Shashi Tharoor On Row Over Hindi: Tukde-Tukde Gang In Power

Shashi Tharoor mengatakan petugas tersebut harus diganti oleh seorang pegawai sipil Tamil (File)

New Delhi:

Anggota parlemen Kongres Shashi Tharoor pada hari Sabtu melancarkan serangan terik terhadap Pusat tersebut atas tuduhan bahwa Sekretaris Kementerian Ayush Rajesh Kotecha meminta guru yoga dan praktisi medis yang tidak berbahasa Hindi untuk meninggalkan webinar. Mr Tharoor menggambarkan BJP sebagai “tukde-tukde“(memecah belah) geng – istilah yang sering diberikan partai kepada lawan-lawannya.

“Sungguh luar biasa ketika Sekretaris Pemerintah Indonesia memberi tahu orang Tamil untuk meninggalkan webinar jika mereka tidak dapat memahami bahasa Hindi-nya! Jika pemerintah memiliki kesusilaan, dia harus segera digantikan oleh pegawai negeri Tamil! tuke-tukde.dll geng yang sekarang berkuasa bertekad untuk menghancurkan persatuan India yang diraih dengan susah payah? “dia tweeted.

Dalam klip video berdurasi 40 detik yang telah beredar secara online, Kotecha terlihat berkata: “Siapa pun yang ingin bahasa Inggris dapat pergi … Saya merasa nyaman dalam bahasa Hindi dan lebih suka berbicara dalam bahasa Hindi …”

NDTV belum dapat memverifikasi keaslian video tersebut secara independen.

Mr Kotecha telah dikutip oleh Hindu karena mengklaim video komentarnya telah dimanipulasi.

Laporan itu mengatakan petugas itu diganggu oleh “penjahat”. Para peserta mengatakan mereka telah mencoba menjelaskan masalah bahasa, tetapi diberi tahu bahwa mereka (penutur) tidak fasih dalam bahasa lain, katanya.

READ  Rs 2,5 Lakh Karunia Kriminal Diinginkan Dalam Membunuh 8 Polisi Di UP

Anggota parlemen DMK Kanimozhi – yang awal bulan ini mengatakan bahwa dia telah ditanyai oleh petugas keamanan di bandara tentang kewarganegaraannya saat dia menyatakan ketidakmampuannya untuk memahami bahasa Hindi – menggambarkan dugaan insiden itu sebagai “pemaksaan” bahasa dan ditembakkan dari sebuah surat kepada Menteri Serikat Sripad Naik.

“Saya mendesak Anda untuk memerintahkan penyelidikan … dan mengambil tindakan terhadap semua pejabat yang telah bertindak dengan cara mendiskriminasi (terhadap) sesama warga negara kami atas dasar bahasa,” tulisnya.

Tamil Nadu, di mana bahasa selalu menjadi masalah sensitif, telah menolak formula tiga bahasa Pusat di sekolah – dua di antaranya harus asli – diusulkan dalam Kebijakan Pendidikan Nasional yang baru dirilis.

Written By
More from Suede Nazar

PM Modi Saat Bertemu Dengan Dokter India-Amerika Di AS

Perdana menteri menghubungkan ini dengan dukungan dari rakyat negara itu. Washington: Perjuangan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *