Sher Bahadur Deuba: Mahkamah Agung Nepal memerintahkan penunjukan Sher Bahadur Deuba sebagai Perdana Menteri | Berita Dunia

KATMANDU: Nepal Supreme pendek pada hari Senin mendirikan kembali Dewan Perwakilan Rakyat yang dibubarkan dan memerintahkan penunjukan Ketua Kongres Nepal Sher Bahadur Deuba sebagai perdana menteri dalam waktu dua hari.
Lima hakim yang dipimpin oleh Ketua Hakim Cholendra Shumsher Rana mengakhiri persidangan dalam kasus tersebut pekan lalu.
Menanggapi keputusan SC, juru bicara CPN-UML dan mantan Menteri Luar Negeri Pradeep Gyawali mengatakan kepada TOI bahwa perintah itu tidak terduga dan bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar Konstitusi.
“Salah dan tidak bisa dibenarkan, tapi saya akan menghormatinya,” katanya.
Presiden Nepal Bidya Bhandari membubarkan majelis rendah untuk kedua kalinya dalam lima bulan pada 22 Mei dan mengumumkan pemilihan awal pada 12 dan 19 November berdasarkan Perdana Menteri KP Sharma. Dulurekomendasi dari.
Tidak kurang dari 30 petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung terhadap keputusan ini. Permintaan yang diajukan oleh berlawanan Aliansi partai telah menuntut pembentukan kembali majelis rendah parlemen dan penunjukan anggota kongres Nepal Sher Bahadur Deuba sebagai perdana menteri.
Mahkamah Konstitusi Mahkamah Agung mengakhiri sidang tentang Briefs Motions pada 5 Juli. Amicus curiae yang beranggotakan empat orang juga menyampaikan pendapatnya soal pembubaran DPR tersebut.
Tinggal menunggu bagaimana proses KPU setelah putusan Mahkamah Agung ini. Badan pemilihan mengumumkan minggu lalu jadwal untuk pemilihan paruh waktu berikutnya.
Nepal jatuh ke dalam krisis politik pada 20 Desember tahun lalu setelah Presiden Bhandari membubarkan majelis dan mengumumkan pemilihan baru pada 30 April dan 10 Mei atas rekomendasi Perdana Menteri Oli, di tengah perebutan kekuasaan di dalam Partai Komunis Nepal (NCP) yang berkuasa. .
Pada bulan Februari, Mahkamah Agung mendirikan kembali Dewan Perwakilan Rakyat yang dibubarkan bahkan ketika Perdana Menteri Oli bersiap untuk pemilihan awal.
Oli telah berulang kali membela keputusannya untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat, dengan mengatakan beberapa pemimpin partainya berusaha membentuk “pemerintah paralel”.
(Dengan kontribusi dari agensi)

READ  Empat Bungalows Amitabh Bachchan Di Mumbai Disegel Setelah Dia Menguji COVID-19 Positif
More from Casildo Jabbour

Pengguna internet tidak bisa melupakan gaun jubah pejabat pemakzulan AS Stacey Plaskett

Stacey Plaskett, salah satu dari Demokrat Dituduh para pemimpin, tiba di Senat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *