Setelah Qatar: Sebuah peta jalan bagi para aktivis

Qatar 2022 telah mengakhiri mitos pemisahan olahraga dan politik.

Seperti di Qatar, hak asasi manusia, tenaga kerja, dan LGBT kemungkinan besar akan menjadi pusat perhatian karena negara-negara Teluk dan Afrika Utara lainnya menjadi tuan rumah atau menawar beberapa acara olahraga terbesar di dunia.

Ini termasuk Piala Dunia 2030 dan Olimpiade 2036, serta turnamen besar Asia – Piala Asia dan Asian Games.

FIFA dan fiksinya

Bagi FIFA, mempertahankan fiksi pemisahan olahraga dan politik akan semakin dianggap sebagai lelucon. Pada saat yang sama, keputusan badan sepak bola dunia tentang protes yang sah di Piala Dunia – saksi Qatar (LGBT, ya, Iran bersyarat) – akan dilihat sebagai politik.

Tentu saja, Piala Dunia Klub FIFA 2023 di Maroko pada bulan Februari dan Asian Games di akhir tahun di Qatar tidak sebanding dengan Piala Dunia 2022 dalam hal jangkauan global. Meskipun demikian, ini adalah tes lakmus untuk tuan rumah dan juru kampanye.

Mengapa Otokrat Menjadi Tuan Rumah Acara Olahraga Besar

Daya tanggap tuan rumah terhadap kritik aktivis terhadap kepatuhan mereka terhadap hak asasi manusia, tenaga kerja dan LGBT akan menunjukkan sejauh mana citra menjadi pendorong utama tuan rumah.

Dengan melakukan itu, turnamen Maroko dan Qatar dan acara serupa di wilayah yang dijadwalkan untuk akhir dekade ini juga menghadirkan ujian besar untuk validitas saran bahwa pencucian reputasi atau pencucian olahraga, upaya untuk membajak waspada terhadap catatan hak yang ternoda, itulah sebabnya otokrat mengadakan turnamen.

Pilih segmen opini publik

Daya tanggap tuan rumah otokratis akan memberikan wawasan tentang segmen opini publik dunia yang menarik bagi mereka. Lagi pula, para aktivis terutama memengaruhi sentimen publik di negara-negara demokratis di mana media melaporkan kampanye mereka yang membahas pelanggaran hak.

READ  Lava mengalir saat Gunung Merapi di Indonesia terus meletus

Penentu utama efektivitas aktivis adalah kemauan mereka untuk menjauhkan diri dari kritik yang posisinya tidak peduli pada realisasi dan penegakan hak, tetapi ditentukan oleh bias, prasangka, dan kefanatikan.

Pelajaran dari kampanye Qatar

Acara mendatang juga akan menyoroti pelajaran yang telah dipelajari oleh para juru kampanye dari kampanye mereka dalam 12 tahun menjelang keberhasilan Qatar menjadi tuan rumah salah satu Piala Dunia paling menggembirakan dalam sejarah turnamen. .

Tekanan dari para aktivis telah menghasilkan perbaikan yang signifikan terhadap hak-hak pekerja di Qatar, meskipun perbaikan dan pelaksanaan reformasi belum memenuhi tuntutan mereka.

Hak-hak pekerja sudah dekat

Dengan demikian, kampanye untuk meningkatkan kondisi kerja dan kehidupan pekerja migran di Qatar membingkai apa yang dapat dicapai. Ujian sebenarnya akan menjadi masalah yang jauh lebih kompleks dan sensitif secara budaya yang, tidak seperti pekerjaan, membangkitkan hasrat yang mendalam seperti gender dan keragaman seksual.

Qatar menunjukkan apa yang dapat dipertimbangkan oleh otokrasi reformasi (terutama di negara-negara mayoritas Muslim). Hal ini juga menunjukkan trade-off apa yang mungkin dilakukan untuk meningkatkan kesejahteraan kelompok-kelompok yang terdiskriminasi atau dicabut haknya, bahkan jika mereka tidak menikmati pengakuan penuh atas hak-hak mereka, dan bidang-bidang apa yang tidak memungkinkan adanya trade-off.

Hak politik versus hak buruh

Ambil, misalnya, hak politik. Kebebasan berekspresi, media dan berkumpul tidak dapat dipisahkan. Kita bisa mengekspresikan diri kita sendiri, mengatur diri kita sendiri, atau kita tidak bisa. Hitam dan putih – tidak ada jalan tengah.

Hak-hak pekerja, jika diberikan, adalah hewan yang berbeda, mereka sangat meningkatkan situasi dan kualitas hidup pekerja. Hak-hak ini termasuk kemampuan untuk secara bebas berganti pekerjaan, bepergian, mencari ganti rugi peraturan dan hukum atas penyalahgunaan majikan, dll.

READ  Tim Gajser menyerang lagi; Akhir pekan impian di Indonesia

Dan itu termasuk hak untuk menikmati kondisi kerja dan hidup yang layak, untuk menuntut penghormatan terhadap hak, untuk memiliki upah minimum sebagai tolok ukur, untuk memilih perwakilan dewan pekerja jika karya seni diterapkan dengan benar.

Serikat pekerja: tembok yang keras

Tuntutan untuk serikat independen, hak untuk mogok dan perundingan bersama adalah sah dan tepat, tetapi tidak mungkin untuk dinegosiasikan. Mengapa demikian? Sederhana – mereka akan mengarah pada atau membuka pintu bagi perubahan sistem politik otokratis, atau bahkan perubahan rezim.

Karena jika serikat independen diperbolehkan, mengapa partai politik dan kelompok penekan tidak? Jika pemogokan buruh adalah legal, begitu juga protes dan demonstrasi. Jika perundingan bersama adalah suatu keharusan, mengapa kelompok lain tidak dapat secara kolektif melobi untuk hak?

Sifat otokrasi

Ini semua adalah pertanyaan yang mempertanyakan sifat otokrasi. Tentu saja, tidak ada yang salah dengan itu. Di sisi lain.

Namun demikian, para aktivis harus ingat bahwa para pekerja terutama berkepentingan dengan perbaikan segera kondisi kerja dan kehidupan mereka. Hanya ketika tujuan-tujuan ini tercapai, mereka akan lebih memperhatikan hak-hak politik.

Hak LGBT: Jangan Tanya, Jangan Katakan?

Logika serupa berlaku pada isu-isu yang diperdebatkan secara sosial, terutama hak-hak LGBT. Di sini, kebijakan pemerintah diselaraskan dengan opini publik.

Dengan populasi Muslim dan Protestan di Afrika yang sangat memusuhi hak-hak LGBT, para aktivis harus kreatif dalam mencoba mengubah situasi masyarakat.

Salah satu taktik potensial adalah membangun posisi cendekiawan Muslim yang kredibel, meski seringkali kontroversial, seperti Rached Ghannouchi dari Tunisia, seorang politikus dan pemikir Islam, dan Salman al Audah, seorang ulama terkemuka dan kontroversial yang telah merana selama beberapa dekade. di negara Saudi. penjara.

READ  Final Tur Dunia BWF: Jalan menuju semifinal semakin sulit bagi Kidambi Srikanth setelah kekalahan kedua berturut-turut

Kedua pria tersebut mencela homoseksualitas sebagai dosa tetapi menyangkal hak otoritas duniawi dan agama untuk mengambil tindakan hukuman. Sebaliknya, mereka memposisikan homoseksualitas sebagai dosa yang praktisinya harus bertanggung jawab di kehidupan mendatang.

Berbicara pada tahun 2015, Mr Ghannouchi berkata: “Kami tidak setuju. Tapi Islam tidak memata-matai orang. Itu menjaga privasi. Setiap orang menjalani hidupnya sendiri dan bertanggung jawab kepada penciptanya.

Tuan Al-Audah menyatakan bahwa “meskipun homoseksualitas dianggap dosa di semua kitab suci Semit, itu tidak memerlukan hukuman apa pun di dunia ini. Salah satu dasar Islam adalah kebebasan manusia untuk bertindak sesuai keinginannya. Tapi kita juga harus menanggung akibatnya.

Bapak Al-Audah melanjutkan dengan mengatakan bahwa “homoseksual tidak menyimpang dari Islam. Homoseksualitas adalah dosa besar, tetapi orang yang mengatakan bahwa homoseksual menyimpang dari Islam adalah orang yang benar-benar menyimpang. Dengan menghukum mati kaum homoseksual, mereka melakukan dosa yang lebih serius daripada homoseksualitas itu sendiri.

Ini adalah formula yang tidak melegalkan atau melegitimasi homoseksualitas atau menghilangkan stigma. Tapi itu menghindari kriminalisasi dan secara dramatis memperbaiki kehidupan anggota komunitas LGBT.

Lihatlah Indonesia dan Turki

Pendekatan ini mengacu pada pengaturan di negara-negara mayoritas Muslim seperti Indonesia dan Turki, di mana homoseksualitas belum dilarang tetapi tetap tegang dan menantang secara sosial.

Ini juga mencerminkan pendekatan “jangan tanya, jangan beri tahu” Qatar terhadap Piala Dunia 2022. LGBT di militer.

Kesimpulan

Mengadopsi pendekatan “jangan tanya, jangan beri tahu” mungkin merupakan batu loncatan penting menuju pengakuan penuh hak-hak LGBT di dunia Muslim di mana kesuksesan hanya dapat dicapai selangkah demi selangkah.

Written By
More from Umair Aman
Pakai nomor 8 di Milan, Tonali minta izin dulu dari Gattuso: Okezone Bola
MILAN – Sandro Tonali resmi menjadi pemain AC Milan. Gelandang berusia 20...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *