Setelah kemarahan komunitas Hispanik, Jill Biden meminta maaf

Pernyataan Jill Biden memicu permintaan maaf dari Gedung Putih

Washington:

Komentar yang tidak sensitif secara budaya oleh Ibu Negara AS Jill Biden yang menyebar seperti api di media sosial memicu permintaan maaf Gedung Putih pada hari Selasa dan kemarahan dari kelompok yang bersikeras bahwa orang Hispanik “bukan taco”.

Selama pidato Senin di Texas, Biden memuji keragaman negara bagian sebagai “berbeda seperti bodega Bronx, seindah bunga Miami dan seunik sarapan taco di sini di San Antonio.”.

Pernyataannya mungkin merupakan anggukan pada hidangan populer di Texas Selatan yang sangat Hispanik, tetapi itu jatuh datar seperti kue dadar, dengan cepat menjadi fokus cemoohan, penghinaan, dan kebijaksanaan politik.

“Ibu Negara meminta maaf karena kata-katanya menyampaikan apa pun selain kekaguman dan cinta murni untuk komunitas Latin,” kata sekretaris pers Biden Michael LaRosa di Twitter.

Mea culpa datang pagi hari setelah teguran pedas dari Asosiasi Nasional Jurnalis Hispanik, yang memperingatkan Biden agar tidak mengurangi komunitas mereka yang beragam menjadi “stereotipe.”

“Kami bukan taco,” kata NAHJ.

“Menggunakan taco sarapan dalam upaya untuk menunjukkan keunikan Latin di San Antonio menunjukkan kurangnya pengetahuan budaya dan kepekaan terhadap keragaman Latin di daerah tersebut.”

Perjalanan ibu negara ke Texas ditujukan untuk menarik pemilih Hispanik, yang secara tradisional merupakan komponen pemilihan penting dari Partai Demokrat Presiden Joe Biden.

Amerika Serikat adalah rumah bagi sekitar 62 juta orang Hispanik, menurut data sensus 2020.

NAHJ mengatakan mendesak Biden “untuk meluangkan waktu ke depan untuk lebih memahami kompleksitas orang-orang kami dan komunitas kami.”

Dengan sekitar empat bulan sebelum pemilihan legislatif paruh waktu di Amerika Serikat, Partai Republik telah bergabung dalam kritik.

READ  Sebuah truk yang membawa 4.500 kg kembang api terbakar di Amerika Serikat dan menerangi langit

“Hispanik bukan monolit,” kata anggota Kongres Carlos Gimenez dari Florida di Twitter.

“Tidak heran orang Hispanik melarikan diri dari Partai Demokrat!” kata Anggota Kongres Andy Biggs, seorang Republikan dari Arizona.

Selama tahun lalu, peringkat persetujuan Presiden Biden telah turun dari 55% menjadi hanya 26% di antara pemilih Hispanik, menurut jajak pendapat Quinnipiac.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengklaim diplomat AS Donald Lu terlibat dalam ‘rencana’ untuk menggulingkan pemerintahannya
Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, yang berhasil mempertahankan kekuasaannya setelah mosi tidak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *