Setelah 65 hari dalam limbo, orang Amerika mengucapkan selamat tinggal pada penguncian China

Lusinan kota di China telah mengumumkan penutupan penuh atau sebagian dalam upaya untuk membasmi varian Omicron.

Shanghai:

Selama 65 hari terakhir, Laura Hudson telah menjalankan misi untuk meninggalkan China, menavigasi semua pembatasan COVID-nya untuk kembali ke Amerika Serikat.

Pada hari Rabu, dia akhirnya naik pesawat Air China di Bandara Internasional Beijing yang akan membawanya pulang. Saat petugas bandara memeriksa suhu tubuhnya normal, wanita berusia 41 tahun asal Arizona itu mulai menangis.

“Sangat bersemangat, lega,” katanya kepada Reuters melalui pesan teks. “Saya benar-benar berpikir saya terjebak selamanya.”

Setelah mengajar di sebuah sekolah menengah di kota Changchun di timur laut China selama enam tahun, Hudson berhenti dari pekerjaannya pada 8 Maret karena alasan yang tidak terkait dengan pandemi, mengharapkan keberangkatan cepat dan tidak ada masalah.

Tiga hari kemudian, dia terjebak. Changchun mengumumkan penguncian setelah menemukan kasus COVID-19. Kota itu menutup semua transportasi umum, termasuk bandaranya, dan memerintahkan sembilan juta penduduknya untuk tinggal di rumah.

Lusinan kota Cina lainnya, termasuk Shanghai, kemudian diikuti dengan penguncian penuh atau sebagian dalam upaya untuk memberantas varian Omicron yang menular, membuatnya semakin sulit untuk berkeliling di negara yang telah membatalkan sebagian besar penerbangan internasional sejak 2020.

Ini membuatnya terkurung di apartemennya hampir sepanjang bulan Maret dan April – tanpa pemanas air yang berfungsi. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menulis buku, mencari tahu cara membeli makanan, dan menemukan cara untuk mengejar penerbangan.

Setelah beberapa pembatalan tiket pesawat, satu akhirnya tiba: Dia terbang dari Changchun pada Rabu pagi ke Beijing untuk mengejar pesawat lain sore ini yang pada akhirnya akan membawanya ke Los Angeles.

READ  Efisiensi penularan coronavirus "sangat mengejutkan," kata Fauci

Banyak orang asing telah meninggalkan Shanghai dalam beberapa pekan terakhir karena penguncian kota, tetapi meninggalkan kota-kota kecil menciptakan komplikasi tambahan karena kebutuhan untuk melakukan perjalanan ke bandara dengan penerbangan internasional, seperti Shanghai atau Guangzhou.

Hudson awalnya memesan penerbangan dari Bandara Changchun untuk 17 Maret, berniat mengejar penerbangan lanjutan ke Los Angeles. Tapi itu dibatalkan.

Dia kemudian memesan penerbangan untuk 5 April, setelah diberitahu oleh konsulat AS bahwa pemerintah mungkin membuka bandara untuk membiarkan beberapa orang pergi, tetapi itu tidak terjadi. Kedutaan Besar AS menolak berkomentar. Pemerintah Changchun tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Changchun akhirnya mengatakan dia akan mulai mencabut penguncian kota pada 28 April, dan pembatasan di kompleks perumahannya dilonggarkan – dia diizinkan pergi setiap tiga hari selama dua jam.

Dia memesan dua penerbangan lagi, dari Changchun dan kota lain empat jam perjalanan, dan hari berikutnya dia dibantu oleh seorang karyawan komite lingkungan dengan mobil untuk mengunjungi beberapa kantor pemerintah untuk mendapatkan izin yang diperlukan untuk pergi. Bantuan ini sangat penting, karena masih banyak pembatas jalan dan transportasi umum masih belum tersedia.

Namun setelah semua itu, penerbangannya pada tanggal 30 April dibatalkan, begitu pula lima tiket pesawat lainnya yang dipesan untuk hari-hari berikutnya.

“Ada semacam ‘kami buka’ tapi kamu tidak bisa pergi, semacam doublespeak. Mereka bilang buka tapi kebanyakan penumpang penerbangan masih tidak bisa berangkat,” katanya. – dia menyatakan dua hari sebelum akhirnya membuat pintu keluarnya.

Hudson mengatakan dia awalnya mengira penguncian Changchun hanya akan berlangsung paling lama 10 hari.

“Saya tidak berpikir saya akan meninggalkan Amerika Serikat untuk waktu yang lama setelah ini.”

READ  Vishwa Hindu Parishad untuk mengumpulkan tanah dari kuil Dalit untuk Ram Mandir Bhoomi Pujan

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Metode Baru Pemodelan Penyebaran COVID-19 Memasukkan Data Real-Time Pergerakan Rakyat | cuaca Oman
London, Inggris: Strategi baru dari University of Warwick untuk memodelkan penyebaran COVID-19...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *