Setelah Rafales Mendarat di Ambala, 3 Pertanyaan Rahul Untuk Pemerintah

Rahul Gandhi dari Kongres memberi selamat kepada Angkatan Udara atas akuisisi jet tempur Rafale.

Rahul Gandhi dari Kongres men-twit sebuah jibe di Centre beberapa jam setelah kontingen pertama pejuang jet Rafale melakukan touchdown Ambala Haryana siang ini. Dalam tweetnya, Gandhi – salah satu pengkritik terbesar dari kesepakatan pemerintah senilai Rs 59.000 – menghidupkan kembali tiga pertanyaan yang telah ia fokuskan sebelum pemilihan umum tahun lalu.

Pertanyaan-pertanyaan Bapak Gandhi – diposting dalam bahasa Hindi dan Inggris, berbunyi: “Selamat kepada IAF untuk Rafale. Sementara itu, dapatkah pemerintah Indonesia menjawab: 1) Mengapa setiap pesawat berharga Rs1670 Cror daripada Rs526 Crores? 2) Mengapa 36 pesawat dibeli alih-alih 126 ? 3) Mengapa Anil bangkrut diberi kontrak Rs30.000 Crores bukan HAL?

Kampanye Kongres untuk pemilihan nasional – diadakan pada bulan April-Mei tahun lalu – dibangun berdasarkan dugaan bahwa PM Modi telah menandatangani kesepakatan yang terlalu mahal untuk memfasilitasi kontrak penyeimbang untuk perusahaan pertahanan Anil Ambani yang tidak berpengalaman. Pemerintah telah menepis tuduhan itu.

Kongres dihancurkan dalam pemilihan, dengan tuduhan mengenai Rafale dan kampanye “Chowkidar Chor Hai (penjaga adalah pencuri)” karya Gandhi – serangan pribadi terhadap Perdana Menteri Narendra Modi – gagal diterjemahkan menjadi suara.

Mahkamah Agung telah memberikan chit bersih kepada pemerintah mengenai kesepakatan itu. Pada November tahun lalu, setelah petisi Kongres, pengadilan tinggi telah mengkonfirmasi perintah sebelumnya, mengatakan tidak perlu memulai penyelidikan tentang masalah ini.

Kongres telah melanjutkan permintaannya untuk penyelidikan atas kesepakatan itu.

Ketika lima jet Rafale, dikawal oleh dua Sukhoi-30 mendarat hari ini, menteri pertahanan Uni Rajnath Singh telah mentweet sebuah peringatan.

Tanpa menyebut Kongres, Mr Singh tweeted: “Saya ingin menambahkan, jika ada orang yang harus khawatir atau kritis tentang kemampuan baru Angkatan Udara India ini, itu harus mereka yang ingin mengancam integritas wilayah kita.”

Tweet lain berbunyi: “Jet Rafale dibeli ketika mereka sepenuhnya memenuhi persyaratan operasional IAF. Tuduhan tak berdasar terhadap pengadaan ini telah dijawab dan diselesaikan”.

Mr Singh juga memuji Perdana Menteri, tweeting: “Jet Rafale dibeli hanya karena PM Shri @narendramodi mengambil keputusan yang tepat untuk mendapatkan pesawat ini melalui Perjanjian Antar-Pemerintah dengan Perancis, setelah kasus pengadaan lama yang tertunda bagi mereka tidak bisa kemajuan. Saya berterima kasih padanya atas keberanian & ketegasannya. “

READ  Joe Biden beralih ke Instagram Live untuk membantu melibatkan pemilih
Written By
More from Suede Nazar
Tentang Video Rahul Gandhi Tentang Tiongkok, Tebak Kedua Dalam Kongres
Rahul Gandhi memulai debutnya yang keempat dalam serangkaian video tentang pendapatnya tentang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *