“Setelah Olimpiade semuanya berubah, saya ingin memenangkan gelar di mana-mana” – Satwiksairaj

Sementara Tokyo 2020 adalah kampanye Olimpiade paling sukses dalam sejarah India, selain medali yang diraih, ada juga beberapa momen yang mengharukan dan memilukan. Aditi Ashok … Tim hoki putri India … Vinesh Phogat … dan ganda putra bulu tangkis duo Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty.

Anda tidak dapat sering mengatakan bahwa Anda telah mengalahkan juara akhir acara olahraga di Olimpiade dan masih pulang tanpa medali untuk ditunjukkan. Satwik-Chirag tampil brilian di babak penyisihan grup melawan duo China Taipei Lee Yang dan Wang Chi-lin, hanya kalah dari pasangan nomor satu dunia Kevin Sanjaya Sukamkuljo dan Marcus Fernaldi Gideon, tetapi grup s’ berperilaku baik bahkan menang dua dari tiga pertandingan tidak cukup bagi mereka untuk maju.

Namun, bagi Satwik, Olimpiade mengubah segalanya. Sesulit apapun hasil itu, pengalaman di Tokyo membuatnya lebih termotivasi dari sebelumnya. Pemain berusia 21 tahun dan rekannya Chirag Shetty, 24, saat ini berada di Huelva untuk Kejuaraan Dunia Badminton BWF. Mereka memiliki tahun yang solid dalam tur dan melihat mereka maju ke BWF World Tour Finals untuk pertama kalinya. Namun, kampanye mereka di acara di Bali ini berumur pendek karena Satwik harus menjaga lututnya dan bersiap untuk acara andalannya.

Berbicara dengan Gulir, Satwik telah merenungkan berbagai masalah, mulai dari pengalamannya di Tokyo hingga bagaimana ia dan Chirag dapat tumbuh sebagai pasangan.

Berikut adalah kutipan dari interaksi:

Pertanyaan pertama dan terpenting. Bagaimana perasaan Anda secara fisik?

Saya belum 100% fit, saya sudah memainkan turnamen berturut-turut. Ada cedera kecil di lutut kanan, fisioterapis mengatakan itu adalah masalah kelebihan beban karena terus-menerus memainkan acara tingkat tinggi. Saat ini saya merasa baik, hampir 90%. Lebih baik dari minggu lalu. Itu sebabnya kami harus mundur dari final Tur Dunia, saya merasa jauh lebih baik sekarang.

Apakah Anda bersemangat untuk Kejuaraan Dunia? Anda adalah salah satu dari delapan unggulan bersama Chirag kali ini. Ini adalah perjalanan yang cukup panjang selama dua tahun terakhir.

READ  Saatnya TikTok! Platform Menawarkan Jerawat Baru, Informasi Coronavirus - Hiburan

Terus terang, saya tidak pernah senang melihat bibit kami atau apa pun. Di ganda putra, memang tidak ada prioritas untuk diunggulkan. Jika Anda lihat, semua pemain berada di level tinggi dan kompetisi telah meningkat. Siapa pun bisa mengalahkan siapa pun, jadi semuanya terserah Anda dan bagaimana Anda mempersiapkannya. Tidak ada pertandingan yang mudah, unggulan pertama atau kedua. Saya tidak pernah fokus pada hasil imbang saya, Anda hanya harus memainkan permainan yang bagus.

Ceritakan sedikit tentang Tokyo 2020. Kami berbicara dengan Aparna Popat [former national champion] setelah kampanye Anda dan dia memberi tahu saya betapa sulitnya baginya untuk melihat Anda rindu setelah bermain dengan baik. Kalahkan kemungkinan juara tetapi jangan maju melampaui babak penyisihan grup. Bagaimana pengalaman Anda? Apa yang kalian berdua katakan satu sama lain?

Olimpiade telah menjadi pengalaman terbaik dalam hidup saya sejauh ini. Itu adalah pengalaman yang hebat, luar biasa, hebat … bertemu dengan semua atlet top dari olahraga lain juga. Bertemu dengan para juara India, semua pemain senior, dan berbicara dengan mereka sungguh luar biasa. Di lapangan, saya hampir tidak bisa menahan air mata saat bermain. Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Bermain di Olimpiade adalah hal besar bagi saya.

Kami ingin melakukan yang terbaik dan untungnya kami memiliki Mathias [Boe, their coach then] di sekitar kami, dia memberi kami banyak kepercayaan diri. Saya sangat senang bisa sukses di game pertama sebelum kalah dari pasangan No.1 dunia itu. Tapi sekali lagi, kami memenangkan game ketiga kami. Jadi kami memiliki perasaan campur aduk setelah itu. Kami ingin melangkah lebih jauh, kami yakin bahwa kami bisa mencapai semi final dan bahkan memenangkan medali, tetapi terkadang keberuntungan tidak berjalan sesuai keinginan Anda. Tapi ya, ada banyak pembelajaran dari Olimpiade. Banyak dan banyak hal baik. Ini adalah adegan yang bagus untuk dimainkan. Olimpiade adalah hal terbaik yang pernah terjadi pada saya.

READ  FIBA merilis jadwal final kualifikasi Piala Asia

Sejak Tokyo, hasilnya agak beragam. Apakah Anda akan mengatakan itu kurva belajar?

Setelah Tokyo, kami istirahat. Kami tidak memiliki pelatih yang cukup baik [doubles specialist coach]. Setelah Mathias pergi, kami tidak punya waktu untuk berlatih latihan kami. Ini merupakan fase campuran, tetapi cukup puas dengan cara dia bermain di beberapa turnamen terakhir. Kami sedikit tertekan setelah Olimpiade, di Tokyo kami berada di puncak. Kami tidak punya cukup waktu untuk berlatih dengan benar setelah turnamen dimulai.

Ceritakan sedikit tentang adegan ganda campuran. Apakah Anda berencana untuk fokus pada ganda hanya untuk saat ini?

Saya selalu suka bermain ganda campuran, saya penggemar beratnya. Saya selalu suka bermain dengan Ashwini Didi [Ponnappa]. Sejauh ini, saya belum memainkan dua acara baru-baru ini dengan acara back-to-back karena tubuh saya saat ini tidak menerimanya. Aku ingin istirahat. Aku akan memutuskan nanti. Setelah Dunia berakhir, saya akan duduk dengan Gopi pak [Pullela Gopichand] dan memutuskan apa yang cocok untuk saya.

Menurut Anda apa langkah selanjutnya dalam pengembangan Anda sebagai duo? Bagaimana Anda meningkatkan?

Itu selalu sulit untuk ditingkatkan. Saya pikir kami harus banyak meningkatkan mental, kami harus lebih konstan. Sekarang kami harus memenangkan turnamen, tidak hanya memainkan pertandingan yang bagus. Itulah yang membuat Anda menjadi pemain top, dan saya ingin berada di lima besar. Secara pribadi, saya pikir itu semua tergantung pada mentalitas Anda. Di lapangan kami selalu di atas tetapi ini tentang berlatih dengan baik, mengelola tubuh kami, mengelola pikiran kami, fokus pada permainan … kami harus meningkatkan hal-hal itu. Setelah Olimpiade, kami melihat hal-hal yang perlu kami tingkatkan.

Berpikir kembali ke tahun 2021, bagaimana Anda menilai tahun Anda; pasang surut?

2021 sebenarnya merupakan tahun yang besar bagi kami. Dimulai dengan semifinal di Thai Open dan semifinal di Swiss Open. Kemudian Olimpiade berlangsung. Semifinal Indonesia Open dan perempat final French Open. Konsistensi kami ada di sekitar titik itu, dan itu adalah panah atas bagi kami. Kami telah menyusahkan semua pasangan besar, dan kami dapat melihat permainan kami meningkat. Anda ingin melakukannya dengan baik di Dunia dan mengakhiri tahun dengan nada tinggi.

READ  Pengurus Partai Demokrat Jane Shalimar dikabarkan hilang

Apa harapan Anda untuk kejuaraan dunia?

Secara pribadi, saya tidak ingin memiliki harapan. Saya ingin melihat bagaimana tubuh saya bereaksi terhadap permainan. Waktu untuk pulih lebih sedikit. Saya ingin menjaga pikiran saya tetap tenang, saya ingin menikmati turnamen. Kami hanya bermain untuk kedua kalinya. Saya hanya ingin memberikan yang terbaik dari diri saya.

Apa tujuan akhir Satwik sebagai komuter? Apa yang Anda katakan kepada diri sendiri ketika Anda bangun setiap pagi tentang masa depan?

Ketika saya pertama kali mulai bermain bulu tangkis, saya selalu mengatakan bahwa saya ingin bermain di Olimpiade … Olimpiade … Olimpiade. Kemudian begitu itu terjadi, saya ingin finis di podium. Perasaan dalam diriku ini sangat kuat. Semuanya berubah. Sebelum mengikuti Olimpiade (Tokyo 2020), saya selalu ingin melakukan yang terbaik tetapi tidak pernah bermimpi untuk memenangkan turnamen. Tetapi proses berpikir itu telah berubah sejak saya bermain di Olimpiade. Sekarang saya ingin memenangkan turnamen di mana-mana … Saya ingin menang di Indonesia, India, dan kejuaraan dunia. Saya ingin memenangkan semua gelar dalam karir saya. Itu tujuannya, juga untuk sukses di Commonwealth dan Asian Games mendatang dan Olimpiade 2024. Ketika saya bangun dan melihat diri saya, saya ingin melakukan yang terbaik dan mempersiapkan diri. Tidak ada hari libur untuk saya, saya ingin melakukan yang terbaik untuk tahun 2024.

More from Benincasa Samara
Gigi Hadid melahirkan, ayah Mohamed Hadid memberikan kata-kata mengharukan
Jakarta – Kabar baiknya datang dari model cantik Gigi hadid. Dia baru...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *