Setelah platipus, ternyata hewan ini bisa bersinar dalam gelap

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Peneliti di kebun binatang Amerika Serikat (AS) ditemukan satwa Setan Tasmania dapat memancarkan cahaya di bawah sinar ultraviolet (UV) yang terbakar.

Ini merupakan penemuan terbaru setelah fenomena yang sama terjadi pada hewan khas Australia lainnya, seperti platypus, bilby, dan wombat.

kebun binatang Toledo, Ohio, memposting hasilnya di halaman Facebook-nya.

“Dalam kasus Setan Tasmania“Kulit di sekitar moncong, mata dan telinga bagian dalam menyerap sinar ultraviolet, lalu mengembalikannya dengan warna kebiruan,” tulis postingan Facebook mereka, dikutip di ABC Indonesia pada Jumat (12/11/2020).

“Tidak jelas apakah fenomena biofluoresensi ini memiliki tujuan ekologis atau kebetulan,” tambahnya.

Baca juga: Orangutan langka Sumatera berhasil lahir di kebun binatang Belgia

Biofluoresensi adalah fenomena “bersinar dalam gelap”, di mana gelombang cahaya diserap dan kemudian dipancarkan kembali tergantung pada sifat bulu atau kulit hewan tersebut.

Fenomena ini telah ditemukan pada tumbuhan, beberapa serangga dan beberapa hewan laut, tetapi sebelumnya tidak diketahui apakah bisa juga terjadi pada mamalia atau marsupial Australia.

Jacob Schoen, salah satu pakar konservasi di Kebun Binatang Toledo, mengatakan yakin merekalah yang pertama kali menemukan fenomena Tasmanian devil yang bisa memancarkan cahaya.

“Ketika platipus baru-baru ini ditemukan memiliki biofluoresensi, kami sangat bersemangat untuk mencoba menemukannya pada hewan lain, terutama mamalia khas Australia,” kata Jacob.

Baca juga: AS bersikeras pada aturan masuk kabin

Tim di Kebun Binatang Toledo termotivasi oleh penemuan platipus terbaru yang menunjukkan biofluoresensi di bawah sinar UV.

Ketika mereka berhasil mengamati fenomena glow-in-the-dark pada platipus yang mereka pamerkan di museum kebun binatang, mereka beralih ke mamalia Australia lainnya, Tasmanian Devil.

READ  Kereta api bergerak untuk mengakhiri sistem 'khalasi' period kolonial dalam menunjuk orang-orang bungalow

Jacob mengatakan mereka terkejut mengetahui tentang fenomena itu pada kunjungan pertama mereka.

“Sangat mengejutkan ketika kami melihatnya, ketika kami melakukan tes, kami tidak mengharapkan apapun.”

Meski ini baru permulaan, Associate Professor Menna Jones dari University of Tasmania mengatakan temuan para peneliti di Kebun Binatang Toledo adalah penemuan menarik tentang bagaimana setan Tasmania memandang dunia di sekitar mereka.

Baca juga: Banyak hewan laut mati di Kamchatka, apa penyebabnya?

“Saya pikir ini adalah temuan yang sangat menarik karena menunjukkan bahwa Setan Tasmania bisa saja memiliki spektrum sensorik yang lebih luas yang tidak kita sadari sebelumnya,” katanya.

Dr Jones mengatakan masih banyak yang harus dilakukan tentang mengapa fenomena cahaya dalam gelap telah terjadi pada setan Tasmania dan hewan Australia lainnya, termasuk platipus, bilbies dan wombat.

“Sekarang ketika peneliti ingin mengetahui lebih banyak, itu berarti kita dapat menemukan komunikasi sensorik pada hewan yang tidak kita ketahui sebelumnya,” kata Dr Jones.

Peneliti kebun binatang berharap penemuan ini menjadi langkah pertama dalam mencari tahu lebih banyak tentang bagaimana setan Tasmania berinteraksi dengan dunia di sekitar mereka.

Baca juga: 5.000 hewan peliharaan mati di dalam kotak di China, seminggu tanpa makan

“Kita sudah tahu bahwa spesies burung menggunakan biofluoresensi untuk menarik pasangan, yang juga bisa menandakan setan Tasmania ke spesies lain,” kata Dr Jacob.

Meskipun mereka mengatakan itu adalah penemuan yang menarik, tim di Kebun Binatang Toledo tetap berhati-hati tentang penemuan mereka.

“Banyak benda mati menunjukkan biofluoresensi … jadi penting untuk diperhatikan, jika kadang-kadang itu hanya kebetulan, jangan terlalu cepat mengambil kesimpulan,” kata Dr. Jacob.

“Saya rasa banyak sekali pertanyaan menarik yang muncul dari penemuan ini dan saya tidak sabar melihat hasilnya,” ujarnya.

READ  Clint Frazier dari Yankees tidak terpengaruh oleh kritik dari mengenakan topengnya

Baca juga: Memilukan, balita dikurung di kandang dan dikelilingi hewan terlantar

More from Casildo Jabbour

Amazon, Google Menghadapi Peraturan E-Commerce Pemerintah yang Sulit: Laporan

Pemerintah telah berupaya mengurangi dominasi raksasa teknologi world seperti Amazon. Highlight Pemerintah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *