Shah Mahmood Qureshi | “Tidak senang Gedung Putih tetap acuh tak acuh terhadap Pakistan”: Shah Mahmood Qureshi dikirim ke Amerika Serikat

Shah Mahmood Qureshi & nbsp

Highlight

  • Sayang sekali Gedung Putih tetap acuh tak acuh terhadap pemimpin Pakistan, kata Shah Mahmood Qureshi
  • Ini menggambarkan tawaran diplomatik Pakistan secara buruk, tambahnya.
  • Tidak dapat memprediksi kapan Presiden Biden akan menelepon Imran Khan, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada bulan September

New Delhi: Marah karena Perdana Menteri Pakistan Imran Khan tidak menerima panggilan telepon dari Presiden AS Joe Biden, Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi mengatakan dalam sebuah surat kepada duta besar negaranya untuk Washington bahwa kedutaan telah gagal membangun “kontak yang berarti” antara kedua negara. .

Dalam surat tertanggal 27 September 2021, Qureshi mengatakan bahwa meskipun Pakistan memainkan peran kunci di Afghanistan, Washington tidak peduli dengan Islamabad.

Qureshi lebih lanjut meminta Duta Besar Pakistan Asad Majeed Khan untuk memastikan bahwa “langkah-langkah diplomatik yang memadai diambil untuk memastikan relevansi strategis Pakistan di semua forum diplomatik.”

“Mustahil untuk melihat timbal balik yang signifikan”

“Kementerian Luar Negeri Pakistan menyatakan keprihatinannya atas ketidakmampuan Kedutaan Besar Pakistan di Washington untuk menciptakan lingkungan yang memfasilitasi komunikasi diplomatik antara kantor Perdana Menteri Pakistan dan Presiden Amerika Serikat,” kata Presiden Amerika Serikat. surat.

Qureshi mengatakan kantor perdana menteri yakin bahwa meskipun Pakistan telah melakukan upaya terbaik untuk membangun jalur komunikasi yang sehat antara Gedung Putih, ia tidak dapat melihat timbal balik yang berarti.

“Menggambarkan tawaran diplomatik Pakistan dalam cahaya yang buruk”

Ini menggambarkan tawaran diplomatik Pakistan dalam cahaya yang buruk yang sayangnya tetap bergantung pada pemahaman yang belum matang dari staf Gedung Putih yang menasihati presiden AS, tulisnya.

READ  Karena tidak puas dengan perairan negara-negara di sekitar Laut China Selatan, China kini panas di Amerika Selatan setelah 300 kapal menyerbu Samudra Pasifik - All Pages

“Oleh karena itu Anda diharapkan untuk mengambil langkah-langkah yang memadai untuk memastikan bahwa langkah-langkah diplomatik yang memadai diambil untuk memastikan relevansi strategis Pakistan di semua forum diplomatik,” kata menteri luar negeri.

Perkembangan ini terjadi seminggu setelah dua puluh dua senator Republik disajikan “UU Pemberantasan Terorisme, Pengawasan dan Akuntabilitas di Afghanistan” undang-undang di Senat AS menyerukan laporan Menteri Luar Negeri Antony Blinken tentang penilaiannya tentang peran Pakistan dalam mendukung Taliban dari 2001 hingga 2020 dan mendukung serangan Taliban yang menyebabkan jatuhnya pemerintah Afghanistan yang didukung oleh Amerika Serikat.

Menanggapi hal ini, Islamabad menyebut keputusan itu “tidak beralasan” dan kontraproduktif”.

More from Casildo Jabbour
Ahli nuklir Iran lolos dari percobaan pembunuhan, Fakhrizadeh terluka
Memuat… TEHRAN – Spesialis nuklir Iran Pada hari Jumat, Mohsen Fakhrizadeh lolos...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *