Sheikh Mohamed bin Zayed diundang ke KTT G20 di Indonesia

Indonesia pada Rabu mengundang Sheikh Mohamed bin Zayed, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata, untuk menghadiri KTT G20 pada November tahun ini.

Indonesia menjadi ketua discussion board antar pemerintah, yang dikenal sebagai Kelompok 20, dan Uni Emirat Arab adalah salah satu tamu utama KTT ke-17 Kepala Negara dan Pemerintahan G20, yang akan diadakan di Bali.

Selama panggilan telepon dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, Sheikh Mohamed diundang untuk menghadiri acara tersebut, kantor berita resmi Wam melaporkan.

Sheikh Mohamed berterima kasih kepada Bapak Widodo atas undangannya dan berharap Indonesia sukses memimpin pertemuan world-wide dan mengelola KTT.

Dia berharap KTT akan memacu lebih banyak kerja sama untuk memperkuat pemulihan ekonomi world wide dari pandemi Covid-19 dan memperkuat fondasi kemitraan yang efektif.

Para pemimpin juga membahas cara-cara untuk memperkuat ikatan dan kerja sama.

Mereka juga mengambil stok isu-isu regional dan internasional terbaru.

Perdagangan yang berkembang

Perdagangan antara kedua negara diperkirakan akan tumbuh secara signifikan setelah kesepakatan ditandatangani bulan lalu antara lembaga kredit ekspor mereka.

Etihad Credit Coverage, perusahaan kredit ekspor federal Uni Emirat Arab, telah menandatangani perjanjian reasuransi timbal balik dengan mitranya dari Indonesia, PT Reasuransi Indonesia Utama (Indonesia Re), untuk memperkuat perdagangan dan memperluas inisiatif kolaboratif mereka.

Berdasarkan perjanjian tersebut, kedua entitas publik akan membantu bisnis domestik di setiap negara berkembang secara internasional dan fokus pada pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif.

Ini mengikuti penandatanganan perjanjian pada bulan November senilai miliaran dolar selama kunjungan Jokowi ke Uni Emirat Arab.

Kedua negara berharap untuk melipatgandakan perdagangan bilateral – yang mencapai sekitar $2,5 miliar pada tahun 2020 – selama empat tahun ke depan.

READ  Tricky Code Daihatsu pada Rocky dan Generasi Baru Xenia

Nilai bersih perdagangan non-minyak antara UEA dan Indonesia selama lima tahun terakhir melebihi $11 miliar, di mana ekspor UEA ke Indonesia menyumbang $1,4 miliar, menurut information resmi.

Kedua negara juga diharapkan untuk menandatangani perjanjian kemitraan ekonomi yang komprehensif tahun ini.

Perdagangan diperkirakan akan tumbuh sebesar $1,6 miliar for every tahun, didorong oleh sektor-sektor seperti perhiasan, minyak sayur, mobil dan suku cadang mobil, tembaga, karet dan aluminium.

UEA dan Indonesia juga berkolaborasi dalam eksplorasi minyak, makanan halal, teknologi hijau, layanan publik, pertanian, dan pendidikan.

Diperbarui: 04 Mei 2022, 15:12

Written By
More from Faisal Hadi
Fenomena oposisi Neptunus terlihat malam ini di langit Indonesia
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Sambil memanfaatkan akhir pekan, Anda bisa menatap ke atas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *