Setelah TikTok dan WeChat, apa target Amerika selanjutnya?

Bisnis.com, JAKARTA – Sejumlah perusahaan game di Amerika Serikat (Amerika Serikat) telah menerima surat dari pemerintah AS yang meminta informasi terkait hubungan mereka dengan perusahaan teknologi China, Tencent.

Perusahaan game, termasuk Epic Games, Riot Games, dan lainnya, dilaporkan telah menerima surat dari pemerintah AS yang meminta informasi tentang protokol keamanan data dan hubungan mereka dengan Tencent.

Seperti dikutip Bloomberg dan Techcrunch.com, Sabtu (19/9/2020), Komisi Penanaman Modal Asing AS yang diketuai oleh Departemen Keuangan AS sedang mengkaji informasi sejauh mana perusahaan-perusahaan tersebut melindungi data warga AS.

Tencent, perusahaan game terbesar di dunia, memiliki saham di sejumlah perusahaan AS, termasuk Riot Games dan 40% di Epic Games.

Langkah AS bisa menjadi strategi untuk memaksa Tencent menjual sahamnya di perusahaan Paman Sam, seperti yang terjadi pada TikTok.

“Keputusan ini [terkait TikTok] membuktikan bahwa Presiden AS Donald Trump akan melakukan segala kemungkinan untuk memastikan keamanan nasional dan melindungi rakyat Amerika dari ancaman dari Partai Komunis China, ‚ÄĚkata Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross.

Hingga saat ini, Tencent memiliki setidaknya 300 investasi dalam portofolionya, termasuk Riot Games, yang memiliki 93%.

konten berkualitas

Masuk Daftar


Bisnis Indonesia dan 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga yang terkena virus corona, yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, bantu donasi sekarang! Klik disini untuk lebih jelasnya.


READ  WhatsApp akan merilis fitur yang mampu mengelola ruang penyimpanan
Written By
More from Kaden Iqbal
Samsung A01 Core, A10s, dan M11
KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Samsung dikenal sebagai salah satu merk HP eksklusif dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *