah bukti nyata kerja keras para pemain dan orang-orang yang didedikasikan untuk ini. tim.”

Beberapa hari kemudian, Vietnam juga mengamankan tempat mereka di Piala Dunia tahun depan yang diselenggarakan bersama oleh Australia dan Selandia Baru. Ini adalah pertama kalinya Asia Tenggara akan memiliki dua perwakilan di kompetisi empat tahunan, yang akan menampilkan rekor 32 tim, dengan tempat untuk tim Asia meningkat dari lima menjadi enam.

Thailand, tim Asean pertama yang lolos setelah tampil pada 2015 dan 2019 yang keduanya menampilkan 24 negara, bisa bergabung dengan tetangga mereka. Mereka terlibat dalam play-off Inter-Konfederasi tahun depan.

Bagi kepala departemen sepak bola wanita Federasi Sepak Bola Filipina (PFF) Belay Fernando, 35, lolos ke Piala Dunia adalah puncak dari upaya selama satu dekade untuk meningkatkan permainan di negaranya.

Sebelum Liga Wanita PFF diluncurkan pada tahun 2016, kompetisi utama untuk sepak bola wanita adalah Asosiasi Atletik Universitas Filipina (UAAP), sebuah turnamen atletik perguruan tinggi yang melibatkan atlet pelajar wanita dari delapan universitas di Metro Manila.

READ  Abadikan momen jatuhnya meteor di gunung berapi teraktif di Indonesia (video, foto)

Sementara ini menghasilkan beberapa pesepakbola yang baik, ada kebutuhan untuk menciptakan lebih banyak jalan di luar musim UAAP.

Liga Wanita, dibatalkan selama dua tahun karena pandemi, kembali tahun ini dan PFF berharap pada akhirnya menjadikannya kompetisi semi-profesional. Eksploitasi tim nasional di Piala Asia juga membuat sponsor perusahaan menunjukkan minat pada liga.

Fernando, yang mewakili Malditas antara 2009 dan 2013, mengatakan federasi juga bekerja untuk mendukung klub liga untuk memecahkan masalah klub yang keluar dari kompetisi setelah satu musim.

Annis berharap keberhasilan tim baru-baru ini akan mendorong lebih banyak investasi di semua tingkatan, dari tim muda hingga senior.

Dia berkata: “Itu harus menjadi sesuatu yang dapat berkelanjutan dari waktu ke waktu dan terus tumbuh, bahkan jika itu hanya pertumbuhan dan investasi tambahan, selama niat itu ada untuk terus berinvestasi dalam sepak bola wanita atau olahraga wanita.”

PFF juga telah memperluas talent pool dengan menyelenggarakan kamp pelatihan di luar negeri sejak awal 2010-an untuk mencari bakat dari pemain Filipina atau keturunan Filipina seperti Annis, yang lahir di Amerika Serikat.

Hanya enam dari 23 pemain dalam daftar Piala Asia mereka yang berbasis di negara tersebut. Dua belas telah bermain di Amerika Serikat, tiga di Eropa, sementara dua bermain di Liga Pemberdayaan Wanita Jepang.

More from Benincasa Samara
PROPOSAL SHIO Jumat 16 Oktober 2020: Friday Blessing 7 Wise SHIO
FIXPEKANBARU.COM – Zodiak Cina Cina yang menggunakan hewan untuk mewakili tahun, bulan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *