Setelah awal yang kontroversial, banyak hal yang terlihat untuk program nasional – dan Reyes yang waspada berharap untuk menjaga momentum tetap berjalan

Jordan Clarkson memberi isyarat saat pertandingan melawan Lebanon di Fiba World Cup Asian Qualifiers di Beirut. Foto oleh Fiba.

Chot Reyes tahu dari lompatan bahwa kembalinya ke pelana Gilas Pilipinas tidak akan dipenuhi dengan pelangi, kupu-kupu, dan unicorn.

Namun, dia tidak menyangka tugas keempatnya bersama tim nasional akan mengujinya.

“Ketika saya menerima posisi ini, saya tahu itu akan sangat sulit. Kami tahu kami akan mengekspos diri kami pada banyak kritik dan semua itu, ”katanya kepada Inquirer melalui telepon saat istirahat dari perjalanan keluarga ke Polillio, Quezon.

“Ketika tawaran itu datang, kami benar-benar harus berpikir panjang dan keras tentang hal itu. Saya masuk dengan mata terbuka, tetapi jika ada kejutan, betapa kejam dan ganasnya bashing dan kebencian tersebar luas,” tambahnya.

Sebagian besar kritik yang dihadapi Reyes sejauh ini berasal dari serangkaian kegagalan yang diderita Gilas di panggung internasional, hanya lebih dari setahun sebelum negara penggila kandang ini menjadi tuan rumah Piala Dunia Fiba (Federasi Bola Basket Internasional) 2023.

kehilangan emas

Seseorang melihat cengkeraman lebih dari tiga dekade pada medali emas Pesta Olahraga Asia Tenggara yang direbut oleh Indonesia pada Mei tahun lalu. Dua bulan kemudian, Gilas gagal lolos ke babak sistem gugur Piala Asia Fiba diadakan di Jakarta, mencapai hasil terburuknya dalam pertemuan kontinental dalam 15 tahun.

Kontroversi lain membuat Gilas berada dalam keadaan yang bahkan lebih kacau: sejumlah bintang muda dari program tersebut memilih untuk berdagang di luar negeri, sementara para profesional di rumah berjuang untuk berkomitmen pada program kandang nasional.

Itu juga tidak membantu bahwa sebelum semua ini Filipina tampaknya berada di lintasan yang menanjak, setelah menang dua kali melawan Korea Selatan di kualifikasi Piala Asia di Pampanga dan dengan berani menahan Serbia dan Republik Dominika di kualifikasi Olimpiade. Turnamen di Beograd. “Untungnya keadaan mulai membaik,” kata Reyes. “Kami mulai bermain bagus di [World Cup qualifying] jendela. Dan kemudian Jordan Clarkson datang, ”katanya. Banyak masalah diselesaikan dengan pertemuan penting di bulan Juni antara maestro bola basket dan pelindung Manny V. Pangilinan dan Ramon S. Ang.

READ  Inilah rekor the Blues di Goodison Park

Produk teratas

Produk dari puncak itu adalah reuni Reyes dengan pelatih pemenang liga pro, Tim Cone, yang secara efektif memperkuat bangku cadangan Gilas. Sebuah pertemuan pemangku kepentingan, yang dihadiri oleh dua liga perguruan tinggi besar di negara tersebut, diikuti sekitar sebulan kemudian, membantu menyinkronkan dan menyelaraskan acara untuk kepentingan program nasional.

Front persatuan itu juga tampaknya telah menular ke anggota parlemen negara itu, karena mereka bergerak cepat melalui proses naturalisasi impor Barangay Ginebra tercinta, Justin Brownlee. Orang Amerika hanya tinggal satu tanda tangan kepresidenan untuk menjadi orang Filipina.

“Saya pikir terlepas dari semua hal negatif yang terjadi, itu adalah stimulus yang dibutuhkan untuk menyatukan komunitas bola basket kita,” kata Reyes.

“Opini publik telah tenang. saya pikir [resentment] sudah sedikit tenang, tapi saya juga sadar bahwa satu kekalahan akan membuat kita semua mundur, ”tambahnya dengan tawa gugup.

Dengan Piala Dunia dijadwalkan pada Agustus, Reyes memilih untuk menerima tawaran Samahang Basketbol ng Pilipinas untuk fokus hanya pada Gilas.

“Kami sudah memutuskan saya mundur selangkah dari TNT,” ungkapnya. “Tapi untuk rencana lain, tidak ada lagi yang bisa dibagikan. Kami baru akan membuat pengumuman resmi setelah semuanya final.

Tim nasional akan kembali berlatih setelah Final Piala Komisaris Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA).

“Kami tidak sabar untuk berada di sana [and] Latihan Senin dilanjutkan. Ginebra ada di final PBA dan [that team has] banyak pemain kami. Kami akan menunggu itu dengan orang-orang di Jepang dan mereka yang cedera,” katanya.

“Itu semua benar-benar merupakan praktik kemampuan beradaptasi, keserbagunaan, dan persiapan. Kami sedang bersiap untuk jendela berikutnya,” kata Reyes tentang kandang Gilas melawan Lebanon dan Yordania pada Februari.

READ  Tim penawar Brisbane mendarat di Tokyo dalam upaya untuk membawa 'rumah' Olimpiade 2032

“Tapi gambaran besarnya sebenarnya adalah Agustus [this year]. Itu benar-benar tujuannya. INQ

Baca lebih lajut

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan LEBIH BANYAK PEMOHON untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduh paling cepat pukul 4 pagi dan berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

Written By
More from Umair Aman
Setien menyebut Messi sulit ditangani, respons rakitic seperti ini
Jakarta – Mantan pelatih Barcelona Quique Setien panggilan Lionel Messi adalah pemain...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *