Separatis Papua Indonesia mengancam akan menembak sandera Kiwi jika pembicaraan ditolak

Oleh Kate Lamb

JAKARTA (Reuters) – Pemberontak di wilayah Papua di Indonesia telah mengancam akan menembak seorang pilot Selandia Baru yang mereka sandera pada Februari jika negara tersebut tidak memenuhi permintaan mereka untuk memulai pembicaraan kemerdekaan dalam waktu dua bulan, menunjukkan sebuah video baru yang dirilis oleh kelompok tersebut pada Jumat .

Pejuang gerilya dari Dataran Tinggi Tengah Papua yang ingin memerdekakan Papua dari Indonesia menculik pilot Selandia Baru Kapten Phillip Mehrtens setelah ia mendarat dengan pesawat komersial di kawasan pegunungan Nduga.

Dalam sebuah video baru yang dirilis pada hari Jumat, Mehrtens yang tampak kurus memegang bendera Bintang Kejora yang dilarang, simbol kemerdekaan Papua Barat, dan dikelilingi oleh pejuang Papua yang memegang apa yang dikatakan seorang analis sebagai senapan serbu buatan Indonesia. .

Mehrtens terlihat berbicara di depan kamera, mengatakan para separatis menginginkan negara-negara selain Indonesia untuk terlibat dalam dialog tentang kemerdekaan Papua.

“Jika itu tidak terjadi dalam dua bulan, mereka mengatakan akan menembak saya,” kata Mehrtens dalam video, yang dibagikan oleh juru bicara pemberontak Papua Sebby Sambom, dan diverifikasi oleh analis Deka Anwar, di Policy Institute yang berbasis di Jakarta. Analisis Konflik (IPAC).

Kementerian Luar Negeri dan Angkatan Darat Indonesia dan Kedutaan Besar Selandia Baru di Jakarta tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Otoritas Indonesia sebelumnya mengatakan bahwa mereka memprioritaskan negosiasi damai untuk mengamankan pembebasan pilot Susi Air, tetapi kesulitan untuk mengakses medan pegunungan yang terpencil dan terjal.

Pertempuran tingkat rendah tetapi semakin mematikan untuk kemerdekaan telah terjadi di Papua yang kaya sumber daya sejak secara kontroversial dibawa ke bawah kendali Indonesia dalam pemungutan suara yang diawasi PBB pada tahun 1969 .

READ  VB memenangkan dua penghargaan tertinggi mingguan

Konflik telah meningkat secara dramatis sejak 2018, dengan pejuang pro-kemerdekaan melakukan serangan yang lebih mematikan dan lebih sering, terutama karena mereka berhasil mendapatkan persenjataan yang lebih canggih.

Rumianus Wandikbo dari Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat – sayap bersenjata Gerakan Papua Merdeka – meminta negara-negara seperti Selandia Baru, Australia dan negara-negara Barat untuk memulai pembicaraan dengan Indonesia dan separatis.

“Kami tidak meminta uang… Kami benar-benar menuntut hak kedaulatan kami,” katanya dalam video terpisah.

(Laporan tambahan oleh Ananda Teresia; Disunting oleh Kanupriya Kapoor)

Written By
More from Umair Aman
Saina memasuki semifinal Masters of Orleans
Pemain andalan India Saina Nehwal meraih kemenangan mendebarkan tiga pertandingan atas petenis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *