Sikh: Koalisi Sikh akan mendukung perwira Angkatan Laut AS untuk menuntut jika dia tidak diizinkan memakai sorban dan janggut

Letnan Satu Sukhbir Singh Toor, perwira aktif di Angkatan Laut AS Corps (USMC), yang berusaha untuk melayani dengan Sikh pasal-pasal iman, sekarang sedang bersiap untuk meletakkan a uji coba jika itu jenggot dan serban tidak diperbolehkan secara permanen.
Ini didukung oleh Koalisi Sikh, sebuah organisasi komunitas di Amerika Serikat, serta pengacara sukarelawan mereka di firma hukum Winston & Strawn LLP. “Jika perumahan penuh diberikan kepada FirstLt Toor, itu akan menjadi yang pertama, sepengetahuan kami, untuk tugas aktif Angkatan Laut Sikh. Saat ini, Letnan Satu Toor telah menerima akomodasi yang tidak lengkap dan cacat yang ditawarkan oleh Departemen Angkatan Laut (DoN), yang mengakui haknya untuk mempertahankan Pasal-Pasal Kepercayaannya tetapi masih menempatkan pembatasan yang tidak semestinya atas kebebasan menjalankan agamanya “, Koalisi Sikh kata dalam sebuah pernyataan.
Toor telah bertugas dengan terhormat di USMC sejak Oktober 2017. “Selama lebih dari tiga tahun, saya telah membuktikan komitmen saya untuk unggul di Korps Marinir AS dan membela negara saya,” katanya. “Sekarang saya hanya meminta akomodasi keagamaan yang akan membersihkan sorban dan janggut saya secara permanen, sehingga saya dapat kembali setia pada iman saya sambil melanjutkan karir pelayanan saya. ”
Toor, yang saat ini menjabat sebagai petugas pendukung tembakan untuk Batalyon 3, Marinir ke-11, meminta akomodasi keagamaan dengan bantuan dari Koalisi Sikh dan mitranya pada Maret 2021. Tanggapan Dephan atas permintaannya, menyerah pada Juni, melarangnya mengenakan serban. dan memelihara jenggotnya di sebagian besar karir militernya saat ini. Setelah mengajukan banding atas keputusan itu pada bulan Juni, Departemen Luar Negeri menanggapi dengan pembaruan pada bulan Agustus yang mengakui haknya untuk mempertahankan pasal-pasal keyakinan Sikhnya, tetapi masih memberlakukan pembatasan yang tidak dapat diterima pada latihan keagamaannya – khususnya, dia akan dipaksa untuk melepas sorban dan janggutnya. setiap kali diposting ke unit seremonial, dan mencukur jenggotnya saat dikerahkan dan menerima Bounty Api Bermusuhan atau Bounty Bahaya Segera. “Akibatnya, kami sekarang mempertimbangkan opsi terakhir kami sebelum litigasi,” kata juru bicara koalisi Sikh.
Sebagai seorang pemuda, Toor percaya dia tidak punya pilihan selain mengkompromikan imannya untuk melayani negaranya sebagai Marinir, karena rekam jejak cabang menolak akomodasi keagamaan tersebut. Jadi dia membuat keputusan yang sulit untuk mencukur jenggot dan memotong rambutnya, tetapi bersumpah untuk kembali ke keyakinannya sesegera mungkin. Pada malam promosinya menjadi kapten pada musim gugur ini, dia memutuskan untuk melamar akomodasi dengan harapan bahwa catatan pelayanannya akan mempengaruhi lamarannya.
“Letnan Satu Toor telah membuktikan komitmennya terhadap cita-cita Korps Marinir dan kemampuannya untuk membela negaranya,” kata Giselle Klapper, penasihat senior untuk Koalisi Sikh. “Sayangnya, Korps Marinir hanya ingin dia mempraktikkan imannya dengan cara dan waktu yang nyaman bagi mereka; mereka lebih suka menggagalkan kariernya yang menjanjikan daripada mengakui haknya untuk mempraktikkan Sikhi. Kami mendesak Jenderal Berger untuk meninjau kembali catatan dinasnya dan beri dia perumahan penuh dan lengkap yang akan memungkinkan dia untuk terus unggul dalam karirnya dengan Pasal-Pasal Kepercayaannya.”
“Penekanan Korps pada preferensi estetika mengenai ‘keseragaman’ atas kesetaraan kesempatan di bawah hukum atau bahkan pada kesiapan misi adalah kekecewaan yang serius,” tambah Amandeep Sidhu, penasihat co-pro bono dari Koalisi Sikh di Winston & Strawn LLP. “Baik tentara maupun angkatan udara telah diperkuat oleh prajurit Sikh yang mengabdi secara terhormat dengan pasal-pasal keyakinan mereka; Sudah waktunya bagi Korps Marinir untuk memenuhi standar yang ditetapkan oleh cabang-cabang lain ini.
Koalisi Sikh, bersama dengan pengacara pro bono untuk Winston & Strawn LLP dan McDermott Will & Emery, dan mitra litigasi Dana Becket untuk Kebebasan Beragama telah membantu lebih dari 30 orang Amerika Sikh di militer AS dan Angkatan Udara AS (USAF) untuk mengamankan akomodasi mereka. “Selain Letnan Satu Toor, kami saat ini membantu klien tugas aktif dan pra-pendaftaran lainnya meminta akomodasi keagamaan. Kami juga mengakui pekerjaan penting dari American Civil Liberties Union, BakerHostetler dan Sikh American Veterans Alliance dalam kampanye ini, ”kata pernyataan Koalisi Sikh. Sikh dapat melayani dengan pasal-pasal keyakinan agama mereka di militer AS sampai kebijakan selimut yang melarang diberlakukan pada tahun 1981. Sejak 2009, ketika Koalisi Sikh meluncurkan kampanye untuk membatalkan kebijakan diskriminatif ini, hampir 100 orang Amerika Sikh telah berhasil menjabat. di Angkatan Bersenjata dengan Pasal-Pasal Kepercayaan mereka.
“Tidak ada organisasi yang suka diberi tahu bahwa perubahan diperlukan, tetapi banyak argumen yang digunakan USMC hari ini untuk menolak akomodasi keagamaan penuh adalah argumen cacat yang sama yang digunakan untuk mencoba menyangkal hak agama saya. untuk melayani di Angkatan Darat Amerika Serikat,” kata Mayor Simratpal Singh, seorang instruktur di Akademi Militer Amerika West Point. Pada tahun 2016, pengadilan federal mengeluarkan keputusan penting yang mendukung Singh yang membuka jalan bagi perubahan permanen dalam kebijakan militer AS. “Saya sekarang hanyalah salah satu dari banyak kasus yang menunjukkan bahwa pasal-pasal keyakinan Sikh kami tidak menimbulkan hambatan dalam pelayanan,” kata Mayor Singh. Dia menambahkan bahwa sudah waktunya bagi USMC untuk mengakui fakta ini.

READ  Pemilih Qatar Berbicara Tentang Pemilihan Legislatif Pertama | Berita Pemilu
More from Casildo Jabbour
Cina memperingatkan bahwa mereka ‘harus’ membalas setelah penutupan konsulat Houston
[Representational image]Artistic Commons China mengatakan langkah A.S. untuk menutup konsulatnya di Houston...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *