Singapura memperingatkan terhadap pembatalan izin untuk penduduk tetap dan pemegang pass yang gagal mematuhi langkah-langkah keamanan COVID-19

Ini datang dengan pengumuman langkah-langkah pengetatan perbatasan Singapura untuk pelancong dari Australia dan Provinsi Jiangsu China setelah peningkatan kasus COVID-19 di tempat-tempat itu.

Singapura memperingatkan pada hari Sabtu bahwa mereka akan membatalkan izin atau izin tinggal untuk penduduk tetap dan pemegang izin jangka panjang yang tidak mematuhi persyaratan keamanan COVID-19 yang baru.

“Penduduk tetap (PR) dan pemegang izin jangka panjang yang tidak memenuhi persyaratan baru dapat dibatalkan izin atau izinnya,” kata Departemen Kesehatan (Depkes) dalam siaran persnya.

Hal itu menyusul pengumuman langkah-langkah pengetatan di perbatasan Singapura bagi para pelancong dari Australia dan Provinsi Jiangsu China setelah terjadi peningkatan kasus COVID-19 di tempat-tempat tersebut. Selat Times melaporkan, mengutip Kementerian Kesehatan.

Langkah-langkah baru akan mulai berlaku pada hari Senin pukul 11:59 malam.

“Wisatawan yang datang – dengan riwayat perjalanan ke Australia dalam 21 hari terakhir – akan diminta untuk melayani pemberitahuan tinggal di rumah (SHN) selama 14 hari, naik dari tujuh hari,” lapor Channel News Asia mengutip pernyataan kementerian. Kesehatan.

Wisatawan harus melakukannya baik di tempat khusus atau di tempat tinggal mereka.

Mereka yang memilih tempat tinggal harus tinggal di sana sendiri atau bersama anggota rumah tangga dengan durasi SHN yang sama dan riwayat perjalanan yang sama.

Mereka juga pasti tidak bepergian ke wilayah lain dalam 21 hari terakhir.

Pelancong yang datang akan diminta untuk lulus tes reaksi rantai polimerase (PCR) COVID-19 pada saat kedatangan dan sebelum akhir isolasi mereka. Mereka juga perlu melakukan tes antigen cepat pada hari ketiga, ketujuh dan kesebelas isolasi.

Sebelum berangkat ke Singapura, mereka harus menunjukkan hasil tes PCR negatif yang dilakukan dalam waktu 72 jam terakhir.

Sementara itu, warga negara Singapura yang masuk, penduduk tetap, dan pemegang izin jangka panjang yang telah melakukan perjalanan ke Provinsi Jiangsu China dalam 21 hari terakhir akan diminta untuk menjalani SHN tujuh hari di tempat tinggal mereka. .

Mereka juga harus menjalani tes PCR pada saat kedatangan dan sebelum akhir isolasi mereka. Wisatawan dari bagian lain Tiongkok diizinkan untuk menjalankan bisnis mereka di Singapura tanpa harus melayani SHN jika tes PCR mereka pada saat kedatangan negatif.

Pelancong jangka pendek dengan Air Pass dengan riwayat perjalanan ke Provinsi Jiangsu dalam 21 hari terakhir tidak akan diizinkan masuk ke Singapura.

Kementerian kesehatan mengatakan akan terus menyesuaikan langkah-langkah perbatasan untuk mengelola risiko kasus impor.

READ  Kongres Meltdown Di Rajasthan, Pilot Sachin Dan 8 MLA Mencapai Delhi
More from Casildo Jabbour

Gugatan Mo’Nique Netflix Bergerak Maju

Tuntutan Mo terhadap Netflix dapat secara resmi bergerak maju, pengadilan Distrik Pusat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *