Silat: perwakilan Singapura meraih 2 medali emas dan 1 perak di SEA C’ships; ambil kesempatan untuk bertanding

Perwakilan silat dari Singapura meraih dua medali emas dan satu perak dalam kategori artistik pada hari kedua Kejuaraan Pencak Silat Asia Tenggara (SEA) ke-8 pada hari Sabtu 26 Februari, tetapi mereka juga menikmati kembali berlaga di arena setelah lama absen karena ke pandemi.

Kepala eksekutif Federasi Silat Singapura Sheik Alau’ddin mengatakan awal pekan ini bahwa mereka berharap penampilan peserta pameran mereka dalam kompetisi tiga hari akan membantu mereka memenangkan lampu hijau untuk pergi ke SEA Games di Hanoi pada Mei.

Kesempatan untuk berkompetisi di ajang dua tahunan itu begitu kental di benak para peserta pameran saat mereka melakukan rutinitasnya di OCBC Arena Hall One.

Petenis Singapura Siti Nazurah Mohd Yusoff (21), peraih perak kategori artistik putri senior setelah kalah tipis dari Nur Syafiqah Hamzah dari Malaysia dengan skor 9,895-9,930, mengatakan jika pemilihan SEA Games tergantung pada otoritas, apa yang bisa difokuskan. . adalah perbaikannya sendiri.

Mantan perwakilan regu yang memulai debutnya di kategori tunggal ini mengatakan, “Ini pertama kalinya saya mengikuti kategori ini, jadi saya pikir saya melakukannya dengan baik. Saya ikut. Bangga, saya’ m tidak sedih tapi saya pasti akan terus bekerja lebih keras.

“Jika saya terus bekerja keras, saya pikir saya akan memiliki kesempatan di SEA Games, tetapi saya tidak memiliki suara karena saya harus melalui seleksi, jadi saya akan fokus pada diri saya sendiri. Berdasarkan penampilan saya sebelumnya. , saya dapat meningkatkan daya tahan, ketajaman, dan ledakan gerakan saya.”

Tim artistik senior putri Singapura memuncaki penampilan mereka dalam perjalanan meraih emas, mengalahkan Malaysia dengan skor 9,945-9,895. Trio Amirah Sahrin, Iffah Batrisyia Noh dan Nur Ashikin Zulkifli bangga dengan penampilan mereka dan melihat nilai dari paparan kompetisi.

READ  Undangan Dunia Seluler PUBG: Semua yang Perlu Anda Ketahui!

Iffah, 19, mengatakan: “Itu adalah salah satu penampilan terbaik kami tetapi jelas bukan yang terbaik yang bisa kami capai sehingga kami akan menganggapnya sebagai poin pembelajaran dan melakukan yang lebih baik untuk kompetisi di masa depan.”

“Kemenangan hari ini sangat berarti bagi kami karena ini adalah kompetisi internasional pertama kami bersama-sama.”

Amirah, juga 19, menambahkan: “Dibandingkan dengan kompetisi virtual yang telah kami lalui, ini jelas merupakan pengalaman yang membuka mata karena itu adalah sesuatu yang belum pernah kami alami sebelumnya, termasuk atmosfer dan para pendukungnya.”

Meski acara tidak terbuka untuk umum, sorak-sorai dari berbagai pejabat tim, peserta pameran dan tamu membuat suasana tegang. Selain 30 peserta pameran dari Singapura, ada juga 61 peserta dari Thailand, Indonesia, Malaysia, dan Vietnam.

Ditanya tentang peluang mereka lolos ke SEA Games, Amirah yakin dengan kemampuan timnya, tetapi mengakui bahwa mereka memiliki ruang untuk perbaikan.

“Sinkronisasi kami masih belum ada dibandingkan dengan kekuatan lain seperti Indonesia dan Vietnam.”

More from Benincasa Samara
Godzilla vs Kong Composer membuat drum Titanic hanya untuk membuat soundtrack
Godzilla vs. Kong Penulis lagu, Junkie XL, mengungkapkan penampilan pertama pada lagu-lagu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *